Yugoslavia

Bendera Yugoslavia.

  • Yugoslavia adalah sebuah federasi negara bagian di mana bahasa Slavia Selatan dominan.
  • Yugoslavia secara harfiah berarti “Tanah Slavia Selatan. “
  • Antara 1945 dan 1980, Yugoslavia dipimpin oleh diktator komunis, Josip Broz Tito.
  • Yugoslavia mulai pecah dengan kekerasan pada awal 1990-an.

Yugoslavia adalah republik federal yang terdiri dari beberapa negara di mana bahasa Slavia Selatan adalah yang paling umum. Ada enam republik di federasi: Serbia , Montenegro , Makedonia Utara , Bosnia dan Herzegovina , Kroasia , dan Slovenia .

Pada awalnya, Yugoslavia adalah sebuah monarki konstitusional, tetapi kemudian menjadi negara komunis di bawah kepemimpinan Josip Broz Tito . Setelah Tito meninggal, persatuan federasi mulai goyah. Pada awal 1990-an, negara bagian federasi mulai memisahkan diri, yang memicu periode konflik bersenjata yang panjang. Pada tahun 1992, negara yang dikenal sebagai Yugoslavia dikurangi menjadi hanya dua republik, dan dibubarkan untuk selamanya pada tahun 2003.

Pembentukan Yugoslavia

Peta bekas republik Yugoslavia.

Ide federasi Slavia Selatan mulai terbentuk pada awal abad ke-20, ketika dua kingdom yang mendominasi wilayah Slavia Selatan, Kekaisaran Austro-Hongaria dan Kekaisaran Ottoman , sedang mengalami kemunduran. Hore terakhir dari kedua kingdom ini adalah Perang Dunia I , setelah itu keduanya tidak ada lagi.

Selama perang, berbagai orang buangan Balkan dan anggota Slavia dari pemerintah Austro-Hungaria membentuk komite yang didedikasikan untuk pembentukan federasi Slavia Selatan. Setelah Perang Dunia I berakhir, Dewan Serbia, Kroasia, dan Slovenia dibentuk untuk mengatur wilayah Slavia yang sebelumnya merupakan bagian dari Kekaisaran Austro-Hungaria. Dewan ini mendorong persatuan dengan negara Slavia Selatan Serbia yang sudah merdeka. Sekutu yang menang menyetujui pembentukan federasi Slavia Selatan, dan pada tanggal 1 Desember 1918, pembentukan Kingdom Serbia, Kroasia, dan Slovenia diproklamasikan, di bawah kingdom Pangeran Aleksander dari Serbia, yang menjadi Raja Aleksander I. A. dekade pertikaian politik mengikuti pembentukan kingdom baru. Akhirnya, Raja Alexander I menutup parlemen dan memerintah sendiri. Pada tahun 1929, ia mengganti nama negara menjadi Yugoslavia, yang secara harfiah berarti “Tanah Slavia Selatan. “

Dua tahun setelah Perang Dunia II dimulai, Yugoslavia membuat perjanjian dengan Nazi Jerman yang menjadikannya bagian dari Poros . Tetapi hanya sehari setelah pakta ini ditandatangani, kudeta istana terjadi di mana penguasa pro-Poros, Pangeran Paul, digulingkan. Sehari setelah kudeta, Adolf Hitler mengizinkan invasi ke Yugoslavia. Yang terjadi selanjutnya adalah periode perang saudara yang melibatkan tiga faksi utama: Utasha yang pro-fasis dan pro-Poros, Chetnik yang royalis, dan Partisan yang komunis. Ketika Perang Dunia II berakhir, Partisan, yang dipimpin oleh Tito, menguasai Yugoslavia dan memproklamirkan pembentukan Yugoslavia baru, yang disebut Republik Rakyat Federal Yugoslavia. Federasi komunis baru terdiri dari 6 republik: Serbia, Montenegro, Makedonia, Kroasia, Bosnia dan Herzegovina, dan Slovenia. Provinsi Serbia Kosovo dan Vojvodina juga diberi otonomi sebagai bagian dari federasi.

Yugoslavia Tito

Josip Broz Tito, pemimpin komunis Yugoslavia.

Sebagai penguasa Yugoslavia, Josip Tito mengarahkan negara itu pada jalur yang independen dari Uni Soviet dan negara-negara komunis lainnya di Blok Timur era Perang Dingin . Bahkan, kadang-kadang, hubungannya dengan Uni Soviet cukup dingin. Pada saat yang sama, Tito mempertahankan beberapa hubungan dengan Barat, yang bantuannya membantu rezimnya bertahan. Rezim Tito awalnya sangat terpusat, tetapi di bawah tekanan dari para pemimpin negara bagian Yugoslavia, Tito terpaksa menyerahkan kekuasaan. Akhirnya, dia menyerahkan kekuasaan ke titik di mana negara itu hanya dipegang oleh dia dan kultus kepribadiannya .

