Perbedaan Limfosit dan Limfoblas

Limfosit dan limfoblas adalah sel darah putih dan dapat terlihat dalam sistem darah perifer. Sel-sel ini sangat penting untuk menjaga kegiatan kekebalan tertentu dalam tubuh. Limfosit diproduksi dalam organ limfoid primer dan sekunder. Selama pematangan limfosit, sel mengalami tiga tahap; limfoblas, prolimfosit dan limfosit matang. Beberapa perbedaan morfologi ada di antara tahap sel tersebut.

Apa itu Limfosit?

Limfosit adalah jenis sel darah putih yang ditemukan dalam darah manusia dan diproduksi terutama di dalam organ limfoid primer dan sekunder. Organ utama termasuk timus dan sumsum tulang, sedangkan organ limfoid sekunder termasuk limpa, patch peyer ditemukan dalam saluran pencernaan, amandel dan kelenjar gondok, dan kelenjar getah bening dan nodul ditemukan di seluruh tubuh.

Pematangan limfosit memiliki tiga tahap sel yaitu; limfoblas, prolimfosit dan limfosit matang. Sebuah limfosit matang memiliki dua jenis; limfosit kecil dan besar. Ukuran dari limfosit kecil adalah sekitar 6 sampai 9 mikrometer dan sel yang besar adalah sekitar 17 sampai 20 mikrometer.

Sel berisi bulat-sampai-lonjong inti berbentuk dengan atau tanpa lekukan. Tidak ada nukleolus terlihat ditemukan di dalam nukleolus . Pematangan terjadi di dua tempat (a) dalam timus, di mana limfosit T diproduksi, dan (b) pada kelenjar getah bening, di mana limfosit B diproduksi.

Jumlah limfosit dalam darah perifer bervariasi berdasarkan usia individu. Biasanya anak-anak di bawah usia empat memiliki jumlah jauh lebih tinggi dari limfosit daripada orang dewasa. Limfosit adalah penting untuk menjaga kekebalan yang dimediasi sel dan imunitas humoral dalam tubuh.

Apa itu Limfoblas?

Limfoblas adalah tahap sel pertama dari pengembangan limfosit matang. Sel ini adalah berukuran kecil sampai menengah  dengan diameter sekitar 10-18 mikrometer . Inti Limfoblas bulat-sampai-lonjong dan berisi kromatin yang dikemas longgar dan nukleolus 1-2. Nukleus Limfoblas ini cukup besar dan menempati sekitar 80% dari total volume sel sel.

Sitoplasma dalam Limfoblas adalah agranular dan berisi basophilia. Ketika Limfoblas ditransformasikan ke tahap sel berikutnya; prolimfosit, kromatin dalam nukleus mendapat sedikit memadat sekaligus mengurangi tonjolan nukleolus.

Apa perbedaan antara Limfosit dan Limfoblas

  1. • Limfoblas adalah sel pertama yang dapat diidentifikasi selama pengembangan pematangan limfosit.
  2. • Selama proses pematangan, Limfoblas berubah menjadi prolimfosit. Setelah prolimfosit terbentuk, maka akhirnya matang menjadi limfosit.
  3. • Ukuran Limfoblas  adalah sekitar 10-18 mikrometer sedangkan yang dari limfosit matang sekitar 17-20 mikrometer .
  4. • Rasio Inti-sitoplasma Limfoblas  adalah 4: 1, sedangkan untuk limfosit adalah 2: 1.
  5. • limfosit dewasa tidak mengandung nukleolus sementara Limfoblas  berisi 1-2 nukleolus.
  6. • kromatin dalam limfosit yang memadat dan mengelompok, seperti kromatin di Limfoblas .
  7. • Tidak ada butiran yang hadir dalam sitoplasma Limfoblas , sementara beberapa butir azurophilic dapat ditemukan dalam limfosit.
  8. • Bila diberi noda, sitoplasma Limfoblas  ternyata warna biru sedang dengan perbatasan gelap-biru, sedangkan limfosit sitoplasma berubah menjadi biru muda.

Updated: 13/05/2020 — 21:16

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *