Situs Warisan Dunia UNESCO Di Jepang

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Jepang

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Jepang

Yakushima, Situs Warisan Dunia UNESCO di Jepang.

Jepang adalah negara kepulauan di Asia Timur . Jepang paling terkenal dengan kota besar dan ibu kota Tokyo, serta sejarah kuno dan budayanya yang unik . Jepang saat ini memiliki dua puluh Situs Warisan Dunia Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO), dengan yang pertama ditetapkan pada tahun 1993 dan yang terbaru ditetapkan tahun ini.

Pilih Situs UNESCO di Jepang

Himeji-jo

Kastil Himeji-jo ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1993 dan terletak di Prefektur Hyogo di kota Himeji. Himeji-jo dibangun pada awal abad ke-17 dan merupakan contoh arsitektur kastil Jepang terbaik yang bertahan dari era tersebut. Situs ini terdiri dari 83 bangunan yang memiliki berbagai perangkat perlindungan dan sistem pertahanan yang sangat maju. Kastil ini dibangun dari kayu dan memiliki dinding tanah putih yang diplester dengan beberapa lapisan atap. Kastil ini terkenal karena kemampuannya yang unik untuk menggabungkan daya tarik visual dengan sistem pertahanan yang sangat berfungsi. Situs Himeji-jo penting saat ini karena menjadi mahakarya konstruksi kayu Jepang untuk arsitektur kastil dan juga untuk penampilan estetisnya.

Monumen Buddha Horyu-ji

Monumen Buddha Area Horyu-ji ditetapkan sebagai bagian dari Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1993, dan terletak di Prefektur Nara. Monumen Buddha Area Horyu-ji adalah rangkaian 48 monumen Buddha kayu kuno, yang terletak di situs kuil Horyu-ji dan kuil Hokki-ji. Yang tertua dari bangunan ini berasal dari akhir abad ke-7 atau awal abad ke-8, menjadikannya beberapa bangunan kayu tertua yang masih ada di Bumi. Monumen Buddha Area Horyu-ji menjadi penting saat ini karena menunjukkan pengenalan dan sejarah agama Buddha yang pertama kali datang ke Jepang. Mereka menunjukkan penggunaan pertama arsitektur dan seni Buddha-Cina dalam budaya dan bangunan Jepang.

Yakushima

Situs Yakushima ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1993 dan terletak di bagian dalam pulau Yakushima yang merupakan bagian dari Prefektur Kumage-gun Kagoshima. Yakushima adalah hutan hujan beriklim purba di mana wilayah biotik Paleartik dan oriental bertemu, yang menyebabkan situs ini memiliki sejumlah besar flora yang luar biasa. Ada sekitar 1. 900 spesies dan subspesies flora, termasuk spesies kuno cedar Jepang dan sisa-sisa hutan kuno bersuhu hangat yang hanya dapat ditemukan di wilayah tersebut. Situs ini juga merupakan rumah bagi 150 spesies burung dan 16 spesies mamalia. Situs Yakushima penting saat ini karena ekosistem dan floranya yang unik dan bahkan kuno, serta untuk studi ilmiah tentang berbagai aspek daerah tersebut.

Ancaman terhadap Situs Warisan Dunia Jepang

Kastil Himeji-jo tetap utuh dari abad ke-17 hingga ke-19 karena upaya perbaikan rutin yang dilakukan di sana. Satu-satunya kehilangan bangunan adalah ketika pemerintah nasional mengambil alih situs tersebut dan pada titik tertentu mengganti bagian dari balai barat dan rumah samurai dengan bangunan militer, meskipun bangunan militer ini telah dipindahkan pada tahun 1945. Pemerintah telah bekerja untuk menjaga keutuhan situs dan keaslian sangat utuh, dengan satu-satunya unsur cararn menjadi rakit pondasi beton bertulang yang ditambahkan untuk melindungi bangunan dari gempa bumi. Monumen Buddha Area Horyu-ji berada dalam kondisi pelestarian yang baik sejak pekerjaan konservasi di situs tersebut telah dilakukan sejak tahun 1895, sambil juga menjaga tingkat keaslian situs yang tinggi. Integritas properti secara keseluruhan dan berada di bawah perlindungan yang kuat, tidak menghadapi ancaman nyata. Situs Yakushima saat ini menempati sekitar 21% dari tanah di pulau itu dan memiliki dukungan politik dan publik yang luas untuk menjaga integritas properti. Perhatian utama untuk situs ini adalah dampak pariwisata yang mungkin terjadi di daerah tersebut, meskipun patroli dilakukan untuk memantaunya dan fasilitas untuk wisatawan telah ditingkatkan agar lebih ramah lingkungan.

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Jepang

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Jepang

Tahun Prasasti; Jenis

Fujisan – Tempat Suci dan Sumber Inspirasi Artistik

2013; Kultural

Situs Gusuku dan Properti Terkait Kingdom Ryukyu

2000; Kultural

Himeji-jo

1993; Kultural

Hiraizumi – Kuil, Taman, dan Situs Arkeologi yang Mewakili Tanah Suci Buddhis

2011; Kultural

Monumen Perdamaian Hiroshima (Kubah Genbaku)

2016; Kultural

Monumen Buddha Area Horyu-ji

1993; Kultural

Kuil Shinto Itsukushima

1996; Kultural

Tambang Perak Iwami Ginzan dan Lanskap Budaya

2007; Kultural

Situs Suci Pegunungan Kii dan Rute Ziarah

2004; Kultural

Monumen Bersejarah Kyoto di Kyoto, Uji, dan Otsu

2016; Kultural

Revolusi Industri Meiji – Situs Besi dan Baja, Pembuatan Kapal, dan Pertambangan Batubara (2015)

2015; Kultural

Monumen Bersejarah Nara

1998; Kultural

Museum Nasional Seni Barat di Tokyo dengan Arsitektur Gerakan Modern Le Corbusier

2016; Kultural

Kuil dan Kuil Nikko

1999; Kultural

Kepulauan Ogasawara (2011)

2011; Alami

Shirakita-Sanchi (1993)

1993; Alami

Desa Bersejarah Shirakawa-go dan Gokayama

1995; Kultural

Shiretoko (2005)

2005; Alami

Pabrik Sutra Tomioka dan Situs Terkait

2014; Kultural

Yakushima (1993)

1993; Alami

  1. Rumah
  2. Bepergian
  3. Situs Warisan Dunia UNESCO Di Jepang

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.com