6 Perbedaan Apoenzim Dan Koenzim (dengan tabel perbandingan)

Apa itu Apoenzim?

Apoenzim adalah komponen protein di mana bersama-sama dengan kofaktor membentuk enzim lengkap. Dengan kata lain, enzim yang membutuhkan kofaktor tetapi tidak memiliki satu ikatan. Ini adalah enzim yang tidak aktif, aktivasi enzim terjadi pada pengikatan kofaktor organik atau anorganik.

Enzim dapat mempercepat proses biokimia. Beberapa enzim membutuhkan kofaktor (molekul non-protein) untuk melakukan katalisis sementara yang lain tidak. Mereka yang tidak memerlukan kofaktor disebut sebagai enzim sederhana. Contohnya adalah pepsin, tripsin dan urease. Mereka yang membutuhkan kofaktor tertentu disebut sebagai enzim konjugasi.

Enzim konjugasi terdiri dari dua komponen utama, kofaktor, yang merupakan bagian non-protein; dan Apoenzyme, yang merupakan bagian protein. Kofaktor dapat berupa senyawa organik misalnya   flavin atau senyawa anorganik misalnya ion logam . Kofaktor organik dapat berupa koenzim atau gugus prostetik.

Karakteristik Apoenzim:

  1. Ini adalah bagian protein dari holoenzim atau enzim konjugasi.
  2. Ukurannya besar.
  3. Apoenzim spesifik untuk enzim
  4. Ini mengambil bagian hanya dalam aktivitas katalitik enzim.
  5. Apoenzyme tidak membantu dalam transfer kelompok.
  6. Apoenzim bersifat termolabil

Apa itu KoEnzim?

Koenzim adalah senyawa organik non-protein yang berikatan dengan enzim untuk mengkatalisis reaksi. Koenzim sering secara luas disebut sebagai kofaktor, tetapi secara kimiawi mereka berbeda. Koenzim tidak dapat berfungsi sendiri, tetapi dapat digunakan kembali beberapa kali ketika dipasangkan dengan enzim.

Koenzim adalah kofaktor yang terikat secara longgar pada enzim dan oleh karena itu dapat dilepaskan dengan mudah dari sisi aktif enzim. Contoh koenzim adalah yang terbuat dari vitamin yang larut dalam air (yaitu vitamin B dan vitamin C), dan unsur-unsur (misalnya Cu, Ca, Zn, Mg, K, Ni, Co, Fe dll).

Karakteristik KoEnzim:

  1. Ini adalah gugus organik non-protein yang mengikatkan diri pada Apoenzim untuk membentuk holoenzim atau enzim konjugasi.
  2. Ukurannya kecil.
  3. Koenzim dapat berfungsi sebagai kofaktor untuk sejumlah enzim yang melakukan jenis reaksi tertentu.
  4. Ini membantu dalam menghilangkan produk reaksi kimia selain membawa kontak antara substrat dan enzim.
  5. Koenzim mengambil bagian dalam transfer kelompok.
  6. Koenzim stabil terhadap panas.

Perbedaan Antara Apoenzim Dan Koenzim Dalam Bentuk Tabel

DASAR PERBANDINGAN   APOENZIM KOENZIM
Arti Apoenzim merupakan bagian protein dari holoenzim atau enzim konjugasi. Koenzim merupakan gugus organik non-protein yang mengikatkan diri pada Apoenzim untuk membentuk holoenzim atau enzim konjugasi.
Ukuran Ukurannya besar. Ukurannya kecil.
Kekhususan Apoenzim spesifik untuk enzim Koenzim dapat berfungsi sebagai kofaktor untuk sejumlah enzim yang melakukan jenis reaksi tertentu.
Kegunaan Ini mengambil bagian hanya dalam aktivitas katalitik enzim. Ini membantu dalam menghilangkan produk reaksi kimia selain membawa kontak antara substrat dan enzim.
Transfer Grup Apoenzyme tidak membantu dalam transfer kelompok. Koenzim mengambil bagian dalam transfer kelompok.
Efek Panas Apoenzim bersifat termolabil Koenzim stabil terhadap panas.

 

Related Posts

© 2022 Perbedaannya.com