Masih Banyak Anak Muda yang Tinggal di Rumah?

Saat ini, lebih banyak anak muda Amerika yang tinggal bersama orang tua mereka daripada kapan pun sejak Depresi Hebat.

Sementara virus corona telah menyebabkan pemisahan paksa sebagian besar masyarakat, itu juga membawa pulang satu demografis. Menurut Pew Research Center, lebih banyak orang Amerika berusia 18 hingga 29 yang tinggal bersama orang tua mereka daripada kapan pun sejak Depresi Hebat. Faktanya, pada Juli 2020, 52 persen dari kelompok usia itu – atau 26,6 juta orang – tinggal dengan satu atau kedua orang tua, meningkat 5 persen (2,6 juta orang) dari Februari.

Tren ini telah mempengaruhi pria dan wanita muda dari semua ras dan wilayah geografis. Dampak ekonomi dari pandemi sangat memukul kelompok usia 18 hingga 29 tahun karena tidak hanya menutup kesempatan kerja tetapi juga memperlambat atau menghentikan kemajuan pendidikan. Menurut Pew, 23 persen dari mereka yang pindah kembali dengan orang tua mereka mengatakan mereka melakukannya karena sekolah mereka telah ditutup; 18 persen menyebutkan kehilangan pekerjaan atau kurangnya kesempatan kerja.

Tidak ada data serupa untuk masa Depresi Hebat, tetapi terakhir kali tingkat perpindahan rumah tercatat pada tingkat yang begitu tinggi adalah tahun 1940, tepat setelah Depresi, ketika 48 persen anak muda tetap tinggal atau kembali ke rumah.

Pindah rumah atau tetap tinggal:

  • Sebelum virus corona, alasan utama yang dikutip oleh sebagian besar orang dewasa muda untuk pindah rumah adalah putusnya suatu hubungan.
  • Tiga puluh persen dari semua orang dewasa muda yang belum pindah rumah mendapatkan sebagian atau seluruh sewa mereka dibayar oleh orang tua mereka.
  • Rata-rata orang Amerika akan bergerak hampir 12 kali dalam hidupnya.

Related Posts