Pengertian Limfoblas, mieloblas, limfosit, perbedaan

Ditemukan di sumsum tulang merah, limfoblas berukuran sedang hingga sel yang relatif besar (berkisar dari 10 hingga 10um) yang menghasilkan limfosit.

Seperti sel progenitor lainnya, limfoblas adalah sel yang belum matang dan karena itu tidak melakukan fungsi spesifik dalam tubuh selain berdiferensiasi untuk menghasilkan sel yang lebih terspesialisasi/fungsional.

Karena mereka diproduksi di sepanjang garis keturunan sel induk limfoid, limfoblas biasanya berkembang melalui serangkaian peristiwa untuk menghasilkan limfosit yang sehat untuk melawan infeksi.

Dalam kondisi tertentu (misalnya pada leukemia limfoblastik), mereka mungkin gagal untuk matang dan akibatnya mempengaruhi produksi normal sel darah lainnya, terutama ketika mereka diproduksi dengan cepat.

Beberapa molekul sinyal yang terlibat dalam produksi limfoblas (dari sel induk limfoid) meliputi:

  • IL-3 (interleukin 3)
  • IL-5 (interleukin 5)
  • AG-CSF (Faktor perangsang koloni agranulositik)

Perbedaan antara Limfoblas dan Limfosit

Sementara limfoblas memunculkan limfosit, ada sejumlah perbedaan antara kedua jenis sel.

Ini termasuk:

Tingkat Diferensiasi

Salah satu perbedaan utama antara limfoblas dan limfosit adalah berkaitan dengan tingkat diferensiasinya. Seperti disebutkan, sel limfoblas adalah nenek moyang yang mengalami diferensiasi untuk menghasilkan sel yang pada akhirnya menimbulkan limfosit. Dengan demikian, itu kurang terdiferensiasi dibandingkan dengan sel-sel yang dihasilkannya.

Diklasifikasikan sebagai progenitor unipoten, limfoblas hanya dapat menghasilkan satu jenis sel yang berdiferensiasi lebih lanjut tergantung pada molekul pensinyalan yang diberikan. Dibandingkan dengan limfoblas, limfosit lebih berdiferensiasi.

Selain itu, setelah diferensiasi prolimfosit, limfosit yang dihasilkan juga dapat berkembang/matang untuk menghasilkan sel yang lebih fungsional/khusus.

Tidak seperti limfoblas, beberapa limfosit bermigrasi ke timus, dan berkembang menjadi sel T, sedangkan limfosit yang tersisa di sumsum tulang matang menjadi sel B. Pada tahap ini, sel-sel ini lebih berdiferensiasi dibandingkan dengan limfoblas. Mereka juga dapat menjalani diferensiasi untuk menghasilkan sel yang lebih khusus.

Misalnya, dengan adanya antigen yang diberikan, sel B berkembang untuk menghasilkan sel penghasil antibodi (sel plasma) sementara sel T menghasilkan sel T sitotoksik atau sel T Helper di timus.

Lokasi

Pada individu yang sehat, limfoblas, seperti nenek moyang lainnya, ditemukan di sumsum tulang merah. Di sini, ketika mereka dirangsang oleh faktor-faktor tertentu, mereka berproliferasi dan berdiferensiasi untuk menghasilkan prekursor limfosit.

Sementara limfosit diproduksi oleh nenek moyang yang berada di sumsum tulang, mereka tidak terbatas pada wilayah tubuh ini. Sebaliknya, mereka dapat bermigrasi ke bagian lain dari tubuh seperti timus, limpa, atau memasuki sirkulasi (darah).

Tidak seperti limfosit, limfoblas merupakan progenitor yang berfungsi untuk berdiferensiasi dan memunculkan prekursor limfosit. Untuk alasan ini, mereka tidak perlu meninggalkan sumsum tulang. Limfosit, di sisi lain, lebih berdiferensiasi dan dapat dengan mudah matang untuk menghasilkan sel-sel khusus.

Untuk alasan ini, mereka ditempatkan dengan tepat di bagian tubuh di mana mereka dapat melakukan fungsinya masing-masing kapan pun dibutuhkan.

