Apa Sumber Daya Alam Utama Benin?

Lanskap pertanian di Benin.

Lanskap pertanian di Benin.

Sumber daya alam utama Benin dapat dilihat pada barang ekspor utama negara tersebut yaitu kapas, kacang mete, makanan laut, dan mentega. Karena kondisi iklim yang menguntungkan di negara itu, Benin dikenal dengan pertaniannya yang merupakan kegiatan ekonomi utama negara itu. Pertanian mempekerjakan hampir semua penduduk pedesaan Benin baik secara tidak langsung maupun langsung. Komoditas pertanian adalah barang ekspor utama negara itu. Produk pertanian yang bersumber dari Benin termasuk kapas, dengan negara yang memiliki output tanaman terbesar keempat di benua itu. Ikan adalah sumber daya alam penting lainnya di Benin karena kekayaan sungai dan fitur pantainya seperti laguna. Selain pertanian, negara ini pernah dikenal dengan produksi minyaknya. Minyak pertama kali ditemukan pada akhir abad ke-20 dan dieksploitasi sampai tahun 2004 ketika produksi dihentikan. Namun, ada rencana untuk mengubah industri minyak negara, dan produksi minyak diperkirakan akan dimulai kembali setelah banyak perusahaan minyak mendirikan toko di negara tersebut.

Kapas

Kapas adalah komoditas pertanian nomor satu di Benin dan menyumbang lebih dari 40% dari PDB negara itu. Negara ini merupakan salah satu produsen kapas terbesar di Afrika, menempati posisi keempat sebagai produsen terbesar di benua itu. Sebagai barang ekspor terpenting Benin, kapas menyumbang sekitar 80% dari ekspor tahunan negara itu. Namun, selama bertahun-tahun, industri kapas telah jatuh sakit ketika berada di bawah pengelolaan pemerintah, dan sebagai solusi, pemerintah mengalihkan pengelolaan kapas ke AIC, sebuah entitas swasta.

Hasil dari praktik manajemen yang tepat segera menjadi nyata, dengan produksi kapas di negara itu melonjak pada tahun-tahun berikutnya. Produksi kapas pada 2016-2017 di Benin termasuk yang tertinggi yang pernah tercatat di negara ini. Antara November 2016 dan Juni 2017, total 0,453 juta ton kapas diproduksi di dalam negeri. Untuk menempatkan produksi yang mengesankan ke dalam perspektif, negara ini menghasilkan total 0,26 juta ton di seluruh tahun 2017. AIC memiliki sejarah yang tidak mengesankan dalam mengelola kapas negara dan disalahkan atas penurunan produksi kapas yang terlihat pada 2011-2012. Produksi kapas yang menyedihkan menyebabkan pengelolaan kapas dialihkan ke pemerintah, sebuah keputusan yang kemudian dibatalkan.

Masalah yang Dihadapi Industri Kapas

Industri kapas negara menghadapi segudang masalah, dan yang paling penting adalah kapasitas ginning yang tidak mencukupi, kurangnya fasilitas penyimpanan yang tepat, dan kondisi cuaca yang tidak menentu. Menariknya, negara tersebut tidak memiliki pabrik pengolahan kapas utama selama bertahun-tahun dan, oleh karena itu, harus mengekspor tanaman dalam bentuk mentahnya. Petani kapas juga merasa tersisih selama penetapan kebijakan yang relevan dengan industri kapas. Para ahli di industri kapas percaya bahwa cara terbaik untuk memecahkan masalah yang dihadapi industri ini adalah mengadopsi caral di mana petani dari satu wilayah membentuk asosiasi yang bekerja sama dengan pabrik ginner lokal. Model ini telah terbukti sukses di negara tetangga Burkina Faso yang juga memiliki industri kapas yang besar.