Ekonomi Yugoslavia Tito

Perekonomian Yugoslavia di bawah Tito berfungsi secara berbeda dari negara-negara komunis lainnya. Tito mencap komunisme dengan memprakarsai kebijakan yang dikenal sebagai swakelola. Di bawah caral ekonomi ini, para pekerja sendiri mengendalikan jalannya industri melalui dewan-dewan pekerja. Di bawah caral inilah Yugoslavia mengatur rekonstruksinya setelah Perang Dunia II. Hasilnya adalah pertumbuhan ekonomi yang cepat dan peningkatan standar hidup yang signifikan. Namun, caral manajemen diri Tito bukanlah resep untuk masyarakat utopis. Meskipun pekerja mengendalikan industri di Yugoslavia secara teori, kenyataannya adalah demokrasi partisipatif penuh di tempat kerja tidak dapat terbentuk karena monopoli Partai Komunis Yugoslavia.

Disintegrasi Yugoslavia

Selama pemerintahannya, Tito mampu menjaga nasionalis sentimen di bawah kontrol, sering menggunakan kekuatan untuk melakukannya. Dia terus mempromosikan ideologi Pan-Slavism, yang federasi Yugoslavia seharusnya memberikan contoh. Ketika Tito meninggal pada tahun 1980, namun, nasionalisme bahwa ia berusaha keras untuk menekan mulai naik ke permukaan.

Pada tahun 1989, seorang nasionalis Serbia bernama Slobodan Milosevic menjadi presiden Serbia. Dia menghapus otonomi Kosovo, menimbulkan ketakutan di Kroasia dan Slovenia bahwa otonomi mereka akan menjadi masalah berikutnya. Menanggapi kebijakan nasionalis pro-Serbia Milosevic, Slovenia mengamandemen konstitusinya untuk memungkinkan pemisahan diri dari federasi Yugoslavia. Pada musim gugur 1989, MiloŇ°evi mendesak Serbia untuk menetap di Kosovo secara massal, untuk mencairkan mayoritas Albania di provinsi itu.

Lubang peluru dari Perang Kemerdekaan Kroasia di Pakrac, Kroasia. Kredit gambar: Zvonimir Atletic/Shutterstock

Pada tahun 1991, baik Kroasia dan Slovenia memilih untuk mendeklarasikan kemerdekaan, kecuali kesepakatan baru dapat dicapai tentang reorganisasi federasi yang bersahabat dengan semua republik. Tapi pembicaraan untuk menyelamatkan federasi gagal. Kroasia dan Slovenia mendeklarasikan kemerdekaan, memicu intervensi oleh tentara federal Yugoslavia. Permusuhan berakhir dengan cepat di Slovenia, dan kesepakatan dicapai yang memungkinkan negara untuk mengontrol perbatasannya sendiri, meskipun pertempuran di Kroasia tetap ada.

Republik Yugoslavia Terakhir

Pada tahun 1992, Serbia dan Montenegro memproklamirkan pembentukan Republik Federal Yugoslavia yang baru, yang hanya terdiri dari dua negara mereka. Tak lama kemudian, Yugoslavia dikeluarkan dari PBB dan diskors dari Organization for Security and Cooperation in Europe (OSCE).

Sementara itu, di bekas Republik Yugoslavia, Bosnia dan Herzegovina, terjadi perang saudara tiga sisi antara Serbia, Kroasia, dan Muslim. Perang akan terus memakan korban jiwa sekitar 100. 000 orang selama periode antara tahun 1992 dan 1995. Kekejaman yang dilakukan selama perang menarik keterlibatan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) , yang akhirnya meluncurkan serangan udara pada tahun 1994 terhadap orang-orang Serbia Bosnia untuk melindungi penduduk muslim negara tersebut. Serangan udara ini membantu meyakinkan Serbia Bosnia untuk datang ke meja perundingan. Pada tahun 1995, Kesepakatan Damai Dayton disetujui oleh pihak-pihak ya
ng bertikai. Perjanjian ini memberikan pengaturan politik baru di Bosnia yang membuat negara itu terpecah menjadi dua entitas yang memiliki pemerintahan sendiri: Daerah kantong Serbia Bosnia yang dikenal sebagai Srpska dan federasi Muslim-Kroasia. Untuk menegakkan kesepakatan itu, pasukan NATO dikirim ke Bosnia dan Herzegovina.

