Apa Itu Skema Sajak?

Skema sajak “abab” berarti sajak dari kata-kata terakhir dari baris puisi yang berselang-seling.

Rhyme skema adalah susunan kata-kata berirama dalam bait dari puisi. Istilah ini juga dapat diterapkan pada pola rima dalam kata-kata pada sebuah lagu. Skema tertentu umumnya berlaku untuk jenis syair, seperti pantun atau soneta . Skema yang tepat dari sebuah puisi individu diidentifikasi dengan menggunakan huruf alfabet untuk menandai baris yang berima. Skema “abab” akan menunjukkan bahwa kata-kata terakhir berima dari baris pertama dan ketiga, serta baris kedua dan keempat.

Mayoritas soneta Shakespeare ditulis menggunakan skema rima abab cdcd efef gg.

Bait adalah dua atau lebih baris puisi yang disusun menjadi satu kesatuan. Ini melakukan fungsi yang mirip dengan paragraf dalam bentuk tulisan lainnya. Bait tersebut mengorganisasikan gagasan-gagasan yang terkandung di dalam puisi menjadi suatu perkembangan yang logis. Ini mewakili langkah-langkah berbeda dalam puisi yang membangun kesimpulannya. Tidak seperti paragraf, panjang bait umumnya seragam di seluruh puisi.

Skema sajak datang dalam berbagai bentuk dan bervariasi dalam kompleksitas. Ada pantun pantun, yang selalu terdiri dari lima baris berima aabba. Sebuah pantun jenaka biasanya memiliki tema mesum — beberapa tradisionalis mendesak bahwa itu juga harus dalam beberapa cara cabul.

Kata bahasa Inggris “soneta” berasal dari “sonet” Provençal dan “sonetto” Italia, yang keduanya berarti “lagu kecil.” Ini secara umum berarti puisi yang terstruktur secara logis dari 14 baris yang mengikuti skema sajak yang ketat. Soneta bahasa Inggris atau Shakespeare dilambangkan dengan skema abab, cdcd, efef, gg. gg mewakili bait berima, yang terdiri dari dua baris dan meringkas tema atau sudut pandang puisi. Ada berbagai bentuk soneta yang telah berkembang di berbagai negara di seluruh dunia.

Kebanyakan skema rima formal bersifat eksternal. Rima terjadi pada suku kata terakhir dari kata terakhir dalam baris bait. Ada juga puisi yang menggunakan rima internal. Rima muncul pada baris pertama bait pertama dan diulangi pada baris ketiga dan bagian keempat. Amerika penyair dan penulis Edgar Allan Poe “Quoth Raven” dianggap sebagai penggunaan ahli dari sajak internal yang .

Skema rima paling penting dalam puisi cararn awal dan untuk digunakan dalam soneta. Banyak puisi cararn tidak menggunakan rima tradisional atau stanza seragam. Sebuah bait dapat terdiri dari baris sebanyak yang dibutuhkan penyair untuk mengekspresikan ide tertentu. Beberapa penyair cararn masih menggunakan bentuk tradisional tetapi melakukannya tanpa berima. Penyair Chili, Pablo Neruda, menciptakan variasi bentuk sonetanya sendiri yang longgar khusus untuk puisi cintanya.

Related Posts