Seberapa Berbedakah Bahasa Ibrani Kuno dan Bahasa Ibrani Modern?

Penutur bahasa Ibrani cararn biasanya dapat membaca teks Ibrani kuno.

Bahasa Ibrani Kuno, juga dikenal sebagai Bahasa Ibrani Klasik atau Alkitabiah, berbeda secara nyata, meskipun tidak secara drastis, dari Bahasa Ibrani Modern. Perbedaannya terutama di bidang tata bahasa, fonologi , dan kosa kata, dan penutur bahasa Ibrani Modern biasanya dapat membaca teks kuno tanpa kesulitan. Bentuk ini terdiri dari sejumlah dialek yang digunakan di Israel kuno antara abad ke-10 SM dan awal abad ke-4 M. Di era cararn, sebagian besar bahasa sastra dan liturgi saja. Bahasa Ibrani cararn, bahasa nasional Israel zaman cararn, adalah bahasa lisan sekuler .

Ibrani adalah satu-satunya bahasa yang telah dihidupkan kembali sebagai bahasa ibu jutaan setelah periode tidak memiliki penutur asli.

Bahasa Ibrani kuno adalah bahasa yang jauh lebih tua daripada bahasa Inggris, bahasa ini muncul sekitar abad ke-12 SM. Namun karena pengasingan orang-orang Yahudi dan perpindahan diaspora Yahudi ke berbagai belahan dunia, bahasa ini lambat laun tidak digunakan sebagai bahasa sehari-hari. Itu sebagian besar hanya digunakan dalam praktik keagamaan dan kadang-kadang dalam penulisan dokumen dan buku akademik. Maka ketika bahasa Ibrani dihidupkan kembali sebagai bahasa sehari-hari dalam bentuk bahasa Ibrani Modern dengan berdirinya negara Israel, secara alami bahasa itu berubah dan disesuaikan dengan zaman cararn.

Pada Abad Pertengahan, berbagai gaya pengucapan untuk bahasa Ibrani Kuno telah berkembang karena penyebaran luas populasi Yahudi. Dua cabang utama gaya fonologi adalah Ibrani Sephardic, diucapkan di Semenanjung Iberia dan negara-negara bekas Kekaisaran Ottoman, dan Ibrani Ashkenazi, diucapkan di Eropa Tengah dan Timur. Kedua gaya pengucapan tersebut dipengaruhi oleh bahasa-bahasa Yahudi lisan daerah, Ladino dan Yiddish masing-masing.

Fonologi Ibrani cararn didasarkan pada bahasa Ibrani Sephardic, sedangkan dialek Yaman yang berkembang pada Abad Pertengahan mungkin paling dekat dengan fonologi Ibrani Kuno. Perbedaan sintaksis atau tata bahasa antara bentuk kuno dan cararn sebagian besar didasarkan pada pengaruh dari bahasa Ibrani Ashkenazi dan bahasa Yiddish. Selain itu, bahasa Ibrani cararn memasukkan banyak kata pinjaman dan neologisme yang diperlukan untuk membahas hal-hal yang tidak ada dalam bahasa Ibrani Kuno.

Bentuk kuno masih digunakan oleh pembicara dalam konteks sastra dan liturgi dan diajarkan di sekolah umum Israel. Unsur-unsurnya juga digunakan dari waktu ke waktu dalam bahasa Ibrani Modern yang diucapkan dan di media Israel.

Related Posts