Berikut adalah perbedaan Hambatan dan Resistor

Hambatan:

Hambatan adalah sifat konduktor, yang menentukan jumlah arus yang melewatinya ketika perbedaan potensial diterapkan di atasnya.

Resistor:

Resistor adalah komponen listrik dengan hambatan listrik yang telah ditentukan, seperti 1 ohm, 10 ohm 100 ohm 10000 ohm dll.

Hambatan vs Resistor

Setiap kali ada faktor yang menghalangi tindakan yang diinginkan dari apa pun yang kita katakan ada hambatan terhadap tindakan itu. Kita mengalami situasi ini di sirkuit listrik juga. Ketika arus listrik melewati bahan, itu menimbulkan resistensi terhadap aliran arus. Ini hanya dikenal sebagai hambatan listrik dan besarnya hambatan terhadap aliran arus berbeda dari bahan ke bahan.

Apa itu Hambatan?

Dalam fisika dan teknik kelistrikan, hambatan atau resistensi didefinisikan sebagai rasio perbedaan potensial antar terminal elemen dengan arus listrik yang melewatinya. Ini adalah ukuran dari pertentangan unsur-unsur terhadap berlalunya muatan listrik.

Definisi di atas secara matematis dinyatakan sebagai R = V / I, di mana R adalah hambatan, V perbedaan potensial, dan I arus listrik. Kebalikan dari hambatan didefinisikan sebagai konduktansi material.

Hambatan terutama tergantung pada dua faktor; geometri elemen dan material. Karena arus listrik adalah aliran elektron yang kontinu melalui bahan, lebar (diameter) konduktor mempengaruhi hambatan, sama seperti diameter pipa menentukan aliran maksimumnya..

Faktor lainnya adalah material, khususnya konfigurasi elektron dan ikatan molekul atau ion yang ada dalam material. Ketika perbedaan potensial diterapkan pada ujung elemen, ia bertindak seperti perbedaan tekanan yang diterapkan pada ujung pipa.

Elektron tereksitasi ke kisaran tingkat energi yang lebih tinggi yang disebut pita konduksi dan elektron terikat dengan nukleus atom dengan gaya elektromagnetik yang memungkinkan mobilitas elektron yang lebih besar.

Jika bahannya metalik, elektron terluar sudah ada di pita konduksi pada suhu kamar, maka menjadi konduktor yang baik yang memiliki hambatan rendah.

Bahan dengan ikatan kovalen hadir dalam struktur, seperti kayu, kaca dan plastik memiliki elektron yang terikat erat dengan inti dan energi yang dibutuhkan untuk menaikkan elektron ke pita konduksi jauh lebih besar daripada logam dan menunjukkan resistensi yang tinggi.

Sifat resistensi yang ditawarkan oleh suatu material dikuantifikasi sebagai resistivitas material tersebut. Karena energi elektron tergantung pada suhu, resistivitas juga tergantung pada suhu.

Sifat ini juga digunakan sebagai alat untuk mengkategorikan bahan. Bahan dengan resistivitas rendah dikenal sebagai konduktor, dan bahan dengan resistivitas sedang dikenal sebagai semi-konduktor dan bahan dengan resistivitas tinggi sebagai isolator.

Apa itu Resistor (hambatan)?

Sifat penting yang ditawarkan oleh hambatan elemen tetap adalah, pada beda potensial konstan, aliran arus konstan melalui elemen. Oleh karena itu, arus melalui rangkaian dapat dikontrol menggunakan resistor, dan ketika arus konstan perbedaan potensial di terminal adalah konstan.

Jadi, resistor adalah komponen umum dari setiap rangkaian listrik. Resistor dibuat dengan bahan yang berbeda dengan toleransi yang berbeda untuk banyak aplikasi.

Apa perbedaan antara Hambatan dan Resistor?

• Hambatan adalah sifat material untuk menentang aliran arus listrik.

• Resistor adalah komponen rangkaian listrik dengan nilai hambatan tetap yang digunakan untuk mengontrol arus melalui elemen atau perbedaan potensial di seluruh elemen.

Related Posts

© 2024 Perbedaannya.Com