Apakah Dinas Rahasia Melindungi Presiden yang Meninggal?

Pada tahun 1876, Secret Service menyusup ke geng yang mencoba mencuri tubuh Abraham Lincoln dari Pemakaman Oak Ridge di Springfield, Illinois dan menebusnya seharga $ 200.000.

Bagi presiden AS, mati tidak berarti keluar dari bahaya. Syukurlah untuk Secret Service, yang selalu waspada terhadap bahaya presiden. Bahkan 140 tahun yang lalu, ketika dinas tersebut ditugaskan bukan untuk melindungi siapa pun, tetapi untuk memerangi pemalsu, tampaknya tidak bisa membiarkan ancaman presiden berlalu.

Saat itu tahun 1876, dan Dinas Rahasia telah diperingatkan oleh seorang agen yang menyamar tentang rencana untuk mencuri tubuh Abraham Lincoln dari makamnya di Pemakaman Oak Ridge di Springfield, Illinois, dan menebusnya seharga $200,000. Bos kejahatan Chicago, Big Jim Kennally dan gengnya membuat rencana untuk merampok kuburan, tetapi juga membuat kesalahan dengan merekrut Lewis Swegles, yang mereka pikir ahli dalam mencuri mayat, tetapi sebenarnya adalah seorang informan. Sudah menarik bagi Secret Service karena operasi pemalsuannya, Kennally tiba-tiba menjadi target utama.

Ternyata, dia dan gengnya kurang mahir dalam pencurian itu. Mereka meraba-raba dengan kunci makam, tidak mampu mengangkat peti mati seberat 500 pon (227 kg), dan bahkan secara tidak sengaja menembakkan pistol saat berada di dalam. Mereka melarikan diri kembali ke Chicago, tetapi hanya butuh beberapa hari bagi Secret Service untuk melacak dan menangkap mereka. Atas kerja kerasnya, Secret Service mendapat penghargaan yang terus diberikan: peran pelindung presiden.

Di dalam Dinas Rahasia:

  • Ketika itu menyelamatkan tubuh Lincoln, Secret Service mungkin berterima kasih kepada mantan presiden: Dia mendirikan agensi itu pada tahun 1865, tak lama sebelum pembunuhannya di tangan John Wilkes Booth.
  • Ketika presiden bepergian, Secret Service memastikan bahwa kantong darah yang cocok dengan golongan darahnya ada di iring-iringan mobil presiden, jika transfusi tiba-tiba diperlukan.
  • Hingga saat ini, Leslie Coffelt adalah satu-satunya agen Secret Service yang terbunuh saat melindungi seorang presiden. Dia berhasil membela Harry S. Truman dari serangan bersenjata pada tahun 1950.

Related Posts