Bagaimana Marilyn Monroe Meninggal?

Marilyn Monroe.

Marilyn Monroe, lahir sebagai Norma Jeane Mortenson, meninggal pada 4 Agustus 1962 karena overdosis akut barbiturat, fakta yang tidak dibantah oleh para ahli. Namun, yang tidak jelas adalah apakah dia menggunakan obat-obatan itu dengan sengaja, tidak sengaja, atau di bawah paksaan. Lusinan teori menimbulkan variasi yang berbeda pada tema-tema bunuh diri, overdosis yang tidak disengaja, dan pembunuhan ini. Persisnya apa yang terjadi pada malam kematiannya tetap menjadi misteri hingga hari ini.

Bunuh diri

Marily Monroe memiliki tiga pernikahan yang berakhir dengan perceraian, termasuk satu dengan Joe DiMaggio.

Secara resmi, penyebab kematian Marilyn Monroe terdaftar sebagai “kemungkinan bunuh diri,” dan argumen yang meyakinkan dapat dibuat bahwa dia memang mengambil nyawanya sendiri. Ayah kandungnya, yang identitasnya tetap tidak diketahui, tidak hadir untuknya sebagai seorang anak, dan ibunya dilaporkan kasar dan tidak stabil secara mental. Akibatnya, dia menghabiskan hampir seluruh masa kecil dan awal masa remajanya di panti asuhan, setelah itu dia menikah dengan tetangganya, James Dougherty, pada usia 16 tahun. Pernikahan ini, bersama dengan dua lainnya dengan legenda bisbol Joe DiMaggio dan Arthur Miller, berakhir dengan perceraian, dan dia dikabarkan telah terlibat dalam berbagai urusan skandal dalam pencarian kebahagiaan sepanjang hidupnya. Diduga, dia telah mencoba bunuh diri beberapa kali selama tahun 1940-an dan 1950-an, insiden yang sebagian besar dirahasiakan dari pers oleh penerbit studio.

Marilyn menjadi tergantung pada alkohol.

Pada tahun 1962, karir monumentalnya dikatakan akan menghilang. Studio yang mempromosikannya di masa lalu, 20th Century Fox, sekarang menganggapnya sebagai kewajiban. Film-film terakhirnya tidak sukses secara komersial, dan perilakunya di lokasi syuting filmnya yang belum selesai, Something’s Got to Give menjadi sangat tidak menentu. Dia menjadi tergantung pada berbagai zat, termasuk alkohol, untuk mengatasi masa lalunya, demam panggung kronis dan tekanan ketenaran, dan dia menghabiskan beberapa waktu di rumah sakit jiwa pada tahun 1961.

Marilyn Monroe meninggal karena overdosis obat.

Dalam konteks ini, Monroe memiliki akses ke Nembutal dalam jumlah besar, barbiturat yang sering dia gunakan (atau disalahgunakan) untuk membantunya tidur. Dia juga memiliki resep untuk bantuan tidur lain yang kurang adiktif, chloral hydrate. Gagasan bahwa dia bunuh diri dengan menelan overdosis Nembutal dan chloral hydrate dapat dilihat sebagai akhir yang tidak menguntungkan dari kehidupan yang sangat bermasalah.

Interaksi Obat yang Tidak Disengaja

Marilyn digosipkan berselingkuh dengan Robert Kennedy.

Menurut satu pemikiran, kematian Marilyn Monroe adalah hasil dari interaksi obat yang tidak disengaja, terutama disebabkan oleh kurangnya komunikasi antara dokter pribadinya, Dr. Hyman Engelberg, dan psikiaternya, Dr. Ralph Greenson. Pada tahun 1962, aktris tersebut telah mengembangkan kecanduan yang jelas pada Nembutal, tetapi dia setuju untuk membiarkan Greenson menghentikan pengobatannya dengan beralih ke chloral hydrate. Beberapa orang berpikir bahwa dia diam-diam terus meminum Nembutal, dan Engelberg telah memberikan isi ulang hanya beberapa hari sebelum kematiannya. Tidak ada dokter yang tampaknya menyadari tindakan yang lain tentang kecanduannya, dan ketika dia meminum kedua obat pada saat yang sama, interaksi obat yang fatal diduga terjadi.

Pembunuhan

Marilyn Monroe diisukan berselingkuh dengan Presiden John F. Kennedy.

