Perbedaan: parasit adalah organisme yang hidup di atau di organisme lain, menggunakannya sebagai sumber makanan dan tempat tinggal sementara atau permanen. Saprofit adalah organisme yang memakan materi yang membusuk dari organisme mati.

Pengertian Parasit

Parasit adalah organisme yang menggantungkan kehidupannya di atau pada organisme lain (inang), menggunakannya sebagai sumber makanan dan tempat tinggal sementara atau permanen. Inang tidak mendapat manfaat dari hidup bersama tetapi dapat menderita kerusakan. Dalam beberapa kasus, parasit juga dapat dirusak oleh inang, mis. beberapa inang menghasilkan antibodi yang dapat mengurangi kesuburan, vitalitas parasit, dll.

Parasit dapat berupa tumbuhan, hewan atau jamur. Semua parasit adalah eukariota.

Tidak seperti predator yang secara langsung membunuh mangsanya, parasit tidak membunuh inang dengan cepat atau tidak membunuhnya sama sekali.

Namun, ada suatu bentuk parasitisme di mana parasit dengan cepat membunuh inangnya. Ini disebut parasitoidisme. Hal ini biasa terjadi pada beberapa spesies tawon, parasitisasi pada laba-laba. Bentuk parasitisme ini dilihat sebagai sementara antara parasitisme dan predasi.

Bergantung pada hubungan antara parasit dan inang dalam ruang dan waktu, parasitisme dapat dibagi menjadi beberapa kategori:

  • Parasit obligat dan fakultatif: Untuk parasit obligat, keberadaan parasit setidaknya dalam satu tahap kehidupan adalah wajib. Parasit fakultatif hidup normal dalam keadaan bebas, tetapi jika mereka jatuh ke inang yang cocok, mereka beralih ke cara hidup parasit.
  • Ektoparasit atau endoparasit: ektoparasit parasit di permukaan tubuh inang – kulitnya, panggangan, bulu atau rambutnya. Endoparasit menjadi parasit di dalam tubuh inang – dalam sel, jaringan, atau rongga tubuh. Beberapa parasit dapat menjadi ektoparasit pada tahap tertentu perkembangannya dan kemudian menjadi endoparasit.
  • Sementara atau permanen – Parasit sementara menghabiskan hidup mereka di luar inang dan kontak dengan mereka hanya untuk memberi makan. Parasit permanen menghabiskan seluruh hidup mereka di tubuh inang.

Sebagian besar parasit dikhususkan untuk parasit di inang tertentu. Secara umum, parasit obligat lebih khusus daripada yang fakultatif.

Dalam beberapa kasus, parasit juga dapat menjadi inang. Fenomena ini disebut hiperparasitisme.

Pengertian Saprofit

Saprofit adalah organisme yang memakan materi yang membusuk dari organisme mati.

Saprofit dapat berupa eukariota dan prokariota. Tersebut banyak bakteri, bagian penting dari jamur, spesies tumbuhan dan hewan tertentu.

Sebagian besar saprofit tidak sepenuhnya khusus dan dapat memakan berbagai macam substrat. Beberapa spesies saprofitik khusus dan hanya menggunakan satu atau sejumlah terbatas sumber bahan organik.

Organisme saprofit memainkan peran yang sangat penting dalam ekosistem dan dalam lingkaran zat di biosfer. Mereka adalah bagian penting dari pemrosesan bahan organik di Bumi. Saprofit memproses zat organik dari organisme autotrofik dan heterotrofik. Berkat mereka, tanah tidak ditutupi dengan bahan organik mati.

Beberapa spesies saprofit menguraikan zat organik kompleks menjadi lebih sederhana. Yang lain memproses zat organik sederhana menjadi anorganik. Ada juga spesies yang secara langsung menguraikan zat organik kompleks menjadi anorganik.

Seluruh variasi organisme saprofit pada akhirnya mengubah zat organik yang dibentuk oleh autotrofik dan digunakan oleh organisme heterotrofik menjadi yang anorganik. Jadi zat anorganik tersedia untuk organisme autotrofik, yang mengubahnya menjadi zat organik lagi.

Perbedaan:

1. Definisi

  • Parasit: Parasit adalah organisme yang hidup di atau dalam organisme lain (disebut inang), menggunakannya sebagai sumber makanan dan tempat tinggal sementara atau permanen.
  • Saprofit: Saprofit adalah organisme yang memakan materi yang membusuk dari organisme mati.

2. Organisasi

  • Parasit: Parasit adalah organisme eukariotik.
  • Saprofit: Saprofit dapat berupa organisme prokariotik atau eukariotik.

3. Spesialisasi

  • Parasit: Sebagian besar parasit dikhususkan untuk parasit di host tertentu.
  • Saprofit: Sebagian besar saprofit tidak khusus dan dapat memakan berbagai macam substrat.

4. Memberi makan

  • Parasit: Parasit mendapatkan makanan dari tuan rumah saat masih hidup.
  • Saprofit: Pemberian saprofit dengan bahan organik yang membusuk dari organisme mati.

5. Dampak

Parasit: Dalam sebagian besar kasus, parasit menyebabkan kerusakan pada inang. Dalam beberapa kasus, parasit dapat menyebabkan kematian inang.

Saprofit: Saprofit tidak menyebabkan kerusakan pada jaringan hidup. Mereka sangat penting bagi ekosistem dan untuk lingkaran zat di biosfer.

Ringkasan

  • Parasit adalah organisme yang hidup di atau di organisme lain (disebut inang), menggunakannya sebagai sumber makanan dan tempat tinggal sementara atau permanen.
  • Saprofit adalah organisme yang memakan materi yang membusuk dari organisme mati.
  • Parasit adalah organisme eukariotik, sedangkan saprofit dapat berupa organisme prokariotik atau eukariotik.
  • Sebagian besar parasit dikhususkan untuk parasit di host tertentu. Sebagian besar saprofit tidak sepenuhnya khusus dan dapat memakan berbagai macam substrat.
  • Parasit mendapatkan makanannya dari inang saat masih hidup. Saprofit memberi makan dengan bahan organik yang membusuk dari organisme mati.
    Pada sebagian besar kasus, parasit menyebabkan kerusakan pada inang. Saprofit tidak menyebabkan kerusakan pada jaringan hidup.