Katedral St Paul – Katedral Terkemuka

Kubah adalah fitur paling khas dari Katedral St. Paul, yang telah menghadap cakrawala London selama lebih dari 250 tahun.

Kubah adalah fitur paling khas dari Katedral St. Paul, yang telah menghadap cakrawala London selama lebih dari 250 tahun.

Katedral St. Paul yang terletak di pusat kota London di atas Bukit Ludgate adalah gereja induk Keuskupan London dan kedudukan Uskup Anglikan London. Ini adalah gereja terbesar kedua di London setelah Katedral Liverpool dan menjadi tuan rumah lonceng cincin terbesar kedua di dunia dan terbesar di Eropa. Kubah luar biasa dari katedral yang terlihat di cakrawala kota adalah yang terbesar kedua di dunia setelah Santo Petrus di Roma. Katedral St. Paul memiliki sejarah unik yang terkubur dalam desain arsitekturnya baik interior maupun eksteriornya.

Sejarah

Katedral St. Paul adalah Katedral Kristen pertama di London yang didedikasikan untuk Santo Paulus pada masa pemerintahan Raja Aethelberht I pada tahun 604 M. Bangunan pertama gereja dibuat dari kayu di bawah perintah Mellitus, Uskup Saxon Timur. Kemudian dihancurkan oleh api pada tahun 675 M dan dibangun kembali sepuluh tahun kemudian, dan kemudian dihancurkan pada tahun 962 oleh penjajah Viking. Bangsa Norman kemudian mengganti bangunan tersebut dengan menggunakan batu Caen dan mengganti desain Romawi dengan arsitektur Gotik yang sampai sekarang dihancurkan oleh Kebakaran Besar London pada tahun 1666. Katedral St. Paul yang lama diduga lebih besar dari katedral saat ini karena puncak menaranya berdiri 489 kaki di atas tanah.

Setelah perang saudara, keputusan dibuat untuk merekonstruksi katedral dengan desain arsitektur cararn. Sir Christopher Wren, yang bertanggung jawab untuk merekonstruksi gereja-gereja yang hancur selama periode peperangan, bersama dengan para Uskup di London dan Oxford setuju untuk merancang Katedral baru yang menyatakan bahwa itu akan menjadi indah dan mulia untuk semua ujungnya dan untuk reputasi London dan bangsa. Meskipun Katedral selamat dari Blitz Perang Inggris, Altar Tinggi dan transept utara dihancurkan oleh bom masing-masing pada tahun 1940 dan 1941.

Fitur unik

Katedral St. Paul yang baru menggabungkan desain arsitektur yang berbeda dari latar belakang Barok, Gotik, dan Neoklasik untuk menandakan etika Pendirian Kembali Victoria dan filosofi abad ke-17. Fitur paling khasnya adalah kubah setinggi 356 kaki, yang menghadap ke cakrawala London selama lebih dari 250 tahun. Kubah memiliki tiga cangkang utama yang terdiri dari kubah bagian dalam, kubah luar dengan salib berdiri 366 kaki dari lantai, dan kerucut bata bertopeng untuk dukungan fisik.

Di bawah kubah luar adalah Galeri Emas yang legendaris, berdiri setinggi 280 kaki dan dengan 530 anak tangga, menawarkan pemandangan kota London yang indah. Tangga geometris di menara barat daya adalah salah satu dari jenisnya dan hanya ditemukan di katedral. Ini mengarah ke perpustakaan katedral dan arsip yang berisi sejarah abad pertengahan yang kaya dan desain gereja yang diusulkan Gelatik.

Konservasi

Upaya konservasi telah diadopsi melalui St Paul’s Cathedral Conservation Area Deed dan the Ludgate Hill Conservation Area Charter. Kedua perjanjian tersebut mendokumentasikan upaya konservasi oleh Kota London dan manajemen Katedral. Contoh dari upaya tersebut adalah ruang bawah tanah terbesar di Eropa yang terletak di ujung selatan pulau katedral di mana para intelektual seperti Duke of Wellington, tentara terkemuka, dan seniman telah dimakamkan.

  1. Rumah
  2. Masyarakat
  3. Katedral St Paul – Katedral Terkemuka

Related Posts