Perbedaan Antara Redis dan Elasticsearch (Dengan Tabel)

Redis dan Elasticsearch adalah dua teknologi penting untuk solusi data yang digunakan di bidang TI. Ini adalah teknologi serbaguna dan fleksibel yang dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Keduanya memiliki perbedaan nyata di antara mereka dan, ada cara berbeda untuk mengintegrasikannya ke dalam sebuah program.

Redis vs Elasticsearch

Perbedaan antara Redis dan Elasticsearch adalah Redis adalah penyimpanan struktur data yang bertindak sebagai Database NoSQL. Ini adalah platform data dalam memori yang populer. Elasticsearch dikembangkan sebagai mesin pencari dan analitik untuk menyimpan data dan membantu dalam analisisnya.

Redis dapat digunakan sebagai cache, broker data, dan database. Itu dapat digunakan di tempat, di seluruh awan, dan di lingkungan hibrida. Ini adalah penyimpanan nilai kunci sumber terbuka yang awalnya dirilis pada tahun 2009. Ini menawarkan skema data bebas skema dan dikembangkan dalam bahasa C.

Elasticsearch adalah mesin pencari dan analitik open-source, terdistribusi, modern yang menawarkan pencarian dan analisis indeks waktu nyata. Awalnya dirilis pada 2010, dikembangkan di Java dan memiliki bahasa query seperti SQL. Ia mampu melakukan pencarian multitenant. Elasticsearch menggunakan antarmuka web HTTP dan bebas skema.

Tabel Perbandingan Antara Redis dan Elasticsearch

Parameter Perbandingan Redis Elasticsearch
Definisi Redis adalah sumber terbuka, berlisensi BSD, penyimpanan nilai kunci tingkat lanjut. Elasticsearch dikembangkan sebagai mesin pencari dan analitik modern untuk data dan analisisnya.
Teknologi Memori Ini berjalan secara native pada DRAM dan memori persisten. Ini berbasis disk dengan opsi caching.
Bahasa pemrograman Ini berbasis C dan sangat dioptimalkan. Ini dikembangkan di Jawa.
Protokol Ini menggunakan RESP ( REdis Serialization Protocol) yang dioptimalkan. Ini menggunakan HTTP.
Pertunjukan Redis cenderung lebih cepat daripada Elasticsearch saat mengindeks dan saat melakukan pencarian pada kumpulan data yang diindeks. Ini adalah produk pencarian kaya fitur yang hebat tetapi memiliki kinerja yang lebih rendah dibandingkan dengan Redis.

Apa itu Redis?

Model basis data utama Redis adalah penyimpanan nilai kunci. Tetapi model basis data sekunder mencakup berbagai jenis DBMS, penyimpanan dokumen, dan mesin pencari. Redis didukung di hampir semua sistem operasi server utama seperti Linux, Windows, BSD, dll. Redis akhirnya memiliki konsistensi dan mengikuti metode partisi sharding.

Ini digunakan oleh perusahaan besar, startup, dan organisasi pemerintah. Kasus penggunaan umum termasuk deteksi penipuan waktu nyata, manajemen sesi pengguna global, manajemen inventaris waktu nyata, penyimpanan fitur untuk AI/ML, pemrosesan klaim, dan banyak lagi.

Skenario aplikasi khas Redis meliputi:

  • Analisis waktu nyata
  • Cache
  • Transaksi berkecepatan tinggi
  • Pesan terdistribusi
  • Penyerapan data, dll.

Beberapa pelanggan terkenal adalah Vodafone, Samsung, Nokia, Trip Advisor, dll.

Redis menggunakan RESP (REdis Serialization Protocol) untuk koneksi TCP di dalamnya. Terlepas dari konsistensi akhirnya, konsistensi yang kuat dapat dicapai dengan menggunakan rakit Redis dan konsistensi akhir yang kuat dapat dicapai dengan menggunakan Active-Active dan database-nya. Keuntungan Redis adalah dapat digunakan di mana saja dan dapat dikelola oleh cloud publik, multi-cloud, dan arsitektur hibrid lainnya untuk memastikan bahwa data dapat diakses dari mana saja tanpa penguncian apa pun.

Redis adalah database yang paling dicintai selama empat tahun berturut-turut, menurut survei Pengembang Tahunan Stack Overflow. Itu juga disebut sebagai salah satu dari 20 keahlian teknis yang tumbuh paling cepat pada tahun 2020.

Apa itu Elasticsearch?

