Hutan Kelp

Ekosistem Hutan Kelp.

Ekosistem Hutan Kelp.

Hutan rumput laut adalah ekosistem bawah laut yang terbentuk melalui pertumbuhan padat berbagai spesies makroalga laut. Ini dengan hutan hujan yang tersebar di sepanjang garis pantai beriklim seluruh dunia di mana perairan dangkal dan relatif jelas untuk memungkinkan penetrasi sinar matahari bagi mereka untuk menghasilkan pangan dan energi. Arsitektur hutan rumput laut didasarkan pada struktur fisiknya yang mempengaruhi spesies yang menentukan struktur komunitas. Ada tiga serikat utama rumput laut yaitu kelp kanopi, rumput laut stipitate, dan rumput laut bersujud.

Penyebaran Geografis

Distribusi hutan rumput laut

Peta sebaran hutan kelp. Kredit gambar: Maximilian Dörrbecke/Wikimedia Commons

Hutan rumput laut biasanya ditemukan di perairan Arktik dan beriklim sedang di seluruh dunia. Spesies utama Laminaria terdapat di Samudra Atlantik dan garis pantai Cina dan Jepang. Spesies Ecklonia ditemukan di pantai, Selandia Baru, Australia, dan Afrika sementara Macrocystis tumbuh di Samudra Pasifik , kepulauan Samudra Selatan , dan sebagian Australia. Karena strukturnya yang kompleks dan sensitif, rumput laut tidak umum di perairan tropis tetapi Laminaria telah terletak di perairan dalam daerah tropis seperti Pulau Galapagos . Tidak adanya rumput laut di daerah tropis adalah kurangnya nutrisi di perairan oligotrofik hangat.

Karakteristik Hutan Kelp

Sinar cahaya menyaring melalui hutan Giant Kelp dengan spesies Macrocystis pyrifera .

Kelp adalah istilah yang digunakan untuk menyebut ganggang laut yang termasuk dalam filum heterokontofit. Ini tidak beragam secara taksonomi tetapi beragam secara struktural dan fungsional. Tiga kelompok utama rumput laut dibedakan oleh penampilan strukturalnya di mana rumput laut kanopi terdiri dari kanopi mengambang yang memanjang ke permukaan laut, rumput laut tertentu memanjang beberapa meter di atas dasar laut, dan dapat tumbuh dalam kumpulan yang padat, dan rumput laut bersujud yang terletak di dekat dasar laut. . Meskipun rumput laut menyerupai pohon, mereka adalah ganggang coklat besar milik kingdom Protista. Mereka tumbuh dari dasar laut. Alih-alih akar seperti yang ditemukan di pohon, rumput laut memiliki jangkar yang disebut holdfast yang mencengkeram substrat berbatu di dasar laut. Dari holdfast, rumput laut tumbuh ke arah permukaan air dengan rumput laut raksasa tumbuh terus-menerus sementara banteng menyelesaikan siklus pertumbuhannya dalam setahun.

Laminaria (Kelp) terdampar di pantai Laut Okhotsk di Pulau Sakhalin, Rusia.

Dari holdfast adalah stipes yang menyerupai batang pada tanaman sejati dan memanjang secara vertikal untuk memberikan dukungan untuk fitur morfologi lain dari rumput laut. Mereka memiliki daun yang merupakan lampiran seperti daun yang memanjang dari garis dalam beberapa kasus sepanjang panjang penuh dan merupakan tempat penyerapan nutrisi dan aktivitas fotosintesis. Kelps memiliki kantong gas (pneumocystis) yang terletak di dasar daun dan dekat stipe untuk memberikan daya apung yang diperlukan untuk menjaga bagian atas alga tetap mengapung.

Kelps memiliki dua tahap dalam siklus hidup mereka di mana mereka pertama kali ada sebagai spora yang dilepaskan oleh induk rumput laut pada tahap awal mereka. Spora tumbuh menjadi gametofit jantan dan betina kecil yang menghasilkan telur atau sperma berdasarkan jenis kelaminnya. Setelah pembuahan, embrio tumbuh menjadi tanaman dewasa, menyelesaikan siklus hidupnya. Rumput laut raksasa hidup hingga 20 tahun dalam kondisi optimalnya dan mencapai tingkat pertumbuhan 10 inci hingga 2 kaki per hari sementara rumput laut banteng tahunan dan tumbuh 4 inci per hari.

