Penyebab Dan Akibat Pencemaran Laut

Polusi laut merupakan ancaman global utama hingga saat ini.  Kredit gambar: Roman Mikhailiuk/shutterstock.com

Polusi laut merupakan ancaman global utama hingga saat ini. Kredit gambar: Roman Mikhailiuk/shutterstock.com

  • Lebih dari 70% Bumi ditutupi dengan badan air yang memainkan peran penting dalam kehidupan kita sehari-hari dan merupakan bagian tak terpisahkan dari keberadaan kita.
  • Pencemaran laut disebabkan oleh masuknya bahan beracun dan polutan berbahaya seperti limbah pertanian dan industri, bahan kimia, tumpahan minyak, dan sampah plastik ke perairan laut.
  • Aktivitas manusia yang ceroboh telah menjadi ancaman serius bagi ekosistem laut, sehingga mempengaruhi beberapa spesies flora dan fauna laut serta manusia yang bergantung padanya.

Lebih dari 70% dari Bumi ditutupi dengan badan air. Danau, sungai, laut, dan samudra memainkan peran penting dalam kehidupan kita sehari-hari dan merupakan bagian tak terpisahkan dari keberadaan kita: makanan, transportasi, hidrasi, dan pengaturan suhu hanyalah beberapa hal yang mereka berikan kepada kita. Jadi ketika sumber air ini tercemar, kita manusia merasakan dampaknya.

Polusi laut mengacu pada masuknya bahan beracun dan polutan berbahaya lainnya seperti limbah pertanian dan industri, bahan kimia, tumpahan minyak, dan sampah plastik ke perairan laut. Lautan menyediakan beberapa sumber daya dan manfaat ekonomi bagi manusia, namun tetap diperlakukan sebagai tempat sampah dunia. Pencemaran lautan dunia ini terutama disebabkan oleh kecerobohan aktivitas manusia yang menimbulkan ancaman serius bagi ekosistem lautan dan pada gilirannya beberapa spesies flora dan fauna laut yang hanya bergantung padanya.

Penyebab Polusi Laut

Ada beberapa penyebab pencemaran laut. Beberapa penyebab utama tercantum di bawah ini. Ini adalah sebagai berikut:

Pembuangan Limbah

Pembuangan limbah di laut sering dianggap sebagai metode pembuangan limbah termurah dan termudah. Sebagian besar limbah yang tidak diolah yang mengandung zat mematikan masuk ke perairan laut melalui sistem saluran pembuangan dan memiliki efek merugikan pada kesehatan flora dan fauna laut.

limpasan tanah

Disebut sebagai polusi non-titik, limpasan disebabkan ketika tanah diresapi dengan air secara maksimal dan kelebihan air kemudian mengalir dari darat ke laut melalui sistem drainase seperti sungai dan sungai. Air limpasan ini membawa serta racun berbahaya: sampah yang dibuang di kota-kota besar, pupuk, pestisida, dan kontaminan tanah lainnya. Semua racun ini kemudian dibuang ke laut bersama dengan limpasan.

Bahan Kimia Industri

Pipa drainase yang membuang limbah yang tidak diolah ke laut. Kredit gambar: Photobac/Shutterstock.com

Limbah dan sampah yang tidak diolah bersama dengan bahan kimia berbahaya juga dilepaskan ke badan air dari beberapa industri. Limbah dari industri seperti bahan bakar fosil, manufaktur plastik, bahan kimia pertanian dan obat-obatan mengandung racun berbahaya seperti merkuri, DDT, ftalat, Bisphenol-A, dan zat kimia lainnya. Ini mencemari lautan dengan mengubah tingkat pH air yang berkontribusi pada kematian sebagian besar flora dan fauna akuatik. Racun semacam itu juga masuk ke tubuh hewan laut dan menumpuk di jaringannya. Mereka selanjutnya dipindahkan ke rantai makanan dari satu tingkat ke tingkat lainnya, menghasilkan biomagnifikasi ketika konsentrasi racun meningkat saat naik ke rantai makanan. Sejumlah besar racun yang diperbesar seperti itu akhirnya mencapai manusia melalui konsumsi berbagai jenis makanan laut.

Eutrofikasi

Para peneliti telah mencatat bahwa peningkatan konsentrasi bahan kimia berbahaya di laut menyebabkan eutrofikasi . Kehadiran pupuk kaya nitrogen, kotoran hewan, dan kotoran manusia memicu pertumbuhan eksplosif alga laut dan mikroorganisme lain yang mengancam kehidupan yang kemudian mengganggu ekosistem laut. Menipisnya oksigen akibat eutrofikasi juga akan menyebabkan kematian fauna laut, sehingga mengakibatkan terbentuknya zona mati di perairan laut.

Pengasaman Laut Dan Polusi Termal

Bercak karang yang memutih disebabkan karena pengasaman laut. Kredit gambar: Ethan Daniels/Shutterstock.com

Lautan bertindak sebagai penyerap karbon alami yang besar dengan melarutkan karbon dioksida atmosfer dan panas berlebih di perairannya. Namun, karena peningkatan kadar CO 2 akibat pemanasan global, air laut menjadi semakin asam—proses yang disebut pengasaman laut . Perubahan pH sudah mempengaruhi terumbu karang di seluruh dunia yang mengarah ke pemutihan karang yang memiliki efek merugikan pada kehidupan laut yang bergantung pada terumbu ini untuk siklus hidupnya.

Pencemaran termal perairan laut disebabkan oleh pelepasan air panas dari pembangkit listrik dan perusahaan pengolahan ke laut. Ini mengarah pada perubahan lokal suhu air yang, pada gilirannya, mengurangi volume oksigen terlarut dalam air, membunuh kehidupan laut.