Elasticsearch menyimpan data dalam bentuk indeks dan menyediakan kemampuan pencarian yang kuat. Ini dikembangkan di Jawa dan karenanya, didukung di semua Sistem Operasi dengan Java. Ini tersedia secara gratis di bawah Lisensi Apache 2. 0, yang juga menawarkan layanan konsultasi berbayar. Selain menawarkan pencarian dan analisis indeks waktu nyata, keuntungan lain dari Elasticsearch termasuk mesin yang terdistribusi, tangguh, dan dapat diskalakan secara horizontal.

Model basis data primer hanya menyertakan mesin pencari, sedangkan model basis data sekundernya mencakup DBMS spasial dan Document Store. Elasticsearch menggunakan API kuat yang disebut RESTful API yang menggunakan antarmuka web HTTP. Elasticsearch, bersama dengan Logstash dan Kibana, membentuk ELK Stack, yang merupakan kumpulan perangkat lunak populer untuk mengelola dan mengangkut data. Alat-alat ini tidak hanya digunakan oleh pengembang saja tetapi juga oleh analis dan insinyur data.

Kasus umum penggunaan pencarian Elastis mencakup pengalaman pencarian untuk tempat kerja, situs web, dan aplikasi; observabilitas APM, logging, metrik, dan waktu aktif. Ini juga menawarkan keamanan dan digunakan di Endpoint dan SIEM. Banyak organisasi terkenal di dunia menggunakan Elasticsearch untuk memperkuat sistem kritis mereka. Beberapa di antaranya adalah Cisco, eBay, Wikipedia, Goldman Sachs, NASA, Microsoft, dan New York Times.

Perbedaan Utama Antara Redis dan Elasticsearch

  1. Redis adalah sumber terbuka, penyimpanan nilai kunci lanjutan, sedangkan Elasticsearch adalah mesin analitik dan pencarian modern yang tenang dan terdistribusi berdasarkan Apache Lucene.
  2. Redis secara native berjalan pada Dynamic-RAM dan Persistent Memory. Elasticsearch memiliki memori berbasis disk dengan opsi caching.
  3. Redis dikembangkan dalam bahasa C dan sangat dioptimalkan. Elasticsearch dikembangkan di Jawa.
  4. Redis menggunakan RESP (REdis Serialization Protocol) yang dioptimalkan sementara Elasticsearch menggunakan antarmuka web HTTP.
  5. Redis cenderung lebih cepat daripada Elasticsearch dalam hal pengindeksan dan saat melakukan pencarian pada kumpulan data yang diindeks. Meskipun Elasticsearch adalah produk pencarian kaya fitur dibandingkan dengan Redis, ia memiliki kinerja yang lebih rendah daripada Redis.

Kesimpulan

Jelas dari data di atas bahwa Redis secara signifikan lebih cepat daripada Elasticsearch dan karenanya, adalah alat yang paling berguna dari keduanya. Namun, kinerja Elasticsearch yang buruk dapat diatasi dengan memperkenalkan lapisan caching Redis ke kode. Ini menciptakan peningkatan kinerja pencarian Elastis, meskipun kelemahannya adalah menemukan kunci yang sesuai. Menemukan kunci yang sesuai di Redis bisa jadi menantang.

Tidak ada alat yang sempurna; itu semua tergantung bagaimana kita menggunakannya. Dengan memanipulasinya agar sesuai dengan kebutuhan kita, kita dapat mencapai model yang hampir sempurna. Contoh terbaik dari ini adalah Elasticsearch yang tumpang tindih dengan Redis untuk meningkatkan kinerjanya. Perlu juga diperhatikan keterampilan pengembang di setiap alat untuk mengimbangi kekurangan teknis yang disediakan oleh masing-masing alat.

Referensi

  1. https://www. net. in. tum. de/fileadmin/TUM/NET/NET-2017-05-1. pdf#page=49
  2. https://books. google.com/books?hl=id&lr=&id=OANwDQAAQBAJ&oi=fnd&pg=PP1&dq=redis+and+elasticsearch&ots=D7UAgrWKes&sig=Fx6FGOd1rPSnNZ_Op4B-jxJda9E
  3. https://books. google.com/books?hl=id&lr=&id=d19aBgAAQBAJ&oi=fnd&pg=PR3&dq=elasticsearch&ots=NAe_rSyshC&sig=8oovVg7DsCVCS-nYiG6BXmt4Nuo

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.Com