20 Perbedaan Sel B dan Sel T

Definisi.

Sel B juga dikenal sebagai B-limfosit adalah jenis sel darah putih dari subtipe limfosit. Mereka berfungsi dalam komponen kekebalan humoral dari sistem kekebalan adaptif dengan mengeluarkan antibodi. Namun, sel-T, juga dikenal sebagai limfosit-T, adalah sejenis limfosit (subtipe sel darah putih) yang memainkan peran sentral dalam imunitas yang dimediasi sel.

Situs Pematangan.

Sel B berasal dan matang di sumsum tulang sedangkan sel T matang di timus setelah mereka berasal dari sumsum tulang.

Masa hidup.

Umur sel B relatif pendek sedangkan sel T memiliki umur yang relatif lebih lama.
Komposisi dalam darah

Sel-B merupakan 20% dari total limfosit dalam darah. Sebaliknya, sel T merupakan 80% dari total limfosit dalam darah.

Fungsi.

Sel B membantu menyingkirkan penyerang asing dan memberikan kekebalan terhadap sebagian besar antigen asing. Sebaliknya, sel T melisiskan sel yang terinfeksi virus dan sel tumor, memberikan kekebalan terhadap sebagian besar virus dan bakteri, dan yang lebih penting membantu produksi antibodi.

Jenis sel aktif.

Sel B berdiferensiasi menjadi plasma dan sel memori sementara sel T berdiferensiasi menjadi banyak subset sel T seperti sel T sitotoksik (sel CD8 + T), sel T Pembantu (sel CD4 + T), dan sel penekan bersama dengan sel memori.

Hubungan.

Sel B adalah sel yang menghadirkan antibodi; mereka menghadirkan antigen ke sel-T. Di sisi lain, sel T membantu mengaktifkan sel B dan membantu produksi antibodi melawan antigen yang bergantung pada T.

Kemampuan mengikat.

Sel-B mengikat langsung dengan antigen di permukaan virus, patogen atau bakteri yang menyerang. Namun, sel-T hanya dapat mengikat antigen di luar sel yang terinfeksi dan tidak secara langsung.

Efek Penghambatan.

Sel B tidak memiliki efek penghambatan pada sistem kekebalan sedangkan sel T memiliki efek penghambatan pada sistem kekebalan.

Gerakan.

Sel B tidak berpindah ke tempat infeksi sedangkan sel T pindah ke tempat infeksi.

Jenis imunitas.

Sel B terlibat dalam humoral atau imunitas yang dimediasi antibodi (AMI) sedangkan sel T terlibat dalam imunitas yang dimediasi sel (CMI).

Kehadiran mikrovili di permukaan.

Permukaan sel sel B menunjukkan proyeksi sitoplasma yang dikenal sebagai mikrovili (di bawah mikroskop elektron). Sebaliknya, permukaan sel T-sel halus dan mikrovili tidak ada (bila diamati di bawah mikroskop elektron).

Reseptor.

Reseptor sel B (BCRs) merupakan antibodi membran yang dikenal sebagai reseptor permukaan imunoglobulin. Sebaliknya, reseptor permukaan disebut reseptor sel-T (TCR) dan berbeda dari antibodi membran.

Produk Sekretori.

Antibodi adalah produk sekretori utama sel-B sementara sitokin (limfokin) adalah produk sekretori utama sel-T.

Distribusi.

Sel B tinggi limpa, kelenjar getah bening, usus, saluran pernapasan, dan sumsum tulang. Sebaliknya, sel T terjadi di area parafollicular dari korteks kelenjar getah bening dan selubung limfoid periarteriolar limpa.

Antibodi Permukaan.

Sel B memiliki antigen permukaan sedangkan sel T kekurangan antigen permukaan.

Pembuat Permukaan Sel.

CD 19 adalah pembuat permukaan sel dari sel B sedangkan CD3 adalah pembuat permukaan sel dari sel T.

Tindakan pada sel kanker atau transplantasi

Sel B tidak bertindak melawan sel kanker atau transplantasi sedangkan sel T dapat bertindak melawan sel kanker dan cangkok organ.

Antigen khusus timus.

Antigen spesifik timus tidak ada dalam sel B. Namun, antigen spesifik timus hadir dalam sel-T.

Reseptor Pelengkap C3.

Reseptor untuk komplemen C3 ada di sel B sedangkan reseptor untuk komplemen C3 tidak ada di sel T.