Karena kemiripan dari kedua kata tersebut, istilah monarki absolut dan monarki konstitusional dapat sedikit membingungkan. Namun istilah-istilah itu sendiri menyarankan perbedaan-perbedaan tertentu di antara kedua istilah itu dan oleh karena itu, tidaklah sulit untuk membedakan perbedaan-perbedaan mendasar antara keduanya.

Apa itu monarki absolut?

Monarki absolut yang juga disebut sebagai monarki tidak demokratis adalah suatu bentuk di mana raja atau raja memegang semua kekuasaan. Ia dianggap sebagai Tuhan atau melaksanakan kehendak Tuhan di bumi. Tidak ada batasan pada kekuatan raja kecuali untuk pembatasan tradisional atau adat tertentu yang sekali lagi dapat berubah di bawah kehendak independen raja. Raja dapat merevisi atau mengubah hukum sesuai keinginannya, memenjarakan, mengeksekusi atau membebaskan orang sesuai keinginan dan tidak ada badan yang memiliki hak untuk mempertanyakan atau memeriksa tindakan atau keputusan raja. Beberapa contoh negara-negara yang masih menyerah pada monarki absolut adalah Brunei, Arab Saudi, Kota Vatikan, Swaziland, Oman dan Qatar.

Apa itu monarki konstitusional?

Dalam kasus monarki konstitusional, kekuasaan raja dibatasi sebagaimana ditentukan oleh kekuasaan yang diberikan kepada raja oleh konstitusi negara tersebut. Raja konstitusional modern pada dasarnya tidak menghasilkan kekuatan yang signifikan dan hanya bertindak sebagai boneka seremonial yang memiliki kekuatan residual untuk campur tangan dalam pemerintahan selama krisis. Monarki konstitusional juga disebut sebagai monarki liberal karena sifat ini. Beberapa contoh negara yang digabungkan dengan monarki konstitusional adalah Inggris, Kanada, Australia, Swedia, Malaysia, Luxembourge, dan Yordania.

Perbedaan

Dalam kasus monarki absolut, raja dianggap sebagai Tuhan atau akan melaksanakan kehendak Tuhan di bumi, ditunjuk oleh Tuhan sendiri. Dia melakukan semua urusan negara terkait sesuai dengan keinginan dan fantasi sendiri dan tidak ada tubuh yang berhak untuk mempertanyakan, menantang atau memeriksa keputusannya, tindakan atau pernyataan yang dia buat. Setiap keputusan ekonomi, sosial dari negara itu dibuat olehnya sendiri dengan atau tanpa saran dari penasihat tertentu yang telah ditunjuknya sendiri. Namun, dalam monarki konstitusional, monarki berdiri sebagai figur seremonial hanya kepala dengan hanya jenis kekuasaan yang diberikan kepadanya oleh Konstitusi yang sangat sedikit atau tidak ada kekuatan sama sekali.

Seorang raja absolut tidak bertanggung jawab atas tindakannya dan dia juga tidak terikat secara hukum. Namun, seorang raja konstitusional terikat secara hukum dan sepenuhnya bertanggung jawab atas tindakannya. Juga, dalam kasus monarki absolut, mahkota diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya atau diperoleh melalui pernikahan. Namun, dalam kasus monarki konstitusional, perdana menteri dipilih baik secara langsung atau tidak langsung dan dia, tidak seperti dalam monarki absolut, menghasilkan kekuatan politik yang tangguh.

Apa perbedaan antara monarki konstitusional dan monarki absolut?

  • Dalam monarki absolut, raja dianggap sebagai Tuhan dan tidak ada yang berhak mempertanyakannya.
  • Dalam monarki konstitusional, raja hanyalah figur seremonial.
  • Dalam monarki absolut, raja menghasilkan kekuatan tanpa batas.
  • Namun dalam monarki konstitusional, kekuasaan raja ditentukan oleh konstitusi yang seringkali sangat sedikit atau tidak memiliki kekuatan sama sekali.