Apa itu Polisakarida – Karakteristik, sifat, dan fungsinya

Polisakarida termasuk dalam kelompok karbohidrat dan memenuhi fungsi cadangan energi dan struktural. Polisakarida adalah polimer yang monomernya adalah monosakarida yang berulang kali dihubungkan oleh ikatan glukosidik, membentuk rantai dalam struktur molekulnya.

Karbohidrat adalah sumber makanan utama dan bentuk energi penting bagi kebanyakan organisme hidup. Karbohidrat adalah biomolekul yang terdiri dari atom karbon, hidrogen, dan oksigen. Dua senyawa dasar yang membentuk karbohidrat adalah – Aldehida dan Keton.

Karbohidrat ditemukan dalam makanan alami dan olahan. Ketiga jenis karbohidrat tersebut adalah:

  • Monosakarida– Glukosa dan galaktosa adalah contoh monosakarida.
  • Disakarida-Sukrosa dan maltosa adalah contoh disakarida.
  • Polisakarida – Pati, glikogen, dan selulosa adalah contoh polisakarida.

Di sini, di artikel ini, mari kita jelajahi lebih detail tentang Polisakarida, jenis, sifat, dan fungsinya.

Apa itu Polisakarida?

Polisakarida adalah kelas utama biomolekul. Mereka adalah molekul karbohidrat rantai panjang, terdiri dari beberapa monosakarida yang lebih kecil. Bio-makromolekul kompleks ini berfungsi sebagai sumber energi penting dalam sel hewan dan membentuk komponen struktural sel tumbuhan. Ini bisa menjadi homopolysaccharide atau heteropolysaccharide tergantung pada jenis monosaccharides.

Polisakarida dapat berupa rantai lurus dari monosakarida yang dikenal dengan polisakarida linier, atau dapat pula bercabang yang disebut dