Perbedaan Transaksi Kredit dan Debit (Dengan Tabel)

Menggunakan kartu untuk melakukan pembelian dinilai lebih mudah daripada transaksi tunai karena beberapa alasan di antaranya kemudahan akses. Dua jenis utama kartu termasuk kartu kredit dan kartu debit. Transaksi masing-masing berbeda berdasarkan area penerapannya dan cara mereka mengizinkan pengguna membelanjakan uang. Semua perbedaan bersifat eksklusif dan kedua transaksi digunakan dalam mode fungsi keuangan yang berbeda.

Transaksi Kredit vs Transaksi Debit

Perbedaan antara transaksi kredit dan transaksi debet adalah transaksi kredit dapat digunakan untuk membelanjakan dari rekening yang ada sedangkan transaksi debet dapat digunakan untuk membelanjakan uang setelah meminjam dari bank. Perbedaan ini disebabkan oleh cara pembelanjaan dan cara pengguna membatasi transaksi. Kedua transaksi tersebut sama-sama layak untuk melakukan pembelian offline maupun online.

Transaksi kredit dapat dilakukan dengan menggunakan kartu kredit. Mereka memastikan akses mudah ke uang yang disimpan dalam rekening. Ini adalah cara mudah tanpa uang tunai untuk melakukan pembelian. Satu gesekan memungkinkan pengguna untuk mentransfer uang dari rekening langsung dari rekening ke vendor yang bersangkutan. Beberapa kelemahan dari transaksi kredit termasuk pengeluaran tidak terbatas yang kadang-kadang dapat menyebabkan ketidakseimbangan dalam anggaran bulanan.

Transaksi debit dapat dilakukan dengan menggunakan kartu debit. Transaksi seperti itu cocok untuk orang yang tidak ingin menghabiskan uang dari rekening yang ada. Dengan menggunakan model pengeluaran uang ini, pengguna dapat meminjam sejumlah uang dari bank dan kemudian membelanjakannya di mana saja. Setelah periode peminjaman berakhir, uang tersebut harus dibayar kembali untuk menghindari biaya tambahan atau kewajiban default yang besar atas jumlah pinjaman.

Tabel Perbandingan Transaksi Kredit dan Transaksi Debit

Parameter Perbandingan Transaksi Kredit Transaksi Debit
Definisi Mereka membantu membelanjakan uang dari rekening giro atau rekening tabungan. Mereka membantu membelanjakan uang yang langsung diambil dari bank.
Biaya tambahan Bunga tidak berlaku untuk transaksi kredit. Bunga berlaku jika wanprestasi atau tenggat waktu pembayaran tagihan kartu debit terlampaui.
Keterbatasan Transaksi kredit memungkinkan pengeluaran yang tidak terbatas. Transaksi debet tidak memungkinkan pengeluaran yang tidak terbatas karena bank menyediakan jumlah yang terbatas.
Jenis yang Tersedia Variasi kartu kredit terbatas. Kartu debit memiliki banyak jenis dan bervariasi berdasarkan jenis pengeluaran.
Kelayakan Pengguna Siapapun dapat melakukan transaksi kredit setelah usia tertentu. Seorang pengguna harus memiliki pendapatan minimum tertentu untuk melakukan transaksi debit menggunakan kartu yang ditunjuk.

Apa itu Transaksi Kredit?

Transaksi kredit memungkinkan pengguna untuk menggunakan kartu kredit untuk mengakses uang yang disimpan. Uang ini dapat diakses dari rekening yang dimiliki orang tersebut. Satu kartu melayani satu akun. Nilai kredit orang yang melakukan transaksi kredit tidak terpengaruh oleh hal yang sama dengan cara apa pun. Di sisi lain, tidak adanya batas pengeluaran dapat mendorong pengeluaran yang sembrono yang menyebabkan lebih banyak uang keluar dari rekening yang ditentukan.

Sebagian besar kartu kredit memungkinkan jangka waktu satu bulan sebelum pelanggan diminta untuk menebus jumlah saldo. Jumlah total termasuk akumulasi saldo terutang dan jumlah pembelian.

