Bagaimana Bola Snooker Dibuat?

Bola snooker adalah bola warna-warni yang digunakan untuk memainkan permainan isyarat snooker.

Sebuah snooker bola adalah bola berwarna yang digunakan untuk memainkan game isyarat snooker. Di masa lalu, mereka diukir dari kayu, yang tidak dapat berdiri dengan baik selama beberapa pertandingan. Saat ini, bola dicetak dari resin buatan, kemudian dihaluskan dan dipoles lebih lanjut dengan mesin

Dua jenis resin yang paling umum digunakan untuk bola permainan adalah fenolik dan poliester . Resin fenolik digunakan dalam bola berkualitas lebih tinggi karena tahan chip dan gores serta mudah mempertahankan polesan. Bola dibuat dengan menuangkan resin ke dalam bentuk yang diinginkan.

Coran dibuat dengan memanaskan resin cair dan menuangkannya ke dalam cetakan lateks yang fleksibel. Di lain waktu, lateks cair akan disuntikkan secara paksa ke dalam cetakan, yang menjamin tidak akan ada gelembung udara yang terbentuk dan benda tersebut akan terlempar sepenuhnya. Bentuk cetakan kemudian menentukan langkah-langkah yang dilakukan untuk menyelesaikan bola snooker. Beberapa cetakan dibuat untuk melemparkan satu bola pada satu waktu dan terkelupas seperti cangkang telur rebus, sementara yang lain akan melemparkan “rantai” bola. Bola-bola tersebut kemudian dipecah dan dihaluskan lebih lanjut dengan mesin bubut.

Banyak item resin dicat dan dipernis setelah keluar dari cetakan. Namun, bola snooker sering dipukul karena dipukul melawan isyarat, meja, dan satu sama lain selama permainan. Untuk alasan ini, resin cair sering diwarnai terlebih dahulu sehingga lecet kecil pada bola tidak akan muncul setelah pembuatannya.

Meskipun resin adalah metode pengecoran yang sangat tepat, berat bola snooker akan sedikit berbeda. Setelah selesai, bola akan ditimbang dan dicocokkan ke dalam set dengan bobot yang paling mirip. Saluc, sebuah perusahaan Belgia yang telah memproduksi bola snooker sejak tahun 1960-an, masih memeriksa setiap bola dengan tangan sebelum meninggalkan pabrik.

Bahan yang digunakan untuk membuat bola snooker telah mengalami evolusi yang panjang. Awalnya, bola snooker diukir dari kayu, yang tidak selalu tahan terhadap keausan permainan. Pada saat yang hampir bersamaan, pabrikan sedang mencari bahan alternatif untuk memproduksi bola bilyar, yang kemudian dibubut dengan tangan dari gading gajah yang diawetkan. Sebuah hadiah ditawarkan kepada ilmuwan yang dapat menemukan bahan alternatif, dan seluloid lahir.

Menyusul keberhasilan seluloid, Bakelite dan plastik lainnya dikembangkan, diakhiri dengan resin yang masih digunakan untuk membuat banyak produk yang kita gunakan saat ini. Beberapa sejarawan mengklaim bahwa pencarian bahan alternatif untuk bola snooker adalah awal dari penemuan plastik cararn.

Related Posts