Dalam Sepak Bola, apa itu Salam Maria?

Di American Football, Salam Maria adalah umpan putus asa ke zona akhir.

Dalam sepak bola, Salam Maria adalah umpan panjang yang dilemparkan ke zona akhir dengan putus asa, biasanya di detik-detik terakhir dari setengah atau permainan. Meskipun jarang berhasil, sebuah tim sering kali akan mencoba jenis permainan ini ketika itu mungkin merupakan peluang terbaik tim untuk mencetak gol sebelum waktu habis. Bahkan jika seorang pemain ofensif tidak menangkap bola, ada juga kemungkinan bahwa tim defensif akan dihukum karena interferensi operan atau penalti lain, memberikan kesempatan lain bagi penyerang untuk mencetak gol. Julukan untuk jenis permainan ini berasal dari doa tradisional yang paling sering dibacakan oleh umat Katolik. Ini telah digunakan setidaknya sejak tahun 1920-an untuk merujuk pada pass yang memiliki sedikit lebih dari doa untuk berhasil.

Touchdown adalah hasil dari Salam Maria yang sukses.

Elemen kunci dari jenis permainan ini adalah bahwa bola pada dasarnya dilempar ke atas untuk diperebutkan, yang berarti bahwa ada peluang yang sama besar bagi pemain bertahan untuk mencegat bola seperti halnya pemain ofensif yang menangkapnya. Kedua tim biasanya mencoba memiliki lebih dari satu pemain dalam posisi untuk menangkap bola atau untuk mencegah lawan menangkapnya. Pertahanan biasanya dapat memiliki lebih banyak pemain di sana, itulah sebabnya permainan ini jarang berhasil. Jika pelanggaran cukup dekat dengan zona akhir untuk mencoba operan dengan panjang normal — biasanya yang dilempar langsung ke penerima tertentu — itu tidak dianggap sebagai Salam Maria, bahkan jika itu terjadi di detik-detik terakhir.

Strategi

Salam Maria menawarkan peluang terbaik untuk mencetak gol saat tim kehabisan waktu.

Sebuah tim mungkin mencoba umpan putus asa yang panjang alih-alih jenis permainan lain ketika waktu tersisa sangat sedikit. Jika tim mencoba permainan lari atau menyelesaikan operan yang tidak tertangkap di atau dekat zona akhir, pembawa bola atau penerima dapat ditekel sebelum mencapai zona akhir, dan waktu mungkin habis sebelum tim dapat menjalankan permainan lain. Ini terutama benar jika tim tidak memiliki waktu tunggu yang tersisa. Jika sebuah tim memiliki setidaknya satu waktu tunggu dan ada cukup waktu tersisa, tim mungkin dapat menjalankan permainan yang lebih pendek dan kemudian memanggil batas waktu untuk menghentikan jam.

situasi

Ada dua situasi utama di mana pelanggaran mungkin mencoba Salam Maria. Salah satunya adalah ketika waktu tersisa hanya beberapa detik dan tim terlalu jauh dari zona akhir lawan untuk mencoba menendang gawang. Ini biasanya lebih dari 40 yard (36,6 m) atau lebih, yang berarti bahwa field goal setidaknya merupakan upaya 57 yard (52,1 m) — terlalu jauh bagi sebagian besar penendang untuk memiliki peluang yang masuk akal untuk melakukannya. Di sekolah menengah atau sepak bola remaja, Salam Maria mungkin merupakan pilihan terbaik bahkan jika pelanggaran berada di dalam garis 40 yard (36,6 m) lawan, karena penendang pada level tersebut biasanya tidak dapat menendang sejauh penendang perguruan tinggi atau profesional.

Situasi kedua di mana sebuah tim dapat mencoba jenis permainan ini adalah ketika tim tersebut tertinggal lebih dari tiga poin — nilai dari field goal — di detik-detik terakhir pertandingan. Ini karena field goal yang berhasil akan tetap membuat tim tertinggal di papan skor. Bahkan jika waktu tersisa, tim harus mencari skor lagi sebelum waktu habis, atau tim akan kalah. Mencoba untuk mencetak gol, oleh karena itu, akan menjadi pilihan yang lebih baik.

Sebuah tim yang tertinggal lebih dari satu gol di detik-detik terakhir kemungkinan besar akan kalah apa pun yang dilakukannya. Tim mungkin mencoba Salam Maria hanya untuk mencetak poin sebanyak mungkin. Dalam kasus lain, jika tim tidak memiliki peluang untuk menang, itu mungkin menjalankan jenis permainan yang berbeda, bahkan jika tidak mungkin untuk mencetak gol.