Karena maraknya penipuan dan pelacakan dunia maya, bank dan lembaga terkait lainnya harus menghindari menyimpan detail kartu kredit pengguna saat melakukan transaksi online. Untuk transaksi offline, pin harus dimasukkan secara terpisah untuk menghindari pemberian akses kepada orang lain selain pemilik kartu. Di atas segalanya, pengguna harus menghindari pengeluaran tanpa berpikir karena aksesibilitas melalui satu gesekan atau sentuhan menggunakan kartu ini.

Apa itu Transaksi Debit?

Transaksi debet dilakukan untuk pembelanjaan sejumlah uang yang telah ditentukan sebelumnya. Sumber uang adalah bank dalam hal ini dan pembelanja harus membayar kembali bank sebelum batas habis. Ini penting karena pembayaran tepat waktu mengarah pada peningkatan skor kredit. Transaksi ini sedikit berisiko karena jika pengguna tidak dapat membayar sebelum batas waktu, bank mulai membebankan bunga dengan harga selangit.

Kartu debit sangat lazim karena beragamnya tersedia. Sebuah rekening giro juga diperlukan untuk tujuan membuat transaksi kartu debit. Biaya yang melebihi jumlah tersebut selanjutnya dianggap sebagai cerukan. Demikian pula, jika pengeluaran di bawah sasaran, pengguna dengan mudah diizinkan untuk membelanjakan lebih banyak pada periode pembaruan berikutnya.

Secara keseluruhan, transaksi debit sesuai dengan pembelanja biasa karena pengguna dapat dengan mudah melacak pengeluaran yang dikeluarkan dan jumlah yang dibayarkan kembali. Suku bunga bervariasi dari waktu ke waktu tetapi nilainya selalu melebihi suku bunga umum karena tersedianya dana tambahan.

Perbedaan Utama Transaksi Kredit dan Transaksi Debit

  1. Transaksi kredit membantu pengguna membelanjakan uang dari rekening giro atau tabungan yang ada. Di sisi lain, transaksi debit membantu pengguna membelanjakan uang setelah meminjamnya langsung dari bank (yang akan dilunasi nanti).
  2. Semua transaksi kredit bebas bunga terlepas dari jumlah yang dibelanjakan sementara semua transaksi debit dikenakan bunga jika tidak dibayar sepenuhnya pada tanggal yang telah ditentukan sebelumnya.
  3. Seseorang dapat melakukan pembelian dalam jumlah yang tidak terbatas menggunakan kartu kredit sedangkan pembelian yang dilakukan melalui transaksi debit dibatasi berdasarkan jumlah yang diizinkan oleh bank pemberi pinjaman (berlaku untuk kartu debit yang berbeda masing-masing).
  4. Transaksi kredit menawarkan variasi terbatas kepada orang yang melakukan transaksi sementara transaksi debit beragam karena jumlah kartu yang tersedia untuk tujuan yang berbeda.
  5. Tidak ada kriteria kelayakan khusus untuk melakukan transaksi kredit. Sebaliknya, orang tidak dapat melakukan transaksi debet kecuali mereka mencapai target pendapatan tertentu dan parameter stabilitas keuangan lainnya.

Kesimpulan

Transaksi kredit, seperti halnya transaksi kredit, memiliki pro dan kontra sendiri dalam industri ekonomi. Sangat penting untuk memiliki pengetahuan yang lengkap mengenai manfaat dan risiko selanjutnya. Meskipun mereka menawarkan mode pembelian yang mudah, risiko keuangan yang terkait pasti akan merugikan jika ditangani dengan sembarangan. Memaksakan batas yang dihitung adalah cara termudah untuk membatasi pengeluaran saat menggunakan kartu.

Seseorang dapat menjadi boros dalam waktu singkat jika kartu kredit atau kartu debit digunakan secara boros. Penerapan teknologi seperti itu untuk penggunaan uang tanpa uang tunai terbukti bermanfaat saat melakukan pembelian besar. Jika transaksi dilakukan setiap hari, laporan harus diperiksa dengan benar untuk menghindari risiko apa pun. Setelah kartu digunakan, periode kedaluwarsa juga harus diingat.

Referensi

  1. https://link. springer.com/article/10. 1007/s10603-009-9098-5
  2. https://onlinelibrary. wiley.com/doi/abs/10. 1111/j. 1538-4616. 2008. 00107. x

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.Com