Apakah Alkitab Gutenberg Buku Cetak Pertama?

Buku tertua yang masih ada yang dicetak dengan jenis logam bergerak adalah ‘Jikji’, sebuah teks Buddhis yang dicetak di Korea pada tahun 1377.

Anda mungkin berpikir bahwa ciptaan Johannes Gutenberg tentang jenis logam bergerak pada pertengahan abad ke-15 yang memfasilitasi reproduksi teks yang cepat dan berkualitas menandai terobosan teknologi. Tapi itu bukan keseluruhan cerita. Jauh sebelum Gutenberg menjadi orang Eropa pertama yang menggunakan movable type, teknik pencetakan sudah digunakan di Cina dan Korea.

Orang Cina menggunakan huruf bergerak untuk mencetak mata uang dan dokumen pemerintah berabad-abad sebelumnya, dan digunakan di Korea untuk membuat Jikji , buku tertua di dunia yang dicetak dengan jenis logam bergerak, selama Dinasti Goryeo pada akhir abad ke-14. Antologi ajaran Zen pendeta Buddha ini dicetak pada tahun 1377, mendahului Alkitab Gutenberg (Alkitab 42 baris) selama 78 tahun.

Mencetak halaman sejarah:

  • Teknik pencetakan menggunakan unsur cor perunggu mirip dengan Gutenberg. Di Korea, metode ini awalnya digunakan untuk mencetak koin.
  • Sebagian besar Jikji telah hilang dari sejarah, dan hanya volume terakhir yang bertahan. Sekarang disimpan di Perpustakaan Nasional Prancis, meskipun Anda dapat melihat salinan digitalnya secara online.
  • Halaman terakhir Jikji , yang aslinya berjumlah 307 bab, menunjukkan bahwa itu dicetak menggunakan jenis logam di kuil Heungdeok di Cheongju.

Related Posts