Kondisi yang Diperlukan Untuk Pertumbuhan Kelps

Seekor naga laut di hutan rumput laut.

Hutan rumput laut tumbuh subur di perairan dingin dan kaya nutrisi di sepanjang garis pantai berbatu dengan kedalaman 6 hingga 90 kaki. Pertumbuhan rumput laut disenangi oleh perairan yang jernih dimana sinar matahari dapat mencapai dasar laut dimana kehidupan rumput laut dimulai. Kebanyakan rumput laut merekrut paling berhasil di daerah di mana air laut terbalik, membawa air dingin dan kaya nutrisi dari bawah ke permukaan dan daerah di mana ada perairan bernutrisi tinggi terus menerus. Di perairan hangat di mana suhu melebihi 72 derajat F, Kelp tidak tumbuh karena jumlah nitrogen anorganik terlarut yang mendukung pertumbuhan rumput laut berkurang secara signifikan. Fenomena ini terutama terlihat di California selatan di mana hutan rumput laut raksasa dihancurkan selama musim panas.

Kelangsungan hidup rumput laut juga tergantung pada kekuatan substrat. Semakin besar dan kuat batu tempat rumput laut berlabuh, semakin tinggi tingkat kelangsungan hidupnya. Kelps mudah dihancurkan oleh badai musim dingin dan lingkungan berenergi tinggi, di mana mereka tercabut dan terdampar ke darat. Hutan rumput laut yang produktif diasosiasikan dengan area upwelling oseanografi yang signifikan yang menyalurkan air kaya nutrisi dari dasar laut ke lapisan permukaan campuran laut. Kelps juga membutuhkan batu dan pasir, nutrisi fosfor dan nitrogen yang tinggi, dan cahaya. Kejernihan air mempengaruhi kedalaman cahaya yang dapat ditransmisikan ke dasar laut.

Tumbuhan dan Hewan

Hutan rumput laut menyediakan habitat bagi berbagai spesies ikan, mamalia laut, burung, dan invertebrata lainnya. Setiap serikat rumput laut memiliki organisme endemik yang biasanya akan bervariasi berdasarkan tingkat kemandirian dalam ekosistem. Invertebrata yang paling dominan di ekosistem ini termasuk cacing bulu, scud udang, ubur-ubur, bintang rapuh, dan bulu babi. Sebagian besar spesies ini memakan alga yang banyak terdapat di hutan rumput laut. Mereka juga memakan rumput laut yang telah dikeluarkan dari substrat yang hanyut ke dasar laut. Ketika ada cukup rumput laut yang hanyut di dasar laut, pemakan rumput tidak memakan tanaman yang menempel. Namun, ketika subsidi drift mereda, pemakan herbivora langsung memakan rumput laut sehingga mengubah struktur ekosistem ini.

Ikan di hutan rumput laut.

Berbagai macam spesies ikan menghuni hutan rumput laut termasuk rockfish hitam dan biru dan rockfish rumput laut yang banyak dicari oleh para nelayan di seluruh dunia. Mamalia laut termasuk singa laut, anjing laut, dan paus menghuni hutan rumput laut untuk perlindungan dari pemangsa seperti paus pembunuh pemangsa. Hubungan simbiosis ada di antara penghuni ekosistem rumput laut di mana mamalia yang lebih besar memakan invertebrata yang memakan rumput laut. Paus abu-abu memakan krustasea sementara berang-berang laut memakan bulu babi yang dapat menyapu seluruh hutan rumput laut jika dibiarkan berkembang biak dengan bebas. Pari kelelawar juga umum di sepanjang garis pantai Samudra Pasifik.

Sepasang kuntul berburu di atas kanopi hutan rumput laut.

Hutan rumput laut adalah rumah bagi berbagai burung termasuk warbler, gagak, dan jalak yang memakan lalat belatung, dan krustasea kecil. Camar, bangau biru besar, dan dara laut dominan di ekosistem ini dan sering terlihat memakan berbagai spesies ikan dan invertebrata yang hidup di rumput laut.

Kegunaan Hutan Kelp

Penyelam scuba menjelajahi flora dan fauna hutan rumput laut.

