Perbedaan penting Sulfat dan Sulfit (Dengan Tabel)

Semua materi di lingkungan kita terdiri dari atom-atom kecil atau unsur-unsur kimia. Atom-atom ini memiliki sifat kimia yang berbeda.

Ketika elektron diperoleh dari luar oleh atom atau molekul. Ini menjadi muatan negatif karena sifat negatif elektron. Juga, ia tidak memiliki ion bermuatan positif yang dapat menetralkannya.

Kemudian atom-atom ini diubah menjadi anion. Contoh anion tersebut dapat berupa bromida (Br-), klorida (Cl-), fluorida (F-), iodida (I-), nitrida (N3-), oksida (O2-), dan sulfit (S2-), sulfat (SO 2− 4), dll.

Beberapa unsur memiliki banyak kesamaan, seperti sulfit dan sulfat; kedua unsur serupa dalam lebih dari satu cara. Artikel berikut memiliki semua informasi tentang unsur-unsur ini.

Sulfat vs Sulfit

Perbedaan antara Sulfat dan Sulfit terletak pada komposisi atom oksigennya. Meskipun kedua spesies memiliki atom oksigen, mereka memiliki jumlah atom oksigen yang berbeda.

Sulfat memiliki lebih banyak oksigen jika dibandingkan dengan sulfit; ia memiliki 4 atom oksigen bersama dengan belerang, sedangkan sulfit hanya memiliki 3 atom oksigen.

Karena itu, mereka juga berbeda dalam hal massa molar. Harapkan perbedaan ini. Mereka berbeda dalam hal kelarutan dalam air, komposisi geometri, keadaan oksidasi belerang, dan reaksi oksidasi.

Sulfat adalah spesies belerang dan oksigen yang memiliki atom oksigen lebih banyak jika dibandingkan dengan spesies lainnya.

Spesies ini larut dalam air. Ini dapat ditemukan lebih sering dan merupakan senyawa kimia alami. Itu tidak dapat mengalami reaksi oksidasi, dan juga tetrahedral dalam geometri.

Contoh Sulfat dapat berupa Magnesium Sulfat, Tembaga Sulfat, Hidrogen Sulfat, Timbal Sulfat, dll.

Sulfit adalah senyawa kimia alami yang dapat ditemukan dengan mudah. Ini adalah anion belerang dan oksigen dengan tiga atom oksigen.

Senyawa kimia ini tidak larut dalam air tetapi pasti dapat mengalami oksidasi. Ini banyak digunakan dalam industri untuk keperluan makanan dan pengemasan karena semua kelebihannya. Ini memiliki geometri piramida trigonal.

Tabel Perbandingan Antara Sulfat dan Sulfit

Parameter Perbandingan Sulfat Sulfit
Masa molar Massa molar tinggi Massa molar rendah
Kelarutan Larut Tidak larut
Geometri Tetrahedral Piramida segitiga
Keadaan oksidasi belerang +6 +4
Reaksi oksidasi Tidak bisa menjalaninya Bisa menjalaninya.

Apa itu Sulfat?

Sulfat adalah senyawa kimia yang memiliki semua sifat berikut:

Sifat fisik:

  1. Mereka larut dalam air; pengecualian ada yang kurang larut dalam air.
  2. Selama reaksi, presipitasi putih terbentuk.

Sifat kimia:

  1. Mereka dapat bergabung dengan logam.
  2. Sulfat memiliki lebih banyak elektron yang digunakan untuk menghubungkan dengan logam.

Berikut ini adalah beberapa kegunaan sulfat:

  1. Magnesium sulfat digunakan untuk mandi.
  2. Ini digunakan untuk persiapan garam logam.
  3. Mereka digunakan dalam bahan pembusa dan deterjen.
  4. Bentuk alami digunakan untuk membuat plester.
  5. Banyak sulfat ditemukan dalam lotion tubuh, sabun, pasta gigi, sampo, dll.
  6. Digunakan untuk keperluan konstruksi.
  7. Ditemukan dalam zat yang digunakan untuk proses penghilangan lemak.
  8. Mereka digunakan untuk pengolahan air.
  9. Mereka ditambahkan untuk membuat pembersih bekerja lebih baik.
  10. Tembaga sulfat adalah algasida.

Sulfat dapat berbahaya bagi faktor-faktor tertentu, seperti sulfat alami dapat berbahaya karena menyebabkan hujan asam dengan meningkatkan keasaman di atmosfer. Dan itu dapat menyebabkan masalah dengan kulit dan rambut pada manusia juga.

