Apa Konsekuensi Melanggar Hukum Hak Cipta?

Pelanggaran pemberitahuan paten.

Meskipun ada banyak konsekuensi dari melanggar undang undang hak cipta , yang paling umum termasuk denda uang, kehilangan properti, kehilangan kebebasan, atau kehilangan pekerjaan. Biasanya, pelanggaran hukum hak cipta melibatkan seseorang yang mencoba mengambil keuntungan dari, mendistribusikan, atau mengklaim materi yang tidak memiliki haknya. Di beberapa negara, pelanggaran hak cipta — penggunaan materi berhak cipta tanpa izin atau hak kepemilikan — dapat membawa hukuman pidana dan perdata jika pemilik hak cipta harus memilih untuk mengajukan klaim dan membawa pihak yang bersalah ke pengadilan.

Universitas mungkin mengeluarkan siswa karena melanggar undang-undang hak cipta.

Dalam hampir semua kasus pelanggaran hukum hak cipta, tidak ada tindakan hukum yang dilakukan kecuali pemilik hak cipta secara aktif mengajukan tuntutan hukum terhadap pihak yang melanggar. Hukuman perdata yang dihadapi oleh seseorang yang dinyatakan bersalah melanggar undang-undang ini mungkin termasuk denda uang berdasarkan skala pelanggaran serta kompensasi uang untuk waktu dan sumber daya yang dihabiskan untuk melacak dan menuntut pelanggaran tersebut. Pengadilan mungkin memberikan uang tambahan untuk pertimbangan upah yang hilang oleh pemilik hak cipta.

Hukuman karena melanggar undang-undang hak cipta sering kali dapat berskala besar. Pertimbangan utama adalah apakah pelanggar berusaha atau memang menerima uang untuk materi tersebut. Pemilik hak cipta juga dapat memilih untuk mengajukan semua atau hanya sebagian pelanggaran di pengadilan.

Hukuman pidana mungkin termasuk waktu penjara, perintah untuk melakukan pelayanan masyarakat, masa percobaan, kehilangan properti, dan risiko kehilangan pekerjaan atau hak pendidikan. Peralatan yang digunakan oleh pihak yang bersalah untuk melakukan perbuatan yang melanggar dapat disita atau disita. Misalnya, jika komputer atau server telah digunakan untuk mendistribusikan musik, video, atau materi tertulis yang dilindungi hak cipta tanpa izin, baik melalui jaringan orang-ke-orang ( P2P ) atau distribusi “bajakan” hard-copy, keduanya dapat dikenakan sanksi. potensi penyitaan atau penyitaan sebagai pelengkap tindak pidana.

Kadang-kadang, surat hukum dikirim ke orang yang diduga melanggar undang-undang hak cipta. Surat ini, juga disebut pemberitahuan penghentian dan penghentian, biasanya menuntut agar aktivitas yang melanggar atau melanggar segera dihentikan. Jika pelanggaran terjadi secara online, pemberitahuan tambahan mungkin dikirimkan ke berbagai jaringan atau penyedia hosting yang digunakan pelanggar untuk mendistribusikan materi berhak cipta.

Jika orang yang melanggar hukum adalah mahasiswa atau anggota universitas, dia mungkin menghadapi pengusiran. Selain itu, universitas sering memiliki hukuman lain yang telah ditentukan sebelumnya untuk pelanggaran hak cipta. Beberapa sekolah memerlukan pernyataan yang ditandatangani untuk menegakkan kebijakan universitas, dan pelanggar mungkin kehilangan akses ke sumber daya universitas, menghadapi sistem peradilan universitas, atau diskors.

Related Posts