Eksekusi

Pada drama Hail Mary, pelanggaran biasanya mencoba mengirim kelima penerima yang memenuhi syarat ke zona akhir. Beberapa tim akan mengirim kelimanya ke satu tempat, dan yang lain akan mengirim dua atau tiga ke setiap sisi zona akhir sehingga pertahanan harus menjaga lebih dari satu area. Pelanggaran mungkin juga membuat satu penerima berhenti beberapa saat sebelum yang lain dan mengawasi bola dibelokkan, baik oleh rekan satu tim yang tidak dapat menangkapnya atau oleh pemain bertahan yang mencoba menjatuhkannya dari penerima.

Quarterback biasanya mencoba menahan bola cukup lama untuk memberi kesempatan kepada penerima untuk berlari ke zona akhir sebelum dia melempar bola. Setelah mendapatkan bola dari tengah, quarterback akan sering berlari ke sideline untuk membantunya menghindari tekel oleh pemain bertahan sebelum dia bisa melempar bola. Linemen ofensif mencoba untuk memblokir lawan mereka cukup lama untuk quarterback memiliki kesempatan untuk melempar bola.

Saat penyerang mencoba jenis permainan ini, pembela tahu bahwa ia harus mempertahankan hanya area di atau dekat zona akhir. Pertahanan biasanya akan membuat beberapa pemain menyerbu quarterback, dan sisanya akan berada di atau dekat zona akhir. Terkadang, pertahanan juga akan membuat beberapa pemainnya mencoba mengganggu penerima pelanggaran saat mereka mencoba berlari menuju zona akhir.

Setelah bola dilempar, pemain yang menyerang dan bertahan mencoba menilai di mana bola akan mendarat, dan mereka berlari ke tempat itu. Ketika bola cukup dekat, mereka biasanya akan mencoba melompat cukup tinggi untuk menangkapnya atau membelokkannya. Untuk pelanggaran untuk mencetak touchdown, salah satu pemainnya harus menangkap bola di zona akhir atau menangkapnya dan membawanya ke zona akhir. Pemain defensif tidak perlu menangkap bola, mereka hanya perlu mencegah pemain ofensif menangkapnya.

Hukuman

Dalam sepak bola, jika pemain bertahan melakukan penalti pada permainan terakhir dari suatu periode, periode tersebut dapat diperpanjang untuk permainan ofensif lainnya. Ini berarti bahwa jika pemain bertahan melakukan penalti, seperti interferensi operan, pada permainan detik terakhir, pelanggaran bisa mendapatkan permainan lain dari tempat di lapangan yang lebih dekat ke zona akhir. Lokasi dari mana permainan ekstra terjadi tergantung pada penalti yang dipanggil dan aturan yang diikuti dalam permainan. Akan tetapi, jarang terjadi penalti untuk jenis permainan ini kecuali pelanggarannya sangat mencolok.

Salam Maria Pass yang Terkenal

Mungkin contoh paling terkenal dari jenis permainan ini terjadi selama pertandingan playoff National Football League (NFL) antara Dallas Cowboys dan Minnesota Vikings pada 28 Desember 1975. Dengan 32 detik tersisa dalam permainan, quarterback Cowboys Roger Staubach melemparkan 50 -yard touchdown pass ke rekan setimnya Drew Pearson, memberi Dallas kemenangan 17-14. Setelah itu, Staubach mengatakan kepada wartawan bahwa setelah melempar bola, dia menutup matanya dan mengucapkan Salam Maria. Kutipan Staubach sering dikutip sebagai sumber untuk julukan jenis permainan ini, tetapi banyak referensi lain yang terdokumentasi sebelum tahun 1975 telah ditemukan.

Dalam sepak bola perguruan tinggi, contoh paling terkenal dianggap sebagai yang dilemparkan oleh quarterback Boston College Doug Flutie melawan University of Miami pada 23 November 1984. Boston College tertinggal 45-41 dengan enam detik tersisa dalam permainan sebelum Flutie melempar 48- yard (43,9-m) touchdown pass ke Gerard Phelan pada permainan terakhir, memberi Boston College kemenangan 47-45. Drama ini kadang-kadang disebut sebagai drama Hail Flutie.

Related Posts