Minyak

Benin terletak di wilayah yang dikenal menyimpan deposit minyak yang sangat besar terutama di lokasi lepas pantai. Produsen minyak terbesar di benua itu, Nigeria, bertetangga dengan Benin. Minyak pertama kali ditemukan di Benin pada awal 1980-an di ladang minyak lepas pantai. Produksi minyak dalam negeri di negara itu dimulai pada tahun 1982 dengan sebuah perusahaan minyak Norwegia yang ditugaskan untuk memproduksi minyak. Tahun 1980-an adalah periode emas dalam industri minyak Benin, dan produksi minyak mencapai puncaknya pada tahun 1986 ketika negara itu memproduksi 8.000 barel minyak setiap hari. Pada tahun 1991, Benin telah meningkat menjadi pemain serius dalam industri minyak Afrika, memiliki produksi minyak 1,3 juta barel. Minyak telah menjadi salah satu komoditas ekspor utama negara itu dengan total ekspor 1,27 juta barel pada tahun 1990. Namun, negara tersebut tidak memiliki kilang minyak yang berfungsi sehingga harus bergantung pada impor produk minyak sulingan. Permintaan domestik untuk produk minyak bumi mencapai lebih dari 12.000 barel setiap hari pada tahun 2002.

Produksi minyak di negara itu mulai menurun pada abad ke-21 dan telah berhenti sama sekali pada tahun 2004. Produksi minyak dijadwalkan untuk dimulai kembali pada tahun 2014 setelah sebuah perusahaan Nigeria mendapatkan hak untuk memproduksi minyak dari lokasi lepas pantai Benin. Menurut perkiraan perusahaan, salah satu lokasi lepas pantai, blok 1 Seme, berpotensi menghasilkan rata-rata 7.500 barel minyak setiap hari, yang mencerminkan angka produksi puncak yang tercatat pada 1980-an. Deposit minyak yang sangat besar yang ditemukan di lokasi lepas pantai Benin membuat negara ini menarik bagi pemain utama dalam industri minyak. Perusahaan minyak besar seperti Petroleo Brasileiro, South Atlantic Petroleum Company, dan Royal Dutch Shell PLC memiliki kepentingan di blok minyak lepas pantai negara itu. Namun, dengan rencana untuk membuka kilang minyak tidak disuarakan, negara harus terus mengimpor produk minyak sulingan.

Ikan

Benin memiliki garis pantai yang panjang di sepanjang Samudra Atlantik. Pesisirnya berada di salah satu tempat pemancingan terkaya di kawasan ini, menjadikan ikan sebagai sumber daya alam penting lainnya di Benin. Sungai dan laguna negara itu juga merupakan sumber ikan yang penting. Ekspor ikan dari negara tersebut diperkirakan 41.900 ton dan bernilai sekitar $1,9 juta pada tahun 2003. Menariknya, pemain terbesar dalam industri perikanan di Benin adalah nelayan asing termasuk dari Senegal dan Ghana, karena mayoritas nelayan Benin berlatih. penangkapan ikan skala kecil. Salah satu pemain utama dalam industri perikanan negara adalah Ikan Awa yang terlibat dalam pengemasan dan penyimpanan ikan yang ditujukan untuk pasar lokal dan internasional. Perusahaan bekerja dalam caral yang menyediakan pasar siap pakai bagi nelayan skala kecil di negara ini untuk ikan mereka yang diproses dan dijual oleh perusahaan ke pasar eksternal. Ikan Awa memiliki kapasitas pengolahan lebih dari 700 ton ikan setiap tahun.

Masalah yang Dihadapi Industri

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi para pemain di hampir semua industri adalah pasokan listrik yang tidak dapat diandalkan. Di negara yang sering mengalami pemadaman, pengolah ikan harus menggunakan sumber energi alternatif seperti generator untuk menyalakan fasilitas penyimpanan ikan mereka, yang mahal dan tidak berkelanjutan. Pabrik kapas juga harus menggunakan generator yang mahal karena listrik di negara ini tidak dapat diandalkan.

  1. Rumah
  2. Ekonomi
  3. Apa Sumber Daya Alam Utama Benin?

Related Posts