Burung Finch Galapagos Darwin

Burung Finch Galapagos Darwin

Burung Finch Galapagos Darwin

Varietas hitam Galapagos Finch.

5. Penemuan Finch Darwin

Kepulauan Galapagos terdiri dari kepulauan 13 besar dan sekitar seratus pulau kecil di Samudra Pasifik, di lepas pantai Ekuador Amerika Selatan . Itu adalah studi tentang keanekaragaman hayati spesies pulau-pulau ini yang memunculkan teori ilmiah terkenal tentang evolusi melalui seleksi alam oleh Charles Darwin. Pada tanggal 27 Desember 1831, Darwin memulai ekspedisi di atas kapal HMS Beagle bersama kapten kapal dan rekannya, Robert Fitz Roy, untuk menjelajahi laut, pulau, dan pesisir Amerika Selatan dan mencatat temuan geologis, biologis, dan geografis dari perjalanan. Ketika Darwin tiba di Kepulauan Galapagos, ia mulai mengumpulkan spesimen dari pulau-pulau tersebut, banyak di antaranya adalah burung dari berbagai varietas yang dikirim kembali ke Inggris untuk dipelajari lebih lanjut. Di pulau itu, Darwin, yang bukan ahli burung profesional, lebih berkonsentrasi mempelajari geologi tempat itu dan invertebrata pulau. Setelah kembali ke Inggris, Darwin memutuskan untuk mempresentasikan koleksi spesimen mamalia dan burungnya di hadapan Zoological Society. Saat itulah ahli ornitologi, John Gould, menjelaskan bahwa burung-burung yang dianggap Darwin sebagai kumpulan burung hitam, wrens, gros-beaks dan finch, sebenarnya adalah kumpulan dari sejumlah spesies finch. Fakta ini mengejutkan Darwin dan membawanya untuk mempelajari burung-burung ini secara ekstensif yang memunculkan teori seleksi alamnya yang terkenal di dunia. Burung finch yang ditemukan kemudian dikenal sebagai “Finch Darwin”.

4. Spesies 15 Finch

Kutilang Darwin adalah kumpulan dari 15 spesies kutilang yang berbeda, semuanya termasuk dalam ordo Passeriformes dan keluarga tanager. Masing-masing spesies burung ini memiliki kebiasaan makan dan gaya hidup yang berbeda yang menyebabkan evolusi bentuk dan ukuran paruh yang berbeda. Ukuran tubuh sebagian besar burung berwarna kusam ini berkisar antara 10 dan 20 sentimeter, dan beratnya sekitar 8 hingga 38 gram. Burung kutilang warbler adalah yang terkecil dari burung kutilang Darwin, sedangkan kutilang vegetarian adalah yang terbesar di antara kelompok burung ini.

3. Habitat

Semua kutilang Darwin berasal dari Kepulauan Galapagos kecuali satu, kutilang Cocos yang ditemukan di dekat Pulau Cocos di timur Samudera Pasifik. Pulau-pulau tersebut mengalami iklim tropis yang hangat selama bulan-bulan musim panas Desember hingga Mei ketika suhu rata-rata sekitar 25 ° Celcius, hari-hari cerah dan curah hujan jarang tetapi deras. Selama bulan-bulan musim dingin bulan Juni hingga Desember, suhu laut sekitar 22° Celcius dan cuaca tetap berkabut dengan gerimis yang berlangsung hampir sepanjang hari. Suhu juga turun dengan ketinggian di ketinggian yang lebih tinggi. Vegetasi pulau-pulau tersebut meliputi hutan tropis hijau subur di wilayah yang luas dan vegetasi gersang dan semi-kering di dataran rendah.

2. Peran Penelitian

Burung kutilang Darwin membantu Charles Darwin memperoleh teorinya tentang evolusi dan seleksi alam. Dia mengusulkan bahwa semua spesies kutilang di pulau Galapagos adalah keturunan dari satu spesies yang datang dari daratan Amerika Selatan dan Tengah dan menjalani radiasi adaptif ke spesies yang berbeda. Burung-burung ini menempati ceruk yang berbeda-beda di pulau-pulau, memiliki kebiasaan makan dan gaya hidup yang berbeda yang mengarah pada evolusi pola paruh yang berbeda dan ciri-ciri lain dari burung-burung ini yang sesuai dengan habitatnya. Darwin mengusulkan bahwa apa yang terjadi pada burung kutilang terjadi pada semua spesies di alam dan ini akhirnya mengarah pada teori revolusioner evolusi manusia dari kera yang meskipun diterima secara luas saat ini, menciptakan perbedaan pada zaman Darwin. Penelitian yang lebih baru pada tahun 2004 telah mengungkapkan gen yang bertanggung jawab atas variasi morfologi paruh burung finch Darwin menjadi protein morfogenetik tulang 4 (BMP4).

1. Konservasi Burung

Meskipun Kepulauan Galapagos sendiri dipengaruhi oleh perubahan iklim dan pemanasan global, burung kutilang di pulau itu menghadapi ancaman yang lebih besar dari parasit yang membunuh anak-anak mereka dalam jumlah besar. Sebuah spesies lalat sarang meletakkan larva parasit di telur dan sarang burung-burung ini yang tumbuh di dalam yang muda dan menyerang mereka, yang menyebabkan kematian mereka. Jika campur tangan manusia tidak terjadi, ada kemungkinan burung-burung ini akan menghilang dalam rentang waktu 50 tahun. Para ilmuwan telah menyusun berbagai rencana untuk menghilangkan hama yang menginfeksi burung. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menyediakan bola kapas yang disemprot dengan bahan kimia untuk dimasukkan ke dalam sarang burung yang akan menghilangkan parasit. Yang lainnya adalah pengenalan tawon di pulau yang akan menghancurkan larva lalat.

  1. Rumah
  2. Lingkungan
  3. Burung Finch Galapagos Darwin

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.com