Apakah Dumbledore Benar-Benar Mati?

Banyak karakter fantasi populer, termasuk Dumbledore dari franchise Harry Potter, adalah penyihir.

Pembaca Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran kecewa dengan kematian Albus Dumbledore, Kepala Sekolah Hogwarts, Kepala Mugwump dari Konfederasi Penyihir Internasional, dan Kepala Penyihir Wizengamot. Dia adalah karakter penting dalam buku Harry Potter dan dalam pengembangan Harry Potter sendiri. Penyihir tampaknya memiliki naluri yang tepat untuk sumber bahaya, dan dengan bijak membimbing karakter lain melalui situasi berbahaya.

Profesor Dumbledore menyebut dirinya sebagai mugwump dalam novel Harry Potter.

Adegan kematian Dumbledore di atas menara astronomi dan pemakaman berikutnya memang membuat banyak pembaca bertanya-tanya apakah dia benar-benar mati. Banyak pembaca merasa bahwa seorang penyihir dengan kekuatan dan kekuatan Dumbledore tidak mungkin dibunuh, dan mungkin memalsukan kematiannya sendiri untuk alasan-alasannya sendiri yang akan menjadi jelas dalam buku berikutnya, Harry Potter and the Deathly Hallows . Banyak kekecewaan pembaca, JK Rowling mengatakan bahwa Dumbledore sebenarnya sudah mati. Karena dia telah menyebutkan bahwa “bagi penyihir yang terorganisir dengan baik, kematian hanyalah petualangan besar berikutnya,” mungkin kematiannya tidak seburuk yang dipikirkan pembaca.

Adegan kematian dengan jelas menunjukkan bahwa Dumbledore memang benar-benar mati. Bukti utama untuk ini adalah bahwa mantra yang mengikat Harry Potter pada tempatnya dilepaskan ketika Dumbledore jatuh dari menara. Mengingat bukti yang ada tentang cara kerja mantra, Dumbledore harus mati agar mantra itu diangkat, kecuali jika karakter lain, seperti Severus Snape, tahu bahwa Harry ada di menara dan melakukan mantra non-verbal untuk melepaskannya untuk mengelabui Harry. , dan pembaca, untuk berpikir bahwa penyihir itu sudah mati. Selanjutnya, ketika Harry memasuki kantor kepala sekolah setelah kematiannya yang nyata, Dumbledore telah muncul dalam potret masa lalu kepala sekolah, yang mungkin semuanya sudah mati.

Beberapa pembaca berpendapat bahwa Dumbledore mengkonsumsi Draft of Living Death, yang membuatnya tampak mati. Selama adegan klimaks di pemakamannya ketika Fawkes, phoenix-nya, terbang di atas kepala dan makamnya terbakar, mungkin Dumbledore melarikan diri dengan Fawkes ke tempat yang aman. Fakta bahwa makamnya berubah bentuk, menyembunyikan bukti adanya jasad, memberikan kepercayaan pada teori ini. Ketika hal ini dibicarakan dengan Rowling, dia hanya mengulangi bahwa Dumbledore benar-benar mati. Karena dia sepertinya tidak mungkin membiarkan tubuhnya digunakan sebagai Inferius, orang dapat berasumsi bahwa tubuhnya ada di dalam makamnya.

Apa yang tidak dikatakan Rowling apakah Dumbledore akan kembali di buku terakhir atau tidak. Buku-buku sebelumnya telah menunjukkan bahwa potret penyihir terkenal dan penyihir tampaknya memiliki sedikit semangat mereka juga. Dalam buku-buku itu, pembaca telah melihat para penyihir dalam potret menawarkan nasihat atau memata-matai lokasi terpencil melalui potret lain dari diri mereka sendiri. Potret-potret itu tidak sepenuhnya hantu, namun juga tidak terlalu hidup. Tampaknya Dumbledore akan berbicara dengan karakter melalui potretnya, mungkin menawarkan bimbingan dan saran, seperti yang dia lakukan di masa lalu, meskipun dia tidak akan dapat secara fisik membantu Harry dalam usahanya untuk mengalahkan Voldemort . Beberapa pembaca juga berharap bahwa mereka akan mengetahui apa yang dilihat Dumbledore di Mirror of Erised , karena sebagian besar menduga bahwa itu sebenarnya bukan kaus kaki.

Related Posts