Perbedaan DNA Mitokondria dan DNA nukleus

Perbedaan DNA Mitokondria dan DNA nukleus

DNA mitokondria vs DNA nuklir
 

Asam deoksiribonukleat (DNA) adalah bahan hereditas utama di hampir semua organisme kecuali beberapa virus. Ini dianggap sebagai makromolekul biologis, terdiri dari dua untai polimer panjang yang terdiri dari monomer berulang kecil yang disebut nukleotida. Helai komplementer ini dipelintir di sepanjang sumbu yang sama, untuk membentuk struktur unik DNA yang dikenal sebagai struktur ‘heliks ganda’. Hampir semua sel manusia memiliki DNA, kecuali sel darah merah dan sel saraf. Bergantung pada tempat tinggalnya, ada dua jenis DNA yang ada dalam sel; DNA nuklir dan DNA mitokondria.

Apa itu DNA nukleus?

DNA nuklear ditemukan dalam nukleus dalam sel dan penting untuk menyimpan informasi untuk pemeliharaan fungsi dan pertumbuhan sel. Ada dua salinan DNA inti per setiap sel yang berasal dari kedua orang tua. Oleh karena itu, DNA nuklir diturunkan secara maternal dan paternal. DNA ini unik untuk setiap individu kecuali kembar identik.

Apa itu DNA Mitokondria?

Mitokondria adalah organel yang ditemukan di semua sel eukariotik dan berfungsi dalam mengubah energi kimia menjadi sumber energi yang berguna dalam sel.

Tidak seperti kebanyakan organel lain, mitokondria memiliki komplemen DNA non-nuklir sendiri, yang dikenal sebagai DNA mitokondria atau mtDNA.

Setiap mitokondria memiliki antara dua hingga sepuluh salinan DNA sirkular. Setiap DNA mitokondria spesifik untuk melakukan serangkaian fungsi tertentu yang terkait dengan mitokondria, termasuk sintesis molekul yang digunakan untuk respirasi seluler, unit yang mengkode untuk sintesis tRNA dari setiap asam amino, dan DNA yang terlibat dalam sintesis rRNA yang digunakan untuk sintesis protein.

Keunikan DNA mitokondria adalah bahwa ia diturunkan secara maternial sebagai seperangkat gen yang terkait, diteruskan ke keturunan dalam sitoplasma sel telur; dengan demikian tidak ada rekombinasi antara genom ibu dan ayah terjadi.

Apa perbedaan antara DNA Mitokondria (mtDNA) dan DNA Nuklir?

• DNA mitokondria ditemukan di dalam mitokondria sementara DNA inti ditemukan di dalam inti sel.

• Satu sel mengandung sekitar 99,75% DNA inti dan 0,25% DNA mitokondria.

• Tingkat mutasi DNA mitokondria hampir dua puluh kali lebih cepat daripada DNA nuklir.

• DNA mitokondria berbentuk lingkaran sedangkan DNA inti berbentuk linier.

• DNA mitokondria lebih kecil dari DNA nuklir.

• Setiap mitokondria mengandung ribuan salinan DNA mitokondria, tetapi hanya beberapa salinan DNA nuklir yang ada dalam inti sel manusia.

• Tidak seperti DNA nuklir, semua DNA mitokondria berasal dari ibu dan tidak ada yang berasal dari ayah (diturunkan secara maternal). DNA nuklir mengandung lebih banyak informasi yang berasal dari kedua orang tua (baik ayah dan ibu).

• Tidak seperti DNA nuklir, DNA mitokondria hanya dapat digunakan untuk menentukan garis keturunan ibu dalam individu atau kelompok, dan tidak dapat digunakan untuk menentukan garis keturunan ayah.

• DNA mitokondria mungkin tidak berkorelasi erat dengan kesesuaian individu dari populasi lain sebagai DNA inti.

• DNA mitokondria ditemukan dalam matriks organel. Oleh karena itu, tidak seperti DNA nuklir, itu tidak tertutup dalam membran.

• DNA mitokondria dapat mengandung lebih dari seribu salinan per sel sementara DNA inti hanya memiliki dua salinan per sel.

• Pengupas kromosom DNA nuklir adalah diploid sedangkan DNA mitokondria adalah haploid.

• Rekombinasi generasi dan replikasi reparasi hadir dalam DNA nuklir. Sebaliknya, proses ini tidak ada dalam DNA mitokondria.

• Urutan referensi DNA nuklir telah dijelaskan oleh ‘Proyek Genom Manusia’ pada tahun 2001 sedangkan DNA mitokondria telah dijelaskan oleh ‘Anderson dan rekan kerja’ pada tahun 1981.

• Ketika mempertimbangkan ukuran genom, DNA nuklir terdiri dari sekitar 3,2 miliar bp (pasangan basa) dan DNA mitokondria terdiri dari sekitar 16.569 bp.

Related Posts

© 2024 Perbedaannya.Com