Bagaimana Anda Mengajukan Petisi untuk Writ of Certiorari?

Mahkamah Agung Amerika Serikat memiliki aturan khusus untuk mengajukan surat perintah certiorari, yang meminta peninjauan kembali suatu kasus oleh pengadilan tinggi.

Seseorang yang meminta pengadilan untuk meninjau banding dari pengadilan yang lebih rendah mengajukan dokumen dalam bentuk yang disyaratkan oleh pengadilan tertentu yang meminta pengadilan untuk meninjau keputusan pengadilan yang lebih rendah. Umumnya, petisi untuk writ of certiorari document harus menyertakan para pihak dalam kasus tersebut, pernyataan fakta, pertanyaan hukum yang diajukan untuk peninjauan, dan argumen mengapa pengadilan harus meninjau keputusan tersebut. pengadilan tinggi tidak diperlukan untuk meninjau keputusan pengadilan yang lebih rendah. Jika pengadilan tinggi memutuskan untuk meninjau keputusan, itu memberikan surat perintah certiorari ke pengadilan yang lebih rendah.

Sebuah surat perintah certiorari mencari peninjauan dan keputusan Mahkamah Agung dalam kasus yang telah kehabisan daya bandingnya dan sebaliknya berada di akhir baris.

Permohonan untuk surat perintah certiorari harus diajukan sesuai dengan aturan pengadilan khusus tempat petisi itu ditujukan. Aturan bervariasi menurut yurisdiksi . Mahkamah Agung AS, misalnya, mengharuskan 40 salinan petisi diserahkan dalam format buklet. Proses petisi biasanya diatur oleh undang-undang di setiap yurisdiksi.

Pihak yang kalah di pengadilan yang lebih rendah menulis petisi untuk surat perintah certiorari. Dokumen petisi harus menyertakan daftar para pihak dalam kasus tersebut. Pernyataan fakta yang dipermasalahkan harus disertakan dalam petisi, dan pertanyaan hukum yang diajukan untuk peninjauan ke pengadilan tinggi harus dinyatakan dalam dokumen. Pihak yang kalah harus menyampaikan argumennya yang menjelaskan mengapa pengadilan harus meninjau kembali keputusan pengadilan yang lebih rendah.

Argumentasi yang diajukan kepada pengadilan tinggi tentang mengapa keputusan pengadilan yang lebih rendah harus ditinjau harus memberikan alasan khusus kepada pengadilan tinggi untuk memutuskan untuk memberikan surat perintah certiorari. Pengadilan tinggi umumnya menerima keputusan untuk peninjauan kembali ketika ada perpecahan antara distrik pengadilan yang lebih rendah tentang masalah tertentu atau jika ada pertanyaan konstitusional yang mendalam yang disajikan dalam keputusan pengadilan yang lebih rendah. Sebagian besar pengadilan tinggi membatasi jumlah kasus yang mereka ulas karena pengadilan tidak memiliki kapasitas untuk menjawab setiap kasus yang dimohonkan peninjauan kembali.

Di Amerika Serikat, Mahkamah Agung mensyaratkan bahwa setidaknya empat dari sembilan hakim memutuskan bahwa kasus tersebut memenuhi syarat untuk ditinjau kembali. Pemberian writ of certiorari bukan berarti hakim tidak setuju dengan putusan pengadilan yang lebih rendah. Penetapan ini hanya menunjukkan bahwa pengadilan berkeyakinan bahwa ada alasan untuk meninjau kembali putusan pengadilan yang lebih rendah. Penolakan writ of certiorari tidak memberikan preseden hukum tambahan untuk keputusan pengadilan yang lebih rendah.

Related Posts