Teori ketiga menunjukkan bahwa seseorang atau sekelompok konspirator membunuh Monroe untuk menjamin kebisuannya. Melalui seorang teman bersama, dia bertemu Presiden John F. Kennedy dan saudaranya, Robert, dan desas-desus tentang hubungan seksual dengan kedua pria itu merajalela di tabloid. Beberapa individu yang telah mempelajari keadaan seputar kematian aktris itu percaya bahwa dia dibunuh agar John dan Robert bisa lolos dari skandal lebih lanjut dan menjaga reputasi dan karier mereka tetap utuh. Selain itu, dia dilaporkan telah berbicara dengan Presiden tentang masalah politik, jadi kemungkinan lain adalah bahwa saudara-saudaranya, di bawah pimpinan Robert, mengizinkan pembunuhannya karena risiko yang dia timbulkan terhadap keamanan nasional — seorang tetangga yang tinggal di sebelah bungalonya bersaksi bahwa dia melihat Robert Kennedy dan dua pria lainnya memasuki rumah pada malam kematian Monroe sekitar pukul 19:00, dan seorang pria dikatakan membawa tas medis hitam. Hubungan nyata antara keluarga Kennedy, Sam Giancana dan mafia juga menimbulkan spekulasi bahwa dia dibunuh untuk mengirim pesan ke Keluarga Pertama.

Masalah Dengan Teori

Teori bunuh diri memiliki kelemahan besar karena tingkat pencernaan Nembutal dalam sistem Monroe menunjukkan bahwa dia masih hidup setidaknya selama beberapa jam setelah meminum satu dosis. Demikian pula, hidrat kloral sudah terkonsentrasi di hati daripada darah, lebih lanjut menunjukkan bahwa dia telah minum obat pada hari sebelumnya. Meskipun bukti fisik menunjukkan dia meninggal dengan cepat, tidak ada obat yang ditemukan di perutnya, dan tidak ada gelas minum yang ditemukan di tempat kejadian yang mungkin membantunya minum pil. Pemeriksaan fisik menunjukkan tidak ada bekas suntikan, hanya menyisakan kemungkinan dosis tambahan kemudian diberikan secara rektal, tetapi para ahli percaya bahwa tidak mungkin dia bisa menjalani pengobatan dengan cara ini tanpa bantuan. Laporan juga menunjukkan bahwa tubuhnya jelas dipindahkan.

Ide overdosis yang tidak disengaja tidak menjelaskan klaim bahwa Robert Kennedy dan pria lainnya terlihat di properti Monroe. Itu juga tidak memberikan alasan mengapa hampir semua orang yang terlibat mengubah cerita yang mereka kaitkan dengan polisi di beberapa titik. Hilangnya atau hancurnya banyak bukti atau dokumen yang terkait dengan kasus ini juga mencurigakan. Namun, alasan pembunuhan itu dipertanyakan, karena ambulans dilaporkan telah dikirim.

Kesimpulan

Fakta bahwa beberapa tingkat menutup-nutupi terlibat dalam kematian Monroe jelas, tetapi mengapa para pejabat berusaha untuk mengaburkan kebenaran adalah misteri yang sebenarnya. Jika dia bunuh diri, mereka mungkin telah mengubah cerita mereka dan memengaruhi catatan untuk membuatnya tampak lebih stabil secara mental dan melindunginya dari stigma tambahan, atau mencoba membuat citranya lebih abadi, seperti yang telah terjadi, dengan suasana ketidakpastian yang memikat. . Dengan overdosis yang tidak disengaja, kerahasiaan seputar kematiannya mungkin merupakan upaya untuk melindungi reputasi dokternya, yang gagal mengoordinasikan upaya perawatan mereka. Konsep seorang wanita penggoda yang dikhianati oleh para pemimpin pemerintah atau “dikeluarkan” oleh mafia memang layak untuk Hollywood, tetapi jika itu terjadi pada Monroe dalam kehidupan nyata, merahasiakannya akan membuat sejumlah rencana karier dan politik yang tak terhitung mungkin. . Apakah kematiannya disebabkan oleh dirinya sendiri, tidak disengaja atau tindakan kriminal, itu adalah akhir yang tragis bagi kehidupan ikon Hollywood yang mempesona.

Related Posts