Apa itu Sepeda Stasioner?

Sepeda stasioner memberikan latihan aerobik berdampak rendah.

Sepeda stasioner adalah mesin latihan yang meniru sepeda tanpa benar-benar pergi ke mana pun. Biasanya, mereka memiliki rangka T terbalik bagian belakang yang kokoh yang duduk kokoh di tanah dan roda depan yang berada tak jauh dari tanah dan berputar bebas dengan gerakan pedal.

Karena sepeda stasioner memberikan latihan berdampak rendah, para ahli menganggapnya sebagai salah satu latihan kardio dan tubuh bagian bawah terbaik. Orang dengan cedera lutut sering memilih sepeda ini sebagai alternatif terapi yang memperkuat otot lutut tanpa “berdebar” sendi.

Sepeda ini memiliki pengaturan tegangan, setara dengan roda gigi, untuk menyesuaikan dengan tingkat latihan apa pun. Hanya tiga puluh menit latihan setiap hari akan memenuhi persyaratan kardio yang paling direkomendasikan untuk gaya hidup sehat.

Sepeda stasioner datang dalam salah satu dari dua tipe dasar: tegak atau telentang.

Pada caral tegak, seseorang duduk sangat mirip dengan sepeda standar. Beberapa orang menyukai posisi ini, sementara yang lain merasakan terlalu banyak tekanan di punggung bawah atau area selangkangan setelah menggunakan sepeda beberapa saat.

Bersepeda adalah cara yang efektif untuk mengencangkan otot kaki dan membakar kalori.

Model telentang dirancang untuk mengatasi masalah ini dan sangat cocok untuk orang dengan masalah punggung bawah atau sakit punggung kronis. Itu bersandar sehingga berolahraga duduk gaya go-cart, dengan kaki terentang ke depan daripada diperpanjang ke bawah. Sepeda stasioner telentang memiliki kursi tipe “sadel” yang lebih besar dengan sandaran yang empuk. Jenis mesin ini dianggap oleh banyak orang sebagai yang paling nyaman dan memberikan latihan bokong yang lebih baik daripada caral tegak.

Sepeda stasioner dapat berupa telentang, di mana pengendara duduk rendah dalam posisi berbaring, atau tegak, di mana pengendara duduk seolah-olah sedang bersepeda.

Saat menggunakan sepeda stasioner, tempat duduk harus disesuaikan sehingga ketika kaki diluruskan sepenuhnya di bagian bawah setiap putaran, lutut kaki yang diperpanjang tetap sedikit ditekuk. Gerakan kaki harus berirama dan lancar, resistensi harus pada pengaturan yang nyaman dan setang harus mudah dijangkau.

Beberapa sepeda stasioner telah dirancang dengan setang yang bergerak ke atas dan ke belakang untuk memasukkan latihan tubuh bagian atas, sementara yang lain menggerakkan pengendaranya sendiri ke atas dan ke bawah. Beberapa dokter skeptis terhadap manfaat dari jenis sepeda ini, terutama jenis yang terakhir, yang beberapa orang percaya dapat menyebabkan ketegangan lutut atau punggung. Dengan satu kelemahan sepeda stasioner adalah bahwa mereka memberikan sedikit latihan tubuh bagian atas, latihan rutin harus mencakup angkat berat atau latihan ketahanan untuk memenuhi kebutuhan ini.

Sebelum memulai rejimen olahraga apa pun, bicarakan dengan dokter Anda untuk menentukan rutinitas yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Related Posts