Selain menjadi ekosistem keanekaragaman hayati yang besar yang menampung flora dan fauna laut, hutan rumput laut memainkan peran mendasar dalam mendukung kegiatan rekreasi air seperti kayak dan scuba diving karena mereka menyediakan penyangga dari perairan laut yang kasar. Kelps memainkan peran besar bagi penjajah di zaman kuno karena mereka dapat melakukan perjalanan ribuan mil tanpa perlu beradaptasi dengan ekosistem baru. Dalam ekonomi cararn, manusia terus memanen rumput laut untuk memberi makan spesies akuakultur dan juga mengekstrak asam alginat yang digunakan dalam antiasam dan pasta gigi.

Ancaman

panen rumput laut

Ekstraksi rumput laut dari laut untuk penggunaan komersial merupakan ancaman utama bagi hutan rumput laut.

Hutan rumput laut adalah ekosistem keanekaragaman hayati yang kaya yang keberadaan dan kelangsungan hidupnya telah terancam oleh kejadian lingkungan dan campur tangan manusia. Pemanenan rumput laut komersial tetap menjadi penyebab utama kehancuran rumput laut karena mereka telah dipanen selama berabad-abad untuk mendukung banyak industri. Selama perang dunia pertama, rumput laut dipanen untuk kalium untuk bubuk mesiu dan pupuk. Kemudian, obat-obatan mulai mengekstrak algin, zat pengental, penstabil, dan pembentuk gel dalam rumput laut yang digunakan sebagai aditif dalam saus salad, sampo, pasta gigi, produk susu, kue, dan makanan beku. Selain itu, budidaya laut memanen rumput laut sebagai pakan abalon lantai.

Kondisi lingkungan yang keras yang dicirikan oleh badai berenergi tinggi dan air hangat yang mencabut dan melepaskan diri serta mencuci rumput laut di lepas pantai. Pada tahun 1997/98 badai El Nino adalah sumber utama kematian rumput laut di sepanjang pantai California. Di selatan Point Conception, hutan rumput laut mengalami kerusakan total sementara ekosistem laut lainnya di wilayah yang sama tetap tak tersentuh. Para peneliti mengklaim bahwa perbedaan antara California selatan dan tengah dengan gradien suhu laut. Badai El Nino membawa suhu laut yang luar biasa tinggi ke California selatan di mana panasnya menurunkan kesehatan hutan rumput laut raksasa. Gabungan suhu air hangat dan energi gelombang yang kuat menciptakan kondisi yang sulit untuk pertumbuhan dan kelangsungan hidup rumput laut.

Saluran pembuangan limbah ke laut. Pencemaran laut adalah salah satu penyebab utama hilangnya hutan rumput laut.

Aktivitas manusia yang melibatkan pembuangan limbah yang tidak diolah dan limpasan pantai berkontribusi pada degradasi hutan rumput laut. Sedimen yang dibawa oleh limpasan pantai mengubur sebagian besar akar sementara produk beracun mengurangi kualitas air sehingga mempengaruhi pertumbuhan hutan rumput laut. Spesies ikan opaleye (setengah bulan) invasif yang hidup di kawanan besar merusak rumput laut terutama di tempat-tempat yang terpapar kondisi lingkungan yang sensitif. Pemanenan ikan di dekat pantai melepaskan herbivora dari habitatnya ke hutan rumput laut di mana mereka memakan rumput laut dan ganggang lain yang mendukung ekosistem ini. Penangkapan ikan yang berlebihan telah menjadi penyebab utama hilangnya rumput laut di garis pantai Tasmania.

Konservasi Dan Pengelolaan

Proyek pemantauan ekologi telah diluncurkan di cagar alam sebagai kawasan lindung laut untuk membantu mengendalikan penangkapan ikan yang berlebihan dan juga melindungi ekosistem rumput laut dari tekanan lingkungan tambahan. Di banyak tempat, upaya konservasi ditujukan untuk menciptakan kawasan lindung laut yang mencakup hutan rumput laut sasaran serta interaksi dengan lingkungan sekitarnya. KKL efektif dalam menciptakan kondisi alam yang membantu melindungi dan meregenerasi hutan rumput laut.

  1. Rumah
  2. Lingkungan
  3. Hutan Kelp

Related Posts