Apa itu Protokol Gateway Interior?

Protokol gateway interior (IGP) adalah metode bagi administrator jaringan untuk menangani perutean lalu lintas jaringan komputer dari satu bagian jaringan yang dikendalikan ke bagian lain.Protokol gateway interior hanya diperlukan jika ada beberapa router yang perlu dilalui untuk lalu lintas untuk berkeliling jaringan.Dalam kasus di mana IGP diperlukan, jaringan disebut sebagaisistem otonom(AS).IGP, kemudian, bertanggung jawab untuk memastikan semua router di AS tahu bagaimana memindahkan lalu lintas melalui satu sama lain ke tujuan mereka.Ini berbeda dari protokol gateway eksterior, yang bertanggung jawab untuk mengarahkan lalu lintas yang meninggalkan atau memasuki AS tertentu.

Protokol gateway interior hanya diperlukan jika ada beberapa router dalam jaringan.

Sebuah protokol gateway interior dianggap sebagaiprotokol routingdinamiskarena kemampuannya untuk secara otomatis memperbarui informasi routing untuk setiap router.Dibandingkan denganmetode statis, di mana administrator diharuskan memperbarui setiap router secara manual, IGP jauh lebih berguna untuk jaringan router yang lebih besar;metode statis adalah yang terbaik untuk jaringan router yang lebih kecil atau tunggal.Ada beberapa jenis protokol gateway interior yang termasuk dalam beberapa klasifikasi umum.

Protokol routing distance-vector didasarkan pada algoritma di mana setiap router di AS menghitung jalur terpendek ke tujuan dengan menghitung jumlah data router lain yang harus dilalui untuk mencapai tujuan.Router akan mengirimkan pesan satu sama lain untuk memplot jalur di mana setiap router lain yang ditemui dianggap sebagai satu “lompatan” di sepanjang jalur.Jalur dengan hop paling sedikit kemudian dikenal oleh router sebagai rute pilihan untuk paket data yang akan diambil.Jika router di jalur ini off-line, router mencari rute penghitungan hop terendah berikutnya, dan seterusnya.

Salah satu kelemahannya adalah protokol gateway interior berdasarkan perutean vektor jarak dapat memiliki masalah dengan jeda waktu.Setiap kali router baru ditambahkan, atau dihapus dari AS, semua router harus berkumpul kembali untuk menentukan jalur terpendek.Jeda waktu terjadi karena router menunggu selama tiga menit sebelum menyerah pada jalur yang diinginkan dan memulai proses konvergensi dengan mencari jalur baru.Perutean IGP distance-vector juga tidak memiliki pengetahuan apakah tautan ke router tertentu lebih cepat dari yang lain, dan hanya mengandalkan jumlah hop antara satu sama lain sebagai jalur yang ideal.

Jenis lain dari protokol gateway interior adalah metode link-state.Dalam protokol link-state, setiap router di AS berbagi sedikit lebih banyak informasi.Saat setiap router berbicara dengan yang lain, mereka membangun database yang berisi informasi tentang router lain di AS, termasuk kecepatan komunikasi yang diperlukan untuk terjadi di antara router.Basis data kemudian diproses di setiap router, dan tabel perutean dikerjakan.Dengan IGP link-state, AS mampu mengalami perubahan yang cepat dan dapat dengan cepat merutekan ulang ke berbagai router lain jika satu rute tidak tersedia;konvergensi dalam protokol routing link-state terjadi dalam hitungan detik, bukan menit.

Protokol gateway interior link-state juga memiliki kelemahan karena mereka cenderung menggunakan sumber daya komputasi yang lebih besar jika dibandingkan dengan sepupu vektor jarak mereka.Router di AS melakukan banyak perhitungan dengan cepat selama konvergensi, serta mengumpulkan dan menyimpan banyak informasi, sehingga mereka cenderung menggunakan lebih banyak daya prosesor dan memori.Jika sebuah jaringan yang menggunakan metode link-state sering mengalami pemindahan atau penambahan router, ini dapat membebani, karena konvergensi dengan cepat membanjiri router AS dengan informasi baru.Sebagai solusi, router dipisahkan menjadi hierarki di mana hanya router dalam grup tertentu yang bertemu satu sama lain.Sebuah router backbone, disebut router perbatasan daerah (ABR), kemudian menyatu dengan ABR lain untuk menyelesaikan konvergensi di AS.

Sesuatu dari campuran kedua jenis ini adalah protokol perutean gateway interior yang disempurnakan (EIGRP).Meskipun EIGRP dimiliki oleh router Cisco Systems, namun EIGRP mempertimbangkan kedua metodologi tersebut.Dalam EIRGP AS, router menyimpan beberapa kemungkinan rute ke tujuan dan menggunakan rute terbaik terlebih dahulu kecuali jika rute tersebut tidak tersedia.Pada saat itu, router segera kembali ke rute sekunder.Selain jumlah hop yang dihitung dalam suatu rute, EIGRP juga menyimpan informasi tentangbandwidth, dan kecepatan antar hop.

Related Posts