Perbedaan Autotrof dan Heterotrof serta contohnya

Tumbuhan, ganggang dan beberapa bakteri dikatakan autotrof karena mereka dapat menyiapkan makanan mereka sendiri, dengan bantuan sinar matahari, udara, dan air. Sebaliknya hewan seperti sapi, anjing, singa, kuda, dll dikatakan heterotrof karena mereka tidak dapat menyiapkan makanan mereka sendiri dan bergantung langsung atau tidak langsung pada orang lain untuk nutrisi mereka.

Cara nutrisi diperoleh oleh organisme hidup atau cara organisme mengonsumsi makanan mereka, mereka dibagi menjadi dua kategori utama, yaitu Autotrof dan Heterotrof. Autotrof adalah produsen utama karena mereka mampu menyiapkan makanan mereka sendiri untuk mendapatkan energi. Heterotrof adalah konsumen sekunder atau tersier dalam rantai makanan.

Bumi kita mengandung berbagai organisme dan bukan hanya manusia. Hal-hal yang harus dipertanyakan adalah, dari mana organisme ini mendapatkan nutrisi mereka? Apa yang mereka makan? Bagaimana mereka tumbuh dan berkembang? Jadi, dengan pengamatan dan sesuai dengan preferensi mendapatkan nutrisi, organisme dikelompokkan dalam kategori tersebut. Di sini kita akan melewati perbedaan yang luar biasa antara kedua kategori, dengan diskusi singkat tentang mereka.

Pengertian Heterotrof

Heterotrof diturunkan dari kata Yunani di mana Hetero berarti ‘berbeda’ dan trof berarti ‘makanan’. Jadi kita dapat mengatakan bahwa, heterotrof adalah organisme yang memperoleh energinya dengan memakan tumbuhan, hewan, dan zat pembusuk disimpan dalam kategori ini.

Gula + Oksigen → karbon dioksida + air + ATP

Reaksi di atas disebut respirasi sel. Ini adalah proses yang digunakan untuk membuat energi, di mana ATP yang dikenal sebagai Adenosin trifosfat adalah bentuk energi utama yang digunakan oleh heterotrof.

Berikut ini adalah berbagai jenis heterotrof, yang dibagi berdasarkan sumber nutrisi mereka:

  • Herbivora: Ini adalah hewan yang hanya memakan tumbuhan untuk mendapatkan energinya. Contohnya adalah sapi, rusa, badak, dll.
  • Karnivora: Jenis ini hanya bergantung pada daging hewan lain untuk mendapatkan energi mereka. Contohnya adalah singa, harimau, rubah, dll.
  • Omnivora: Organisme ini pada dasarnya mendapatkan energi mereka dari kedua jenis, yang berarti mereka dapat memakan tumbuhan juga hewan. Contohnya adalah manusia.
  • Pengurai: Mereka memiliki mode nutrisi saprofit, yang memperoleh nutrisi mereka dari hal-hal yang mati dan membusuk. Contohnya adalah jamur.

Pengertian Autotrof

Autotrof juga berasal dari kata Yunani, di mana otomatis berarti ‘diri‘ dan trof berarti ‘bergizi‘. Oleh karena itu, autotrof adalah produsen utama, yang mampu menyiapkan makanan mereka sendiri dengan bantuan sinar matahari, air, dan udara.

Glukosa ini, yang merupakan salah satu bentuk gula memberikan energi bagi tumbuhan. Glukosa ini juga digunakan untuk membuat selulosa, yang membantu membangun dinding sel pada tumbuhan. Bahkan, mereka tidak perlu berpindah dari satu tempat ke tempat lain untuk mencari makanan.

Contoh utama autotrof termasuk: tumbuhan dengan daun hijau seperti dari lumut hingga pohon panjang, ganggang, fitoplankton dan beberapa bakteri menggunakan proses yang disebut fotosintesis, di mana tumbuhan memperoleh energi dari matahari dan menggunakannya untuk mengubah karbon dioksida dari udara dan air dari tanah menjadi nutrisi. disebut glukosa.

Maka dari reaksi di atas, kita dapat mengatakan bahwa mereka mengubah energi cahaya menjadi energi kimia.

Beberapa autotrof menggunakan proses lain yang disebut kemosintesis, dalam hal ini, mereka menggunakan energi dari reaksi kimia untuk membuat makanan daripada memperolehnya dari matahari. Organisme yang hidup di lingkungan ekstrem seperti bakteri yang hidup di gunung berapi aktif, atau di laut dalam menggunakan proses ini.