Morfologi

Limfoblas dan limfosit juga dapat dibedakan berdasarkan morfologi dan struktur umumnya. Di sini, bagaimanapun, perlu dicatat bahwa limfoblas telah terbukti menunjukkan morfologi yang bervariasi. Sementara beberapa mungkin tampak diperbesar dengan kromatin inti halus, yang lain berukuran kecil atau sedang dengan kromatin kental.

Dalam kasus di mana kromatin terkondensasi, penelitian menunjukkan sitoplasma umumnya sedikit. Nukleus, yang mungkin berisi satu atau dua nukleolus, memiliki membran nukleus yang berkembang dengan baik yang memungkinkan untuk mengidentifikasi ukuran dan lokasi nukleus.

Seperti limfoblas, limfosit juga dicirikan oleh nukleus besar (kasar) dengan sedikit sitoplasma. Meskipun memiliki sedikit sitoplasma, limfosit mengandung sejumlah organel penting, mirip dengan sel eukariotik lainnya, termasuk badan Golgi, Retikulum Endoplasma, ribosom, mitokondria, serta vakuola.

Beberapa perbedaan lain antara limfosit dan limfoblas (secara morfologis) meliputi:

  • Limfosit memiliki lebih banyak sitoplasma daripada limfoblas. Rasio nukleus-sitoplasma dalam limfoblas adalah sekitar 4: 1 yang rasio ini dalam limfosit sekitar 2:1
  • Tidak seperti limfoblas, limfosit dewasa tidak memiliki nukleolus

Prekursor

Salah satu perbedaan lain antara limfosit dan limfoblas adalah berkaitan dengan prekursornya. Sementara dua jenis sel terjadi dalam garis keturunan yang sama, mereka memiliki prekursor yang berbeda.

Terletak di sumsum tulang merah, limfoblas diproduksi melalui diferensiasi sel induk limfoid di bawah pengaruh IL-3, IL-5, dan AG-CSF. Limfosit, di sisi lain, diproduksi mengikuti diferensiasi prolimfosit yang berasal dari limfoblas.

Limfoblas dan  Mieloblas

Meskipun mereka jarang terlihat dalam darah perifer dan mungkin sulit untuk dibedakan dari ledakan garis sel hematopoietik lainnya, mieloblas adalah sel darah yang belum matang yang ditemukan di garis sel granulositik dalam garis keturunan myeloid. Sebagai sel “termuda” dalam garis keturunan myeloid, myeloblast lebih berdiferensiasi dibandingkan dengan prekursornya dan umumnya diklasifikasikan sebagai progenitor unipoten yang mampu memunculkan satu jenis sel.

Seperti sejumlah besar sel lainnya, mieloblas adalah sel berukuran sedang mulai dari 12 hingga 20 mikron. Ini ditandai dengan inti bulat telur besar yang memakan sekitar dua pertiga dari total volume sel.

Seperti limfoblas, nukleus mieloblas mengandung beberapa nukleolus. Karena inti yang membesar, sel juga mengandung sedikit sitoplasma dan sedikit organel.

Sementara mieloblas dan limfoblas berasal dari hematositoblas dan terlibat dalam produksi sel darah, ada beberapa perbedaan di antara keduanya.

Ini termasuk:

  • Menghasilkan berbagai jenis sel – Salah satu perbedaan utama antara limfoblas dan mieloblas adalah¬† mereka menimbulkan berbagai jenis sel darah setelah diferensiasi. Sedangkan limfoblas menimbulkan limfosit (limfosit B dan T) setelah diferensiasi, myeloblast menghasilkan granulosit yang ditandai dengan adanya butiran dalam sitoplasma mereka (basofil, eosinofil, dan neutrofil).
  • Ukuran – Meskipun keduanya merupakan sel yang relatif besar, mieloblas sedikit lebih besar dari limfoblas. Sementara ukuran rata-rata limfoblas adalah sekitar 15 mikron, ukuran rata-rata myeloblast adalah sekitar 20 um
  • Nukleoli – Baik limfoblas dan mieloblas mengandung nukleolus. Namun, secara umum mieloblas mengandung lebih banyak nukleolus dibandingkan dengan limfoblas.
  • Nukleus – Dibandingkan dengan bentuk nukleus pada limfoblas yang cenderung lebih sferis/bulat, bentuk nukleus myeloblast dapat bervariasi.

Related Posts