Apa itu Diagnosa?

Diagnosa adalah istilah medis untuk menentukan penyakit pasien dari tanda dan gejalanya.

Klasifikasi diagnosa dalam bahasa Latin dan memungkinkan komunikasi profesional penuh antara profesional medis dari seluruh dunia.

Diagnosa didasarkan pada pemeriksaan medis pasien. Langkah pertama dari proses diagnosa adalah mengumpulkan informasi tentang riwayat medis pasien. Pertanyaan spesifik ditanyakan kepada pasien atau orang yang mengenalnya dan dapat memberikan informasi yang akurat tentang riwayat kondisinya.

Langkah selanjutnya adalah pemeriksaan klinis pasien. Jika perlu, penelitian khusus dilakukan, seperti tes darah, elektrokardiografi, radiografi, pencitraan resonansi magnetik, dll.

Diagnosa dapat berupa:

  • Diagnosa per kesimpulan – diagnosis melalui kesimpulan. Diagnosa dibuat berdasarkan gejala dan karakteristik penyakit yang diidentifikasi secara jelas oleh dokter. Ini adalah cara tercepat, termudah, dan pasti untuk mendiagnosis.
  • Diagnosa per pengecualian – diagnosis berdasarkan pengecualian. Metode ini digunakan ketika gejala yang diamati pada pasien adalah khas dari dua atau lebih penyakit. Dokter menyusun daftar semua penyakit yang dapat menyebabkan gejala yang diidentifikasi dan memulai tes khusus untuk menghilangkan asumsi salah satu per satu, mulai dari yang paling mungkin. Proses diagnostik dapat berlangsung berhari-hari atau berminggu-minggu.
  • Diagnosa ex juvantibus – diagnosis melalui efek dari obat yang digunakan. Metode ini hanya digunakan untuk penyakit yang tidak diketahui atau untuk kondisi parah yang mengancam jiwa. Ini terdiri dari pemberian berurutan obat-obatan dari kelompok yang berbeda, dan pengamatan yang terus-menerus dan ketat terhadap semua tanda dan gejala vital pasien. Diagnosis didasarkan pada efek dari obat yang diberikan. Proses diagnostik mungkin memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Selama prosedur diagnostik yang sedang berlangsung dapat terjadi indikasi untuk melakukan yang terpisah untuk penyakit yang mungkin bersamaan.

Bergantung pada karakteristik diagnosa, itu mungkin:

  • Diagnosa simptomatik – diagnosis simptomatik. Diagnosa ini didasarkan pada gangguan jaringan dan organ yang terdeteksi. Diagnosis simptomatik ditentukan secara relatif cepat dan mudah, sebagai aturan per kesimpulan.
  • Diagnosa etologi – diagnosis etologi. Ini didasarkan pada penyebab pasti penyakit ini. Diagnosa etiologis sulit, sebagai aturan, per pengecualian, setelah pelaksanaan studi khusus.

Apa itu Prognosa ?

Prognosa  adalah prediksi ilmiah tentang kemungkinan perkembangan suatu penyakit dan hasilnya. Prognosa meliputi prediksi:

  • Perkembangan gejala – apakah (dan seberapa cepat) gejala dan tanda akan memburuk, membaik, menghilang, atau mereka akan tetap stabil dari waktu ke waktu;
  • Kualitas hidup – harapan kemampuan pasien untuk melakukan aktivitas sehari-hari;
  • Komplikasi – komplikasi potensial, keparahan, probabilitas kejadian, masalah kesehatan terkait;
  • Kemungkinan bertahan hidup.

Prognosa didasarkan pada pengetahuan tentang perjalanan penyakit tertentu, keadaan fisik dan mental pasien, penyakit yang menyertainya (jika ada), pengobatan yang ditentukan, dan faktor-faktor lain yang tergantung pada kasus.

Prognosa lengkap meliputi durasi yang diharapkan, hasil, dan deskripsi perkembangan penyakit (perbaikan progresif, progresif memburuk, tiba-tiba, krisis yang tidak dapat diprediksi, dll.).

Prognosa akurat untuk sejumlah besar pasien, tetapi informasi statistiknya tidak cukup untuk pasien individu. Misalnya, jika 70% pasien pulih sepenuhnya setelah penyakit tertentu, prognosis spesifik diperlukan untuk setiap pasien untuk menentukan apakah ia termasuk dalam 70% ini atau tidak.

Perbedaan:

  • Diagnosa: Diagnosis adalah istilah medis untuk menentukan penyakit pasien dari tanda dan gejalanya. Prognosa : Prognosis adalah prediksi ilmiah tentang kemungkinan perkembangan suatu penyakit dan hasilnya.
  • Diagnosa: Diagnosis didasarkan pada riwayat medis pasien, pemeriksaan klinis dan jika perlu – pada studi khusus. Prognosa: Prognosis didasarkan pada pengetahuan tentang perjalanan penyakit tertentu, keadaan fisik dan mental pasien, penyakit yang menyertainya (jika ada), pengobatan yang ditentukan, dan faktor-faktor lain yang tergantung pada kasus.
  • Diagnosa: Diagnosis menyangkut kondisi pasien saat ini. Prognosa: Prognosis menyangkut perkembangan kondisi pasien di masa depan.

Ringkasan

  • Diagnosis adalah istilah medis untuk menentukan penyakit pasien dari tanda dan gejalanya.
  • Prognosis adalah prediksi ilmiah tentang kemungkinan perkembangan suatu penyakit dan hasilnya.
  • Diagnosis didasarkan pada riwayat medis pasien, pemeriksaan klinis dan jika perlu – pada studi khusus. Prognosis didasarkan pada pengetahuan tentang perjalanan penyakit tertentu, keadaan fisik dan mental pasien, penyakit yang menyertainya (jika ada), pengobatan yang ditentukan, dan faktor-faktor lain yang tergantung pada kasus.
  • Diagnosis menyangkut kondisi pasien saat ini, sementara prognosis menyangkut perkembangan kondisi pasien di masa depan.