Apa itu hewan karnivora – jenis, ciri-ciri, contoh

Kami menjelaskan apa itu hewan karnivora, bagaimana mereka diklasifikasikan dan bagaimana mereka berbeda dari herbivora dan omnivora.

Apa itu hewan karnivora?

Hewan karnivora atau zoophagi adalah organisme pemakan yang makanannya hanya terdiri dari bahan organik dari hewan lain. Mereka adalah organisme heterotrofik. Dalam klasifikasi ini, hewan pemangsa dan pemulung dipertimbangkan.

Meskipun penyebutan kata karnivora membuat kita berpikir tentang predator besar Afrika atau Asia (jika bukan yang prasejarah, seperti spesies dinosaurus tertentu), pada kenyataannya ada sangat banyak alam semesta hewan yang memperoleh energi dan materinya di alam semesta. cara ini.

Ini bukan makanan eksklusif daging merah atau mamalia, tetapi daging hewan lain. Bahkan ada tanaman yang melengkapi nutrisi autotrofiknya dengan metode pencernaan serangga (yang disebut tanaman karnivora).

Karnivora muncul sebagai metode nutrisi sejak zaman primitif, sebagai bagian dari kompetisi evolusioner kehidupan. Itu adalah mesin seleksi alam yang penting, karena mangsa dan pemangsa bersaing selama jutaan tahun untuk beradaptasi dengan strategi masing-masing.

Contoh hewan karnivora

Beberapa contoh hewan karnivora adalah:

  • Kucing besar Afrika dan Asia: harimau, singa, jaguar, puma, lynx, dan pemulung lain yang hidup di sebelah mereka, seperti hyena atau burung nasar.
  • Predator laut yang menakutkan: hiu, barakuda, paus pembunuh, belut moray, dll.
  • Arakhnida seperti: kalajengking, lipan, dan laba-laba, dan serangga seperti belalang sembah.
  • Burung pemangsa seperti: burung hantu, burung hantu, elang dan elang, serta pemulung lainnya seperti burung nasar dan kondor.
  • Canidae liar: seperti rubah, coyote, serigala, dan anjing liar.
  • Burung pemakan daging seperti: pelikan, gannet atau burung kormoran.

Ciri-ciri hewan karnivora

Hewan karnivora dapat memiliki karakteristik yang sangat berbeda, karena dalam setiap kasus mereka beradaptasi dengan habitat di mana mereka tinggal dan strategi berburu yang memungkinkan mereka untuk mengkonsumsi daging hewan lain. Misalnya, karnivora darat besar sering memiliki gigi tajam untuk merobek daging, atau melengkung untuk menahan mangsa dan mencegah pelarian.

Dalam beberapa kasus, mereka juga memiliki cakar yang tajam, dan pada kasus lain dengan organ yang dimodifikasi, seperti gigi ular berbisa, yang mampu menginokulasi mangsanya dengan sejenis enzim pencernaan yang dimodifikasi yang menghasilkan berbagai jenis kelumpuhan atau kematian.

Banyak karnivora juga pemburu yang terampil, diberkahi dengan naluri dan mekanisme untuk menguntit, mengejar, atau mengejutkan mangsanya, sehingga memaksimalkan peluang mereka untuk makan. Banyak yang memiliki rahang besar untuk digigit, seperti hiu.

Dalam kasus serangga, krustasea dan arakhnida, mereka memiliki cakar atau pelengkap yang kuat untuk menahan mangsa, menghancurkan pertahanan mereka atau mengeluarkannya dari tempat persembunyiannya. Burung karnivora dapat melakukan hal yang sama dengan paruhnya yang kuat, tajam dan melengkung serta cakarnya yang tajam, ideal untuk memegang dan merobek lapisan luar hewan dan mengakses daging yang lebih lembut dan lebih bergizi.

Ada juga karnivora laut seperti paus biru yang menggunakan metode penyaringan air untuk menjaga sebagian besar krustasea dan mikroorganisme yang mereka makan. Untuk ini mereka memiliki janggut internal dan mulut besar.

Di sisi lain, karnivora cenderung memiliki sistem pencernaan yang lebih langsung dan sederhana, setidaknya dibandingkan dengan herbivora, karena herbivora harus mencerna bahan organik tanaman dalam tahap yang berbeda, sedangkan daging hewan lebih mudah dicerna.

Jenis-jenis hewan karnivora

Ada dua kemungkinan klasifikasi hewan karnivora. Yang pertama memperhatikan jenis daging yang mereka makan, yaitu jenis hewan yang mereka sukai. Dengan demikian, kita dapat membedakan antara:

  • Karnivora sejati. Mereka yang memakan daging dari hewan vertebrata lainnya, seperti mamalia, burung, atau reptil.
  • Piscivora. Mereka yang memakan ikan dan kehidupan laut non-mamalia lainnya.
  • Insektivora. Mereka yang memakan serangga dan arthropoda lainnya.

Di sisi lain, kita juga dapat membedakan antara karnivora menurut preferensi yang mereka berikan pada daging dalam makanan mereka, karena mereka menggabungkannya dengan sumber makanan lain:

  • Hiperkarnivora. Mereka yang kebanyakan makan daging (sekitar 70% dari makanan mereka).
  • Mesokarnivora. Mereka yang menggabungkan daging dan sumber makanan lain dalam proporsi yang sama (sekitar 50% dari makanan mereka).
  • Hipokarnivora. Mereka yang memasukkan daging ke dalam makanan mereka, tetapi dalam jumlah kecil (hingga 30% dari makanan mereka).

Hewan herbivora

Hewan herbivora, tidak seperti karnivora, adalah konsumen yang memperoleh energi dan makanannya dari bahan organik yang berasal dari tumbuhan, yaitu dengan menelan bagian tubuh tumbuhan: daun, batang, umbi, akar, buah, biji, bunga, dll. Rumput laut juga merupakan bagian dari makanan mereka, dalam beberapa kasus.

Hewan-hewan ini biasanya hidup di daerah dengan banyak tumbuhan dan memiliki gigi atau paruh yang disesuaikan dengan jenis materi tumbuhan yang menyusun makanan mereka. Ini termasuk geraham datar untuk menggiling serat tanaman, serta perut yang beragam atau sistem pencernaan yang panjang dan berulang, di mana selulosa tanaman dapat dipecah untuk energi.

Contoh hewan herbivora adalah sapi seperti sapi, atau hewan liar seperti kijang dan jerapah.

Hewan omnivora

Sebuah kategori di luar bipolaritas karnivora-herbivora adalah hewan omnivora, yang mampu memperoleh makanan mereka dari sumber yang sangat beragam dan saling melengkapi. Oleh karena itu, mereka dapat hidup dari pola makan vegetarian dan pola makan karnivora, atau campuran.

Mereka adalah konsumen non-khusus, yang dapat memainkan peran sebagai predator, pemulung, dan herbivora sesuka hati. Beberapa kasus hewan omnivora adalah beruang, babi, anjing peliharaan, kera dan manusia.

Apa itu hewan karnivora – jenis, ciri-ciri, contoh
Kembali ke Atas