Perang Kosovo

Konflik terakhir dalam disintegrasi Yugoslavia yang sedang berlangsung adalah Perang Kosovo pada tahun 1999. Setelah penghapusan otonomi provinsi Serbia ini pada tahun 1989, tindakan tambahan yang diberlakukan di Kosovo memaksa puluhan ribu anggota mayoritas Albania di provinsi tersebut kehilangan pekerjaan dan membatasi aktivitas. dari organisasi budaya mereka. Orang-orang Albania Kosovo memprotes dan memberontak sebagai tanggapan. Pada tahun 1996, sebuah milisi yang disebut Tentara Pembebasan Kosovo (KLA) muncul, dan mulai melancarkan serangan sporadis terhadap otoritas Serbia di provinsi tersebut. Pemerintah Serbia menanggapi dengan tindakan represif lebih lanjut terhadap orang-orang Albania Kosovo.

Awalnya, KLA dipandang di barat dengan kecurigaan. Memang, pada tahun 1998, seorang diplomat AS menyebut KLA sebagai kelompok teroris. Beberapa orang percaya bahwa komentar ini mendorong Milosevic untuk melanjutkan tindakan represifnya di Kosovo. Permusuhan antara Kosovo Albania dan pasukan keamanan Serbia berlanjut sepanjang tahun 1998 hingga 1999, meskipun tekanan diplomatik meningkat dari Barat pada Milosevic untuk menghentikan kampanye penindasan Serbia, dan upaya untuk merundingkan solusi krisis.

Kerusakan akibat Perang Kosovo di Pec, Kosovo pada 1999. Kredit gambar: Northfoto/Shutterstock

Akhirnya, pada 24 Maret 1999, NATO memulai kampanye serangan udara terhadap Serbia, mengenai sasaran baik di Kosovo maupun Serbia. Kampanye pengeboman akhirnya membujuk Serbia untuk menarik pasukan mereka dari Kosovo. Menyusul keberhasilan intervensi NATO dan penempatan pasukan penjaga perdamaian di Kosovo, KLA setuju untuk melucuti senjata. Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan pada 2008 dan kemudian diakui oleh AS dan negara-negara lain, tetapi hingga hari ini, Serbia belum melepaskan klaimnya atas kantong itu dan menolak untuk mengakui kemerdekaannya.

Pada tahun 2000, seorang kandidat oposisi memenangkan pemilihan presiden Serbia, tetapi Milosevic menolak untuk menyerahkan kekuasaan, memicu pemberontakan rakyat yang akhirnya membujuk penguasa lama untuk mundur. Tahun berikutnya, dia ditangkap oleh otoritas Yugoslavia dan diserahkan ke Pengadilan Kriminal Internasional PBB di Den Haag untuk diadili atas kejahatan perang. Pada tahun 2003, sebuah federasi baru yang disebut Serbia dan Montenegro diproklamasikan dalam upaya untuk menenangkan orang-orang Montenegro yang menginginkan kemerdekaan. Namun pengaturan baru ini tidak bertahan lama. Tiga tahun kemudian, rakyat Montenegro memilih untuk merdeka. Tak lama kemudian, presiden federasi Serbia dan Montenegro mengumumkan pembubaran kantornya. Persatuan Serbia dan Montenegro dibubarkan, dengan demikian mengakhiri sisa-sisa terakhir dari apa yang dulunya Yugoslavia.

Slobodan Milosevic diadili di Pengadilan Kriminal Internasional PBB di Den Haag, Belanda.

Bekas Yugoslavia Saat Ini

Semua bekas republik Yugoslavia sekarang menjadi negara merdeka. Kosovo juga memiliki kemerdekaan de facto , dan diakui oleh AS tetapi tidak diakui oleh seluruh komunitas internasional, juga tidak diakui oleh PBB. Setelah pembubaran Yugoslavia, bekas republik konstituennya memulai proses integrasi dengan seluruh Eropa.

Slovenia adalah bekas republik Yugoslavia pertama yang menjadi anggota Uni Eropa pada tahun 2004. Kroasia bergabung pada tahun 2013. Serbia, Montenegro, dan Makedonia, sekarang disebut Makedonia Utara, juga berada di jalur untuk bergabung dengan Uni Eropa, dengan mengintegrasikan undang-undang Uni Eropa ke dalam hukum nasional mereka. Kosovo dan Bosnia dan Herzegovina terdaftar oleh UE sebagai calon potensial, tetapi mereka belum memenuhi kualifikasi blok untuk keanggotaan. Beberapa negara bekas Yugoslavia juga telah bergabung dengan NATO. Ini termasuk Slovenia pada 2004, Kroasia pada 2009, dan Makedonia Utara pada 2020.

  1. Rumah
  2. Geografi
  3. Yugoslavia

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.Com