Faktor-Faktor Apa yang Menyebabkan Matahari Terbit Palsu?

Fenomena yang terlihat di langit ini dikenal sebagai "halo kristal es".  Matahari terbit palsu dapat dihasilkan dari lingkaran cahaya kristal es.

Fenomena yang terlihat di langit ini dikenal sebagai “halo kristal es”. Matahari terbit palsu dapat dihasilkan dari lingkaran cahaya kristal es.

Saat matahari terbit palsu, matahari terlihat telah terbit meskipun masih di bawah cakrawala. Beberapa kondisi atmosfer disalahkan atas fenomena ini, dan semuanya mengalihkan sinar matahari yang memungkinkannya mencapai mata pengamat yang mendapat kesan bahwa cahaya itu berasal dari Matahari. Penyebaran cahaya bisa menipu menyerupai matahari sejati. Ungkapan “matahari terbit palsu” tidak boleh digunakan secara bergantian dengan “fajar palsu” yang kadang-kadang digunakan untuk menunjukkan cahaya zodiak. Fenomena atmosfer yang memenuhi syarat sebagai “matahari terbit palsu” adalah:

Efek Novaya Zemlya

Fatamorgana kutub ini dihasilkan dari pembiasan sinar matahari yang tinggi antara termoklin atmosfer. Fatamorgana menyebabkan matahari muncul lebih awal dari biasanya dan memproyeksikan matahari sebagai bujur sangkar atau garis yang terdiri dari bentuk jam pasir pipih tergantung pada situasi meteorologis. Efeknya membutuhkan sinar matahari untuk memiliki lapisan inversi selama ratusan kilometer, dan selanjutnya bergantung pada gradien suhu lapisan inversi. Sinar matahari harus dibelokkan ke kelengkungan Bumi minimal 400 km untuk memungkinkan kenaikan elevasi lima derajat untuk penampilan piringan matahari. Catatan awal fenomena tersebut dibuat oleh Gerrit de Veer yang merupakan salah satu anggota ekspedisi ke-3 Willem Barentsz yang dilakukan ke wilayah kutub utara antara tahun 1596 hingga 1597. Ekspedisi tersebut terpaksa mencari perlindungan di sebuah pondok darurat yang terletak di kepulauan Novaya Zemlya. setelah mereka terjebak oleh es selama musim dingin. De Veer dan anggota lainnya memberi tahu yang lain bahwa mereka telah mengamati matahari di atas cakrawala pada 24 Januari 1597, tetapi para kru menganggap klaim ini dengan tidak percaya karena itu adalah dua minggu sebelum kemunculan matahari yang dihitung. Akun ini tidak diterima oleh komunitas ilmiah sampai terbukti pada abad ke-20.

Halo Kristal Es

Matahari terbit palsu dapat dihasilkan dari semacam halo kristal termasuk pilar matahari atas atau busur tangen atas. Busur tangen dapat muncul di atas atau di bawah matahari yang bersinggungan dengan halo 22 derajat. Ketinggian matahari menentukan bentuk busur tangen atas yang akan diasumsikan. Ketika matahari kurang dari 29 sampai 32 derajat elevasi, fenomena diamati sebagai busur di atas matahari membentuk sudut tajam. Sayap melengkung busur lebih rendah menuju lingkaran 22 derajat sambil perlahan menjadi lebih panjang saat matahari terbit. Saat elevasi matahari naik lebih dari 29 hingga 32 derajat, busur tangen atas bergabung dengan busur bawah untuk menciptakan lingkaran halo yang dibatasi. Pilar matahari muncul sebagai sinar vertikal cahaya di bawah atau di atas matahari. Pilar matahari bagian atas sebagian besar yang terlihat, dan memiliki warna dan diameter yang hampir sama dengan matahari. Pilar matahari membutuhkan kristal es untuk terbentuk yang berosilasi di sekitar sumbu vertikalnya, dan kristal salju juga dapat membentuknya. Warna pilar matahari akan berubah dari putih jingga menjadi merah jingga.

  1. Rumah
  2. Lingkungan
  3. Faktor-Faktor Apa yang Menyebabkan Matahari Terbit Palsu?

Related Posts