Kelompok Etnis Korea Utara

Kelompok Etnis Korea Utara

Kelompok Etnis Korea Utara

Penari dari Pyongyang, Korea Utara tampil di China. Kredit editorial: Jack.Q / Shutterstock.com.

Orang Korea Di Korea Utara

Di bawah Kingdom Goryeo (918-1392), Kingdom Joseon (1392-1897) dan Kekaisaran Korea (1897-1910), negara Korea adalah negara yang bersatu. Invasi dan pendudukan Jepang ke Korea dari tahun 1910 hingga 1945 adalah peristiwa yang pada akhirnya akan menyebabkan Korea terpecah. Setelah Jepang menyerah dalam Perang Dunia Kedua pada tahun 1945, Semenanjung Korea dibagi menjadi zona utara dan selatan sepanjang paralel ke-38, dengan utara diduduki oleh Uni Soviet dan selatan diduduki oleh Amerika Serikat. Karena politik Perang Dingin, setiap harapan untuk Korea yang merdeka memudar dan selama tiga tahun berikutnya di utara Soviet, kebijakan reformasi menyapu diberlakukan untuk mendukung pemerintah komunis dan ekonomi sosialis. Pada bulan September 1948, dua bulan setelah Selatan menyatakan kenegaraan, Korea Utara didirikan, dan pasukan Soviet menarik diri dari negara itu. Setelah Perang Korea (1950-1953), yang mengakibatkan kebuntuan militer, Korea Utara dan Korea Selatan memiliki hubungan yang sangat dingin dan bermusuhan.

Pada akhir tahun 1970-an Korea Utara memutuskan hubungan dengan Cina dan dengan runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991 mereka kehilangan lebih banyak dukungan dan bantuan. Mereka telah membangun kembali hubungan dengan China sejak itu, yang merupakan mitra dagang utama Korea Utara, tetapi selain itu Korea Utara sebagian besar terisolasi dan bermusuhan. Dalam iklim ini, kingdom pertapa Korea Utara telah berhasil menjadi salah satu negara dengan keragaman etnis dan budaya yang paling sedikit di Bumi. Karena masa lalunya, sanksi, isolasi, dan pemerintahan yang ketat, Korea Utara pada dasarnya tidak memiliki imigrasi, yang membuat negara itu tetap homogen dan memiliki sedikit kontak dengan orang luar. Karena faktor-faktor ini, Korea Utara memiliki populasi sedikit lebih dari 24 juta orang, dengan lebih dari 99% adalah etnis Korea.

Cina Di Korea Utara

Karena Korea Utara lebih dari 99% etnis Korea, kelompok etnis lain di negara ini hampir tidak ada. Dalam sensus terakhir Korea Utara pada tahun 2008, hanya 0,002% dari populasi yang terdaftar oleh pemerintah sebagai non-Korea. Korea Utara memiliki komunitas kecil ekspatriat China yang berjumlah hampir 15.000 pada akhir 1950-an tetapi menyusut selama dua dekade berikutnya karena pemerintah mendorong mereka untuk pergi. Saat ini diperkirakan populasi Cina di negara itu antara 4.000 hingga 10.000 orang.

Jepang Di Korea Utara

Ada juga sejumlah kecil etnis Jepang di Korea Utara, sebagian besar adalah pasangan dari Zainichi Korea, yang beremigrasi dari Jepang ke Korea Utara pada akhir 1950-an dan 1960-an sebagai bagian dari kampanye repatriasi. Kampanye repatriasi ini segera dihentikan begitu informasi kembali ke Jepang tentang kondisi keras di Korea Utara. Orang Jepang lainnya di Korea Utara adalah pembelot atau korban penculikan.

Rusia dan Amerika di Korea Utara

Ada juga beberapa repatriasi Rusia-Korea, mungkin kurang dari 10.000 orang, sebagian besar dari pulau Sakhalin Rusia, yang terletak di utara Jepang. Setelah harus tinggal di pulau itu setelah Perang Dunia Kedua, karena Uni Soviet kekurangan pekerja setelah mengusir penduduk Jepang, beberapa orang Rusia-Korea ini kembali ke Korea Utara pada akhir 1950-an dan awal 1960-an. Korea Utara juga memiliki beberapa pembelot dari negara lain, seperti James Joseph Dresnok, yang merupakan salah satu dari enam tentara Amerika yang diketahui telah membelot pada tahun-tahun setelah Perang Korea.

  1. Rumah
  2. Masyarakat
  3. Kelompok Etnis Korea Utara

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.com