Bagaimana Permainan Kelereng Dimainkan?

Kelereng dimainkan di ruang terbuka yang datar.

Meskipun permainan kelereng mungkin sebagian besar tidak populer di kalangan anak sekolah cararn, pada suatu waktu itu adalah permainan masa kanak-kanak yang sangat populer dengan beberapa konsekuensi dunia nyata, seperti hilangnya “aggie” atau “cat’s eye” favorit secara tiba-tiba. Ekspresi seperti kehilangan kelereng Anda , menyerah pada bisnis dan bermain untuk disimpan semuanya dapat ditelusuri kembali ke permainan kelereng asli. Masih ada turnamen kelereng resmi yang diadakan di berbagai lokasi di seluruh dunia, dan kelereng itu sendiri masih dapat dibeli di sebagian besar department store dan toko mainan lokal, tetapi jumlah pemain game ini tidak sebanyak dulu.

Untuk memainkan permainan kelereng yang paling dasar, lapangan bermain yang cocok harus disiapkan terlebih dahulu. Tempat bermain berpasir atau area backstop lapangan bisbol akan ideal, meskipun area luar ruangan datar dengan rumput minimal akan cocok. Menggunakan tongkat atau kompas string, satu pemain membatasi lingkaran besar di mana saja dari beberapa kaki sampai kira-kira sepuluh kaki dengan diameter. Area di dalam lingkaran ini adalah permukaan resmi permainan, dan harus dibersihkan dari semua puing-puing besar yang dapat mempengaruhi permainan.

Setelah lapangan dibuat, semua pemain harus menyumbangkan sejumlah kelereng kecil ke tengah ring. Kelereng ini disusun dalam bentuk salib, dengan masing-masing kelereng berjarak beberapa inci. Kelereng di ring dianggap sebagai target untuk setiap penembak. Pada titik ini, para pemain harus memutuskan apakah mereka bermain untuk bersenang-senang atau “untuk kenang-kenangan.” Jika bermain untuk bersenang-senang, kelereng yang sama ditempatkan kembali ke dalam ring setelah setiap pertandingan. Jika bermain untuk kenang-kenangan, pemenang setiap permainan menyimpan semua kelereng yang dimainkan dan setiap pemain memasang kelereng baru untuk putaran berikutnya.

Untuk menentukan siapa yang menembak lebih dulu, salah satu pemain berteriak “Pertama!” atau setiap pemain menggunakan marmer penembak yang lebih besar untuk ketinggalan posisi. Lagging berarti memulai di belakang satu garis di bagian bawah lingkaran dan menembak kelereng penembak menuju garis di ujung lingkaran yang berlawanan. Penembak yang mendarat paling dekat dengan garis pergi lebih dulu, diikuti oleh penembak terdekat kedua dan seterusnya.

Penembak pertama dapat memposisikan marmer tembaknya di mana saja di sekitar batas luar lingkaran. Tujuan dari permainan dasar kelereng adalah untuk menjatuhkan kelereng target atau penembak pemain lain sepenuhnya keluar dari ring tanpa mengirim penembak Anda sendiri ke luar batas. Penembak pertama umumnya membidik ke arah pusat susunan kelereng dan menempatkan penembaknya di celah yang dibentuk dengan menyelipkan ibu jari di belakang buku jari kedua jari telunjuknya. Jari telunjuk memegang ibu jari dalam ketegangan sampai pemain mengambil tembakannya. Ini disebut knuckling down , dan pelepasannya harus cukup kuat untuk mendorong kelereng penembak yang lebih besar ke dalam ring dan memaksa setidaknya satu kelereng keluar dari lingkaran.

Selama penembak terus mengirim kelereng keluar dari ring tanpa kehilangan penembaknya, giliran berlanjut. Penembak harus memainkan kelereng penembak di tempat ia berdiri di atas ring, tetapi arahnya masih atas kebijaksanaannya sendiri. Semua kelereng yang dikeluarkan dari ring selama giliran dikumpulkan oleh penembak dan dihitung.

Jika penembak gagal menjatuhkan kelereng, gilirannya dianggap selesai dan penembak berikutnya menyerah di luar ring. Penembak kedua ini dapat membidik kelereng target yang lebih kecil atau kelereng penembak yang lebih besar dari penembak pertama. Jika penembak berhasil menjatuhkan kelereng tembakan pemain lain keluar dari ring dengan bersih, pemain lain tidak lagi dianggap sebagai pemain yang valid untuk putaran itu.

Sebuah permainan kelereng berakhir ketika semua kelereng telah terlempar keluar dari ring. Pemain yang memenuhi syarat menghitung jumlah kelereng yang telah mereka kumpulkan dan yang memiliki kelereng paling banyak dinyatakan sebagai pemenang permainan itu. Putaran berikutnya dapat dimainkan untuk menentukan juara pamungkas, atau permainan dapat dilanjutkan sampai cukup banyak pemain kehabisan kelereng untuk membuat putaran berikutnya menjadi mustahil.

Untungnya, kelereng kaca yang cocok untuk permainan turnamen tidak terlalu mahal, meskipun beberapa kelereng yang lebih tua dianggap sangat layak untuk dikoleksi tergantung pada usia, kondisi, dan pabrikannya. Kembali pada hari-hari ketika permainan kelereng adalah bentuk tantangan lingkungan, beberapa pemain sukses mengumpulkan koleksi kelereng kaca atau batu yang cukup berharga. Kelereng cararn yang diproduksi secara komersial mungkin tidak terlalu layak untuk dikoleksi, tetapi setidaknya masih dijual bersama dengan permainan nostalgia lainnya seperti jack dan pick-up stick .

Related Posts