Fakta Buaya Cina – Hewan Asia

Buaya Cina menghabiskan banyak waktu berjemur di bawah sinar matahari.

Buaya Cina menghabiskan banyak waktu berjemur di bawah sinar matahari.

Juga dikenal sebagai aligator Yangtze, aligator Cina adalah salah satu dari hanya dua spesies aligator yang diketahui masih ada. Spesies ini berasal dari bagian timur Cina. Orang dewasa biasanya memiliki panjang lima kaki dengan massa rata-rata 80 pon. Dalam beberapa kasus, beberapa tumbuh hingga tujuh kaki dan beratnya bisa mencapai 100 pon. Aligator ini adalah salah satu dari sedikit buaya yang memiliki lapis baja penuh sementara rekannya dari Amerika tidak.

Habitat dan Rentang

Awalnya, buaya ini ditemukan di banyak bagian China. Namun, pada 1950-an, ditemukan secara eksklusif di bagian selatan Sungai Yangtze. Saat ini, sebagian besar makhluk hanya terbatas pada reservasi 433 kilometer di bagian bawah Sungai Yangtze di provinsi Anhui. Buaya Cina lebih menyukai sungai yang bergerak lambat, dan daerah rawa dengan ketinggian rendah dan sumber air tawar. Saat ini, beberapa yang tersisa berada di kolam pertanian di reservasi.

Perilaku

Buaya Cina tinggal di liang. Di musim dingin, mereka sebagian besar tidak aktif di liang tetapi keluar di musim semi. Mereka berdarah dingin dan mereka menghabiskan banyak waktu berjemur untuk menaikkan panas tubuh mereka. Ketika panas cukup tinggi, mereka menjadi nokturnal. Tinggal di tempat teduh dan di dalam air adalah beberapa cara mereka dapat menurunkan suhu mereka.

Diet

Buaya Cina adalah hewan karnivora yang memakan makhluk kecil dan hewan. Keong dan kerang kolam adalah makanan yang sangat lezat. Sumber makanan lain termasuk ikan, kerang, burung, dan hewan pengerat. Aligator Cina tidak menyerang manusia tetapi mereka masih mampu memberikan luka mematikan pada manusia.

Reproduksi

Betina dewasa pada usia sekitar empat atau lima tahun. Di musim kawin, aligator terlibat dalam membuat beberapa suara. Baik pria maupun wanita membuat suara ini yang berlangsung selama sekitar sepuluh menit. Saat menghasilkan suara-suara ini, mereka tetap diam. Para peneliti belum dapat memastikan tujuan pasti dari suara-suara tersebut. Beberapa teori menyatakan bahwa suara dibuat agar buaya berkumpul untuk kawin sementara beberapa teori mengklaim suara itu tidak berguna. Hanya satu betina per musim yang dibuahi sehingga menghasilkan 20 hingga 30 telur. Telur adalah yang terkecil di antara buaya. Telur diletakkan di sarang yang terbuat dari tanaman.

Ancaman

Buaya Cina dikategorikan sebagai spesies yang terancam punah. Pada tahun 1999, survei menunjukkan bahwa ada kurang dari 200 buaya Cina. Alasan utama penurunan mereka adalah perusakan habitat mereka untuk pertanian, pemukiman, atau penggunaan lainnya. Selanjutnya, ketika berada di sebuah peternakan, liang mereka mengganggu drainase sehingga petani memburu dan membunuh mereka. Ketakutan oleh manusia, kerusakan tanaman, dan serangan terhadap hewan ternak adalah alasan lain mengapa mereka diburu.

Konservasi

Upaya konservasi di Pusat Penelitian Reproduksi Buaya China Anhui, yang didirikan pada tahun 1979, telah sangat berhasil dengan populasi yang sekarang meningkat menjadi lebih dari 10.000. Populasi liar tersebar tetapi pemerintah Cina telah mengalokasikan dana untuk habitat baru buaya di penangkaran.

  1. Rumah
  2. Lingkungan
  3. Fakta Buaya Cina – Hewan Asia

Related Posts