Negara Paling Menerima Pernikahan Gay

Negara Paling Menerima Pernikahan Gay

Negara Paling Menerima Pernikahan Gay

Bendera pelangi adalah simbol universal untuk perlakuan adil terhadap orang-orang LGBTQ.

Pernikahan gay tetap menjadi masalah kontroversial di beberapa wilayah di dunia. Belanda adalah negara pertama yang melembagakan undang-undang yang mengakui pernikahan antara pasangan sesama jenis. Negara-negara lain mengikuti, yang sebagian besar berada di Eropa. Jajak pendapat menunjukkan bahwa dukungan untuk pengakuan hukum pernikahan gay meningkat di Eropa, Amerika, dan Australia. Taiwan baru-baru ini membuat sejarah sebagai negara Asia pertama yang mengakui pernikahan gay. Jajak pendapat yang berbeda memberi peringkat negara-negara berikut sebagai yang paling menerima pernikahan gay:

Negara Paling Menerima Pernikahan Gay

Eropa

Banyak negara di Eropa telah melegalkan pernikahan gay. 90% populasi Swedia mendukung pernikahan gay. Swedia menjadi negara bagian ketujuh yang secara hukum mengizinkan pernikahan sesama jenis pada 1 Mei 2009. Sekitar 87% dari populasi di Denmark dan Islandia adalah untuk pernikahan gay. Sejak 1989 di Denmark, pasangan sesama jenis bisa mendapatkan kemitraan terdaftar. Negara ini mengadopsi undang-undang pernikahan gay pada 7 Juni 2012. Jerman mengakui kemitraan sesama jenis yang terdaftar pada 1 Agustus 2001, tetapi semua hak pernikahan belum diberikan kepada pasangan gay. Norwegia memiliki 78% penduduknya yang mendukung pernikahan gay. Norwegia adalah negara keenam yang melegalkan pernikahan gay pada 1 Januari 2009. Belgia membuat sejarah sebagai negara kedua yang melegalkan pernikahan gay pada 1 Juni 2003, dan 77% penduduknya adalah untuk pernikahan sesama jenis. Pada 15 Mei 2015, Luksemburg menjadi negara anggota Uni Eropa pertama yang memiliki perdana menteri dalam pernikahan gay. 75% populasi Luksemburg mendukung pernikahan sesama jenis. 69% penduduk Swiss mendukung pernikahan gay. Partai Rakyat Demokratik Kristen Swiss telah berada di garis depan untuk menentang pernikahan gay di negara itu. Prancis memiliki 67% populasi untuk pernikahan gay. Negara-negara Eropa lainnya dengan populasi signifikan yang mendukung pernikahan gay adalah Finlandia (66); Republik Ceko (65); Malta (65); Belanda (64); Irlandia (64); Spanyol (64); Italia (56); Inggris (56); Austria (55); Portugal (53).

Amerika

Di Uruguay, pernikahan gay didukung oleh 70,6% populasi. Pasangan sesama jenis memperoleh hak pernikahan dalam undang-undang yang disahkan oleh Presiden Uruguay pada 3 Mei 2013. Undang-Undang Perkawinan Sipil Kanada tahun 2005 mengakui pernikahan sesama jenis. 70% dari populasi Kanada mendukung pernikahan gay. Pernikahan sesama jenis di Meksiko didukung oleh 69% penduduk negara itu. Namun, tidak semua negara bagian di negara ini mengakui pernikahan gay. Di AS, 64% populasi mendukung pernikahan gay. Pernikahan sesama jenis dilakukan secara legal di seluruh Amerika Serikat, dan di Washington DC 64% penduduk Chili mendukung pernikahan gay. Sebuah RUU yang disetujui oleh Senat Argentina pada 15 Juli 2010, memberikan hak pernikahan kepada pasangan gay. Pernikahan gay mendapat dukungan dari 59% penduduk Argentina.

Australia dan Selandia Baru

Meskipun 69% dari populasi Australia mendukung pernikahan gay, itu belum diakui secara hukum di tingkat federal. Namun, pasangan gay dapat memperoleh kemitraan domestik terdaftar atau Serikat Sipil di wilayah yang berbeda. Pernikahan gay telah sah di Selandia Baru sejak 19 Agustus 2013. Undang-undang ini hanya dapat ditegakkan di Selandia Baru dan juga Dependensi Ross di Antartika. Wilayah Selandia Baru lainnya termasuk Tokelau dan Kepulauan Cook tidak mengakui pernikahan sesama jenis.

Asia Membuka diri untuk serikat gay

Thailand memiliki 59% penduduknya yang mendukung pernikahan sesama jenis. Sementara pasangan gay tidak dapat menikah secara legal di Thailand, mereka sebagian besar dan secara publik ditoleransi terutama di kota-kota metropolitan. 54% populasi Taiwan mendukung pernikahan gay. Dua RUU pernikahan gay diajukan ke Legislatif Yuan pada Oktober 2016 yang memicu gelombang protes baik di oposisi maupun mereka yang mendukung. Mahkamah Konstitusi Taiwan memberikan hak pernikahan kepada pasangan gay pada 24 Mei 2017. 49% penduduk Israel mendukung pernikahan gay. Sementara pernikahan sesama jenis adalah ilegal di negara ini, negara bagian telah mendaftarkan pernikahan gay yang dilakukan di luar negeri mulai tahun 2006.

Negara Paling Menerima Pernikahan Gay

Pangkat

Negara

Persentase Penduduk yang Mendukung Pernikahan Gay

1

Swedia

90

2

Denmark

87

3

Islandia

87

4

Jerman

83

5

Norway

78

6

Belgium

77

7

Luksemburg

75

8

Uruguay

70.6

9

Kanada

70

10

Australia

69

11

Meksiko

69

12

Swiss

69

13

Perancis

67

14

Finlandia

66

15

Republik Ceko

65

16

Malta

65

17

Amerika Serikat

64

18

Chili

64

19

Belanda

64

20

Irlandia

64

21

Spanyol

64

22

Thailand

59

23

Argentina

59

24

Selandia Baru

57

25

Italia

56

26

Britania Raya

56

27

Austria

55

28

Taiwan

54

29

Portugal

53

30

Israel

49

  1. Rumah
  2. Masyarakat
  3. Negara Paling Menerima Pernikahan Gay

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.com