Berikut adalah beberapa informasi dan detail terkait dengan sulfat:

  • Rumus kimia: SO42-Massa Molar: 96,06 g·mol-1
  • Titik didih: 623,89 °C
  • Titik lebur: 270,47 °C

Apa itu Sulfit?

Sulfit adalah bahan kimia yang ditemukan dengan mudah dan memiliki beberapa nama. Hal ini sebagian besar ditemukan dalam zat yang dapat dimakan yang benar-benar aman.

Berikut ini adalah detail dari Sulfit:

  • Rumus kimia: SO₃²⁻
  • Massa Molar: 80,07g·mol-1

Sulfit dapat dengan mudah ditemukan dalam makanan dan minuman:

  • Buah-buahan beku.
  • Sayuran beku.
  • Jus buah atau sayur.
  • Sirup, selai, dan pengawet terkait buah lainnya.
  • Buah-buahan dan sayuran kering.
  • Sereal, muesli, dan tepung maizena.
  • Kentang yang sudah dikupas atau dipotong-potong.
  • pasta tomat.
  • Kecap, acar, dan makanan ringan.
  • Cuka anggur.
  • Jus lemon.
  • Anggur, bir, sari buah apel.
  • Anggur beralkohol dan non-alkohol.

Hal ini banyak ditemukan dalam makanan karena memiliki sifat pengawet makanan yang berguna untuk menahan makanan untuk waktu yang lama.

Kadang-kadang sulfit dapat menyebabkan masalah setelah mengkonsumsi seperti, orang mungkin merasa masalah asma saat reaksi saat mengkonsumsi sulfit.

Ia mungkin kesulitan bernapas, oleh karena itu untuk menghindari alergi ini, makanan yang mungkin mengandung sulfit harus dihindari yang dapat dilakukan dengan mudah dengan memeriksa kemasannya. Dan dalam kasus alergi ekstrim, bantuan segera dari dokter harus diambil.

Perbedaan Utama Antara Sulfat dan Sulfit

  1. Perbedaan utama antara sulfat dan sulfit adalah pada massa molarnya. Massa molar sulfat lebih tinggi, yaitu 96g/mol, daripada sulfit yang memiliki massa molar 80g/mol.
  2. Mereka berbeda dalam hal kelarutan dalam air; di sini, sulfat memiliki keuntungan menjadi spesies yang larut, sedangkan sebagian besar sulfit tidak larut dalam air, membuat kerugian untuk itu.
  3. Kedua spesies juga berbeda dalam hal geometri di sekitar belerang, sedangkan pada sulfat, geometri atom belerang dalam tetrahedral, sedangkan sulfit memiliki geometri piramida trigonal di sekitar atom belerang.
  4. Mereka juga memiliki tingkat keadaan oksidasi atom belerang yang berbeda. Dalam sulfat, keadaan oksidasi adalah +6, sedangkan +4 dalam kasus spesies Sulfit.
  5. Tidak kedua spesies dapat mengalami reaksi oksidasi. Hanya sulfit yang dapat mengalami reaksi oksidasi. Sulfat tidak dapat menjalaninya.

Kesimpulan

Oleh karena itu, semua perbedaan harus jelas. Kedua spesies ini sering digunakan di laboratorium dan industri untuk beberapa tujuan, seperti untuk mengawetkan makanan dan minuman dari infeksi bakteri.

Terlepas dari semua perbedaan di atas, ia memiliki beberapa kesamaan juga yang meliputi, keduanya bermuatan negatif, keduanya memiliki sekitar -2 anion, keduanya merupakan komposisi atom oksigen dan atom belerang, keduanya menunjukkan resonansi, keduanya dapat mengalami reduksi, dll.

Ini adalah spesies yang harus dipelajari dengan cermat karena mereka memiliki semua kesamaan di atas, dan untuk siswa kimia, ini adalah topik dasar untuk dipahami.

Referensi

  1. https://www.tandfonline.com/doi/abs/10.1080/07315724.1995.10718500
  2. https://ehp.niehs.nih.gov/doi/abs/10.1289/ehp.8564209
  3. https://www.jbc.org/content/234/7/1733.full.pdf
  4. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0049384800003388
  5. https://www.tandfonline.com/doi/abs/10.1080/10643389609388489
  6. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S00088846601005105

Related Posts