Bagaimana Outsourcing Mempengaruhi Ekonomi AS?

Kritikus outsourcing mengatakan itu membuat lebih sulit bagi orang miskin untuk menemukan pekerjaan bergaji rendah.

Bagaimana outsourcing mempengaruhi ekonomi AS adalah masalah perdebatan besar. Bagi mereka yang memiliki hak politik, praktik ini akan memiliki efek positif secara keseluruhan pada ekonomi AS, karena menghemat uang untuk perusahaan, membuka peluang untuk kewirausahaan yang lebih besar di AS, dan menyebabkan lebih banyak orang Amerika memegang pekerjaan tingkat yang lebih tinggi. Kritikus menyarankan mempekerjakan pekerja asing memiliki efek langsung pada ekonomi AS dengan melucuti banyak orang Amerika dari pekerjaan yang akan mereka lakukan, terutama oleh pekerja semi-terampil atau terampil. Cara bahwa perusahaan dikenakan pajak berdasarkan outsourcing dapat menurunkan sebuah perusahaan ‘s utang pajak dan dengan demikian menurunkan pengeluaran pemerintah federal.

Pendukung outsourcing berpendapat bahwa itu berarti harga yang lebih rendah, yang dapat diterjemahkan menjadi lebih banyak penjualan dan lebih banyak perekrutan.

Kedua belah pihak dalam masalah ini dan semua orang yang mencoba menavigasi jalan tengah antara kedua belah pihak, memiliki beberapa poin yang valid. Memang benar bahwa outsourcing telah menyebabkan hilangnya pekerjaan di AS, dan memiliki efek merugikan pada orang-orang yang mungkin hanya memenuhi syarat minimal untuk bekerja. Ini juga merupakan kasus bahwa ada banyak pekerjaan tenaga kerja terampil yang di-outsource ke luar negeri. Kerugian tidak hanya dialami oleh orang-orang dengan keterampilan kerja yang minim.

Outsourcing adalah praktik umum yang digunakan bisnis untuk memotong pengeluaran perusahaan.

Masalah bagi orang Amerika yang miskin, dan mungkin mengambil pekerjaan keterampilan minimal adalah bahwa sekarang jauh lebih sulit untuk mendapatkan pekerjaan jenis ini. Ketika Presiden Clinton memberlakukan rencana Kesejahteraan untuk Bekerja pada 1990-an, dia berusaha mendorong orang untuk kembali bekerja sehingga mengurangi pengeluaran pemerintah untuk kesejahteraan. Sayangnya, dengan lebih sedikit pekerjaan yang tersedia untuk pekerja tidak terampil, orang mungkin menemukan diri mereka dalam kemiskinan yang luar biasa . Kemiskinan tidak menguntungkan ekonomi AS karena mengurangi pengeluaran konsumen dan pendapatan pajak.

Bahkan di kelas menengah, ada banyak pekerjaan yang sekarang di-outsource. Ini khususnya terjadi di industri komputer dan teknologi. Sekali lagi, ketidakmampuan untuk menemukan pekerjaan berarti ketidakmampuan untuk membeli rumah, membelanjakan uang, dan menguntungkan perusahaan. Ketika orang tidak membeli, perusahaan yang memproduksi barang tidak menghasilkan uang, yang dengan demikian dapat “menetes” ke lebih sedikit pekerjaan yang tersedia dan keinginan yang lebih besar untuk melakukan outsourcing untuk membuat barang lebih murah sehingga mereka akan lebih menarik bagi konsumen.

Mereka yang mendukung outsourcing mengatakan bahwa menurunkan biaya perusahaan akan menciptakan lapangan kerja. Ada banyak instansi pemerintah yang melakukan outsourcing beberapa pekerjaan mereka, menghemat jutaan dolar, efek langsung pada ekonomi AS dan pengeluaran federal. Sebuah teori umum berpendapat bahwa mampu membayar upah orang lebih rendah untuk pekerjaan berarti bahwa perusahaan akan dapat menghasilkan barang-barang dengan biaya lebih sedikit dan mentransfer tabungan ini kepada konsumen. Harga yang lebih rendah dapat berarti lebih banyak pengeluaran konsumen, dan perusahaan akan dapat mempekerjakan lebih banyak pekerja di AS karena mereka membayar lebih sedikit untuk pekerja di luar AS.

Lebih lanjut, banyak yang berpendapat bahwa memberikan pekerjaan kepada pekerja di negara-negara kurang berkembang meningkatkan ekonomi negara-negara tersebut dan meningkatkan perdagangan untuk produk-produk AS. Hal ini juga meningkatkan kemampuan suatu negara untuk membayar kembali utang kepada AS, dan dapat meningkatkan hubungan politik yang lebih baik. Perusahaan mendapatkan keuntungan ekonomi dengan menjual produk mereka di negara lain. Ini berarti mereka dapat mempekerjakan lebih banyak orang di AS, menurunkan harga produk untuk konsumen AS.

Ada “sisi” lain dari masalah outsourcing yang perlu ditangani. Tidak semua orang di negara lain mendapat manfaat ekonomi dari pekerjaan outsourcing, dan beberapa perusahaan tidak berdedikasi untuk menyediakan kondisi kerja yang manusiawi. Pekerjaan outsourcing dapat dilakukan oleh anak-anak, atau dalam kondisi kerja yang tidak manusiawi. Penyalahgunaan karyawan asing mungkin tidak menguntungkan perdagangan AS atau hubungan politik.

Outsourcing tetap menjadi masalah yang sulit, tetapi tetap ada. Hampir tidak ada seorang pun, di sisi mana pun dari argumen yang mengakui bahwa outsourcing dapat dihilangkan sepenuhnya. Ada orang-orang yang merasa bahwa perusahaan menghindari pajak dan merampas uang yang dibutuhkan pemerintah dan menyarankan perusahaan harus dikenai pajak karena outsourcing, dan diberi imbalan karena mempertahankan pekerjaan di AS. Yang lain merasa kehilangan pekerjaan sementara akan diikuti oleh pertumbuhan ekonomi yang lebih besar di AS dan pada akhirnya akan sepadan dengan biayanya.

Related Posts