Tumbuhan pitcher adalah pengecualian karena dikategorikan sebagai mixotrophic, karena mereka memperoleh nutrisi dari tumbuhan serta memakan serangga juga.

Perbedaan:

Diberikan di bawah ini adalah perbedaan substansial antara heterotrof dan autotrof:

  • Hewan seperti sapi, anjing, gajah, badak, singa, dll dikatakan heterotrofi, karena hewan-hewan ini secara langsung bergantung pada orang lain untuk makanan mereka; sedangkan tumbuhan hijau, ganggang dan beberapa bakteri dikatakan autotrof karena mereka dapat menyiapkan makanan mereka sendiri dengan proses fotosintesis yang membutuhkan sinar matahari, udara, air, dan sinar matahari.
  • Heterotrof dianggap sebagai konsumen dan ditempatkan pada tingkat sekunder atau tersier dalam jaring makanan, sementara autotrof adalah produsen utama.
  • Heterotrof tidak mengandung kloroplas, klorofil dan karenanya tidak dapat menyiapkan makanan mereka sendiri, juga bergantung pada yang lain untuk mendapatkan energi. Autotrof mengandung kloroplas, klorofil dan karenanya mampu menghasilkan makanan mereka sendiri dan tergantung pada sinar matahari, udara, dan air untuk persiapan makanan.
  • Heterotrof dapat bergerak dari satu tempat ke tempat lain dalam mencari makanan, autotrof tidak dapat bergerak.
  • Heterotrof memperoleh energi mereka secara langsung atau tidak langsung dari organisme lain, sementara autotrof memperoleh energi dari sumber anorganik, di mana mereka mengubah energi cahaya (sinar matahari) menjadi energi kimia.
  • Heterotrof bergantung pada autotrof untuk makanan mereka, sedangkan autotrof tidak.

Tabel perbedaan:

Perbedaan Heterotrof Autotrof
Pengertian Organisme seperti itu yang tidak dapat menyiapkan makanannya sendiri dan bergantung pada orang lain untuk mendapatkan makanannya disimpan dalam kategori ini. Ini adalah produsen dan menyiapkan makanan mereka sendiri dengan bantuan sinar matahari, udara, dan air.
Contoh Hewan seperti sapi, anjing, kucing, gajah, singa, kuda, dll. Terutama tanaman hijau, ganggang dan beberapa bakteri termasuk dalam kategori ini.
Konstituen utama Karena heterotrof tidak mengandung kloroplas dan karenanya tidak dapat menyiapkan makanan mereka sendiri. Autotrof seperti tanaman hijau mengandung kloroplas, sehingga mereka dapat menyiapkan makanan mereka sendiri.
Jenis Dua kategori: Photoheterotroph dan Chemoheterotroph. Dua kategori: Photoautotroph dan Chemoautotroph.
Sumber energi Heterotrof mendapatkan energinya langsung atau tidak langsung dari organisme lain. Autotrof mendapatkan energi dari sumber anorganik, di mana mereka mengubah energi cahaya (sinar matahari) menjadi energi kimia.
Ketergantungan Heterotrof bergantung pada organisme lain untuk makanan. Autotrof tidak tergantung pada organisme apa pun.
Tingkat hirarki Heterotrof tergantung pada autotrof dan ditempatkan selanjutnya pada rantai makanan yaitu mereka sekunder atau pada tingkat tersier. Autotroph adalah produsen utama dalam rantai makanan.
Penyimpanan energi Heterotrof tidak mampu menyimpan energi. Autotrof mampu menyimpan sinar matahari dan energi kimia.
Wewenang Mereka bertindak sebagai konsumen. Mereka bertindak sebagai produsen.
Gerakan Hetertrof dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain untuk mencari makanan. Autotrof (tanaman) tidak dapat bergerak dari satu tempat ke tempat lain.

Kesimpulan

Dari diskusi di atas, kita dapat mengatakan bahwa kedua jenis nutrisi sama pentingnya untuk menjaga rantai makanan biosfer. Seperti setiap makhluk hidup saling mempercayai dalam beberapa atau cara lain. Kita dapat mengatakan bahwa autotrof disebut ‘pengumpan mandiri’ sementara heterotrof disebut ‘pengumpan lain’.

Related Posts

© 2023 Perbedaannya.Com