Negara-negara yang Paling Membutuhkan Dokumen Untuk Mengimpor Barang

Pengajuan impor yang rumit dan sanksi asing menghambat pembangunan di Republik Afrika Tengah yang dilanda perang.

Pengajuan impor yang rumit dan sanksi asing menghambat pembangunan di Republik Afrika Tengah yang dilanda perang.

Waktu yang dibutuhkan untuk mengimpor barang ke suatu negara ditentukan oleh peraturan impor, proses dokumentasi, lalu lintas di pelabuhan, dan operasional kantor pabean. Di beberapa negara, seperti Afghanistan , dibutuhkan lebih dari 800 jam untuk mengimpor barang ke negara itu sementara di beberapa negara, termasuk Singapura , hanya membutuhkan waktu 12 jam. Di era di mana sektor teknologi informasi dan komputer (TIK) mendominasi operasi bisnis, sebagian besar negara mengadopsi cara digital dalam melakukan dokumen saat mengimpor barang. Dokumen digital telah secara signifikan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mengimpor barang hingga hampir 30% menurut laporan Forbes 2014. Negara-negara seperti Prancis dan Irlandia telah mengurangi dokumen impor mereka menjadi hanya dua dokumen. Namun, ada beberapa negara dengan persyaratan sebanyak 17 dokumen untuk mengimpor barang. Beberapa negara yang membutuhkan paling banyak dokumen untuk mengimpor barang dapat dilihat di bawah ini.

Republik Afrika Tengah

Republik Afrika Tengah adalah salah satu negara dengan tingkat pembatasan dan penundaan impor tertinggi. Peraturan perundang-undangan perdagangan negara yang kompleks dan dokumen yang berlebihan telah membatasi jumlah barang impor yang masuk ke negara tersebut. Menurut proyek bisnis Bank Dunia Doing, seorang importir diharuskan mengisi 17 dokumen untuk mengimpor barang atau menerima barang dagangan ke Republik Afrika Tengah. Beberapa dokumen tersebut termasuk bill of lading, catatan pelacakan kargo elektronik, faktur komersial, sertifikat asal, formulir deklarasi impor, asuransi, daftar pengepakan, lisensi impor, dan dokumen transit. Dokumen-dokumen ini wajib sebelum barang dilepaskan ke pemiliknya. Setiap dokumen yang hilang berarti keterlambatan dalam mengakses barang impor.

pantai Gading

Pantai Gading adalah salah satu ekonomi terbesar di Afrika Barat, menyumbang 40% dari Produk Domestik Bruto (PDB) Ekonomi dan Moneter Afrika Barat. Banyak perusahaan dan organisasi, termasuk Bank Pembangunan Afrika, menempatkan operasi mereka di ibu kota Pantai Gading, Abidjan. Negara ini menghadapi beberapa tantangan terutama dalam melakukan bisnis termasuk korupsi, infrastruktur yang buruk dan keterlambatan impor di antara masalah lainnya. Keterlambatan impor terutama disebabkan oleh kemacetan di pelabuhan dan banyaknya dokumen terkait impor komoditas. Importir wajib memiliki tiga belas dokumen saat mengirimkan produk ke Pantai Gading termasuk bill of landing, deklarasi pra-impor, faktur komersial, pesanan pelepasan kargo, sertifikat asal, deklarasi impor, daftar pengepakan, catatan pelacakan kargo elektronik, sertifikat asuransi, lisensi impor , laporan inspeksi, dan tanda terima penanganan terminal.

Nigeria

Nigeria memiliki beberapa peraturan impor barang yang masuk ke negara itu. Siapa pun yang mengimpor barang di Nigeria harus memproses formulir ‘M’ melalui bank. Formulir dan Pro-forma yang relevan berisi rincian dan deskripsi barang yang diimpor. Semua impor ke negara itu harus disertai dengan 13 dokumen menurut Bank Dunia. Dokumen-dokumen ini termasuk daftar pengepakan, gabungan sertifikat nilai dan asal, sertifikat produksi pabrik, bill of lading, letter of credit, sertifikat uji laboratorium, tanda terima pembayaran bea cukai, gerbang keluar, pesanan pelepasan kargo, dan tanda terima penanganan terminal.

Alasan untuk Proses Pengajuan Impor yang Sangat Terlibat

Sejumlah besar dokumen diperlukan oleh negara-negara ini untuk mengurangi, jika tidak benar-benar menghilangkan, kemungkinan menerima barang selundupan ke negara tersebut. Selain itu, dokumen memastikan bahwa semua persyaratan kustom terpenuhi. Namun, dengan jumlah dokumen yang begitu banyak, terjadi duplikasi informasi dan penundaan, yang seringkali merugikan importir. Negara lain yang memerlukan sebagian besar dokumentasi dokumen saat mengimpor termasuk Uzbekistan (13), Liberia (12), Kazakhstan (12), Sudan Selatan (12), Cameron (12), Mongolia (12), Malawi (12), Tajikistan (12) , Eritrea (12), dan Burkina Faso (12).

Negara-negara yang Paling Membutuhkan Dokumen Untuk Mengimpor Barang

Pangkat

Negara

Dokumen yang Diperlukan Untuk Mengimpor Barang

1

Republik Afrika Tengah

17

2

pantai Gading

13

3

Nigeria

13

4

Uzbekistan

13

5

Liberia

12

6

Kazakstan

12

7

Sudan Selatan

12

8

Kamerun

12

9

Malawi

12

10

Mongolia

12

11

Tajikistan

12

12

Eritrea

12

13

Burkina Faso

12

  1. Rumah
  2. Ekonomi
  3. Negara-negara yang Paling Membutuhkan Dokumen Untuk Mengimpor Barang

Related Posts