Kelompok Etnis Sudan Selatan

Kelompok Etnis Sudan Selatan

Kelompok Etnis Sudan Selatan

Anak-anak di Yambio, Khatulistiwa Barat, Sudan Selatan

Republik Sudan Selatan adalah sebuah negara di Afrika Timur yang bertetangga dengan Kenya, Republik Demokratik Kongo, Uganda, Ethiopia, dan Republik Afrika Tengah. Sudan Selatan memperoleh kemerdekaannya dari Sudan pada tahun 2011, dan ibu kotanya adalah Juba. Sudan Selatan memiliki sekitar 8 hingga 10 juta orang dengan sekitar enam puluh kelompok etnis asli di negara itu. Orang-orang Nilotic merupakan mayoritas penduduk Sudan Selatan, dengan setidaknya dua puluh lima subdivisi etnis. Dinka adalah yang terbesar dari banyak kelompok etnis yang tinggal di negara yang terkurung daratan di Sudan Selatan.

Kelompok Etnis Sudan Selatan

Dinka

Orang-orang Dinka adalah kelompok Nilotic yang tidak memiliki kekuatan politik terpusat, tetapi mereka terbagi menjadi klan-klan yang saling berhubungan secara independen. Sebagian besar komunitas Dinka tinggal di provinsi Bahr el Ghazal yang bersejarah Anglo-Mesir di Sudan. Dinka secara tradisional percaya pada satu Tuhan yang dikenal sebagai Nhialic yang untuk sementara memiliki individu dan berbicara melalui roh. Kemudian pada abad ke-19 Kekristenan diperkenalkan oleh misionaris Inggris, dan sekarang mendominasi sebagai agama di Sudan Selatan. Dinka adalah kelompok etnis terpadat di Sudan Selatan yang mencakup 36% dari populasi.

Nuer

Nuer adalah kelompok terbesar kedua di Sudan Selatan dan juga Nilotic. Nuer memiliki pasukan kulit putih yang mendapatkan nama mereka dari mengoleskan abu putih pada tubuh mereka untuk bertindak sebagai pengusir serangga. Awalnya tentara kulit putih terdiri dari pemuda bersenjata dan didirikan untuk melindungi ternak orang Nuer dari Raiders lainnya. Setelah kemerdekaan Sudan Selatan, tentara kulit putih menolak untuk menyerahkan senjata mereka karena kurangnya kepercayaan pada kemampuan SPLA untuk melindungi mereka yang menyebabkan SPLA mencoba menyita ternak mereka dan gagal menghancurkan ekonomi mereka. Nuer menyumbang 16% dari populasi Sudan Selatan.

Shilluk

Shilluk bertanggung jawab untuk mendirikan Kingdom Shilluk yang memerintah antara 1490 dan 1865. Raja Shilluk dianggap sebagai dewa tetapi sekarang menjadi kepala suku tradisional yang beroperasi di Sudan dan wilayah Sudan Selatan di Sungai Nil Atas. Mayoritas Shilluk adalah mualaf Kristen. Shilluk juga mengendalikan Sungai Nil Putih, dan Kodok adalah kota meditasi Raja Shilluk dan tempat di mana sebagian besar upacara berlangsung. Shilluk menyumbang 3% dari populasi.

Toposa

Suku Toposa diyakini sebagai bagian dari suku Karamajong yang saat ini tinggal di Uganda setelah pergi pada akhir abad ke-16 dan akhirnya menetap di sisi timur Negara Bagian Khatulistiwa Timur.

Para Toposa mempraktekkan penggembalaan sapi, domba, dan kambing dan juga terjadi dalam perdagangan Gading. Toposa telah terlibat dengan gemerisik ternak dan telah memperebutkan air dan padang rumput dengan komunitas tetangga mereka. Toposa tidak memiliki hierarki politik yang khas meskipun rasa hormat diberikan kepada Kepala, orang yang lebih tua, dan orang bijak. Toposa percaya pada Makhluk Tertinggi dan roh leluhur, dan mereka berjumlah 2% dari populasi.

Otuho

Otuho adalah bagian dari kelompok Nilotic Sudan yang merupakan penggembala yang terletak di Ekuatorial Timur di mana mereka menetap pada tahun 1800-an. Orang Otuho berbicara dalam bahasa Otuho dan memiliki kepercayaan yang kuat berdasarkan alam dan pemujaan leluhur. Masyarakat memegang tanah dalam kepercayaan untuk tidak ada pihak tertentu yang berwenang. Namun, belakangan ini Otuho dan komunitas tetangganya terlibat konflik dengan Murle yang merupakan perampok ternak yang konsisten yang juga menculik anak-anak mereka. Otuho menyumbang 2% dari populasi.

Demografi Sudan Selatan

Meskipun Sudan Selatan memperoleh kemerdekaannya pada tahun 2011, masih ada beberapa perang antar etnis yang sebagian besar melibatkan sengketa tanah dan perampok ternak. Mayoritas kelompok etnis Sudan Selatan hidup sebagai komunitas, dan masalah mereka diselesaikan oleh tetua komunitas selain memiliki lembaga formal untuk menangani masalah tersebut. Sebagian besar etnis minoritas masih menggembalakan ternak dan mempertahankan cara tradisional mereka.

Kelompok Etnis Sudan Selatan

Pangkat

Suku

Pangsa Populasi di Sudan Selatan

1

Dinka

36%

2

Nuer

16%

3

Azande

6%

4

bari

4%

5

Shilluk

3%

6

Toposa

2%

7

Otuho

2%

8

Luo

1%

9

Moru

1%

10

Murle

1%

Kelompok Etnis Lainnya

28%

  1. Rumah
  2. Masyarakat
  3. Kelompok Etnis Sudan Selatan

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.com