Tumpahan minyak

Orang-orang mencoba mengeluarkan minyak mentah dari air setelah kecelakaan tumpahan minyak di Pantai Ao Prao di pulau Samet pada 31 Juli 2013 di Rayong, Thailand. Kredit gambar: Kajornyotwildlifr photography/Shutterstock.com

Tumpahan minyak mengakibatkan perubahan komposisi kimia ekosistem laut dan juga membunuh mikroorganisme laut yang bermanfaat yang menghasilkan oksigen. Ketidakseimbangan ekologis seperti itu menyebabkan tercekiknya keanekaragaman hayati laut dan mengakibatkan berkurangnya reproduksi dan migrasi, dan kematian ikan.

Polusi suara

Suara keras yang tidak beralasan yang dihasilkan oleh kapal yang lewat untuk kegiatan transportasi dan eksplorasi merugikan kehidupan laut. Kebisingan yang tidak perlu seperti itu menciptakan kebingungan di lingkungan laut dengan mengganggu informasi akustik yang digunakan oleh banyak spesies air seperti paus dan lumba-lumba yang mengandalkan indera pendengaran mereka untuk bertahan hidup dan aktivitas lainnya.

plastik

Sejumlah besar plastik sekali pakai telah dibuang tanpa ampun sebagai sampah ke lingkungan laut dan telah ditemukan di pantai, di lautan es kutub, dan bahkan di garis pantai pulau tak berpenghuni paling terpencil di dunia. Sampah plastik telah mengubah beberapa wilayah laut menjadi sup plastik, yang menyebabkan tersedaknya kehidupan laut dan menyebabkan potensi dampak skala besar terhadap lingkungan laut.

Hujan dan angin membawa plastik makro termasuk kantong plastik, botol, dan limbah lainnya ke saluran pembuangan badai dan sungai yang bertindak sebagai ban berjalan yang membuang sekitar 1,15-2,75 juta metrik ton sampah ke lautan setiap tahun. Sinar matahari dan gelombang laut membantu memecah plastik makro menjadi potongan-potongan kecil mikroplastik, yang kini telah menjadi komponen ekosistem laut dan air tawar di mana-mana. Mikroplastik ini tersebar di seluruh kolom air dan bahkan telah mencapai Palung Mariana , sehingga menggarisbawahi luasnya pencemaran laut.

Diperkirakan dari beberapa penelitian bahwa sekitar 8 juta ton sampah plastik yang dikelola sembarangan memasuki lautan setiap tahun, dan ini akan meningkat sekitar tiga kali lipat dalam dekade mendatang. Sebuah laporan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengklaim bahwa pada tahun 2025, lautan akan mengandung satu ton plastik untuk setiap tiga ton ikan, dan pada tahun 2050, sampah plastik akan mel
ebihi ikan yang ada di semua lautan di dunia.

Barang-barang sampah yang umum mengotori lautan. Kredit gambar: M.Malinika/Shutterstock.com

Efek Polusi Laut

Sampah yang dibuang ke laut akhirnya masuk ke tubuh manusia melalui rantai makanan. Kredit gambar: Drawii/Shutterstock.com

Pencemaran laut telah mengakibatkan efek buruk yang serius pada kehidupan laut serta berbagai dampak negatif terhadap lingkungan dan kesehatan manusia. Racun berbahaya dan bahan kimia industri yang masuk ke lautan terakumulasi dalam jaringan lemak fauna air dan menyebabkan kerusakan parah pada sistem reproduksi mereka. Burung laut yang bergantung pada ikan laut untuk makanan mereka juga kemudian terpengaruh. Ketika manusia mengkonsumsi ikan sebagai makanan laut, mereka juga terkontaminasi oleh bahan kimia berbahaya ini. Tumpahan minyak mencegah sinar matahari mencapai flora air dan menyebabkan gangguan pasokan oksigen. Bahan kimia beracun dan tumpahan minyak menyebabkan pemutihan terumbu karang yang parah dan mengakibatkan kehancuran habitat yang rapuh ini dan siklus hidup hewan karang. Pupuk dan pestisida yang mencapai lautan juga berkontribusi besar terhadap penurunan populasi ikan secara global serta mempengaruhi kesuburan reproduksi manusia yang mengkonsumsinya.

Seekor anjing laut tersangkut di jaring nilon yang kusut. Kredit gambar: Ian Dyball/Shutterstock.com

Studi National Geographic telah mengungkapkan bahwa lebih dari 700 spesies organisme laut mulai dari karang kecil hingga paus agung menghadapi ancaman serius dari polusi plastik. Para peneliti memperkirakan bahwa sekitar 1 juta burung air dan 100.000 fauna laut terbunuh setiap tahun karena konsumsi bahan plastik. Juga telah diamati bahwa organisme laut di semua tingkat trofik memiliki mikroplastik di tubuh mereka, dan bahan kimia dan bahan plastik yang tertelan ini mendatangkan malapetaka pada perilaku, perkembangan, fisiologi, dan reproduksi di berbagai spesies laut. Studi tentang tiram telah mengungkapkan bahwa tingkat reproduksi mereka hampir setengahnya. Beberapa organisme laut juga ditemukan terjerat dalam alat tangkap, tali, dan jaring ikan yang ditinggalkan. Sampah plastik laut yang terdampar menciptakan polusi visual dan menyebabkan kerusakan ekonomi yang besar pada kegiatan pariwisata, perikanan, dan pelayaran, yang merupakan tantangan bagi negara-negara yang bergantung padanya. Great Pacific Garbage Patch yang membentang 617.000 mil persegi antara California dan Hawaii diperkirakan mengandung sekitar 1,8 triliun ton sampah plastik.

  1. Rumah
  2. Lingkungan
  3. Penyebab Dan Akibat Pencemaran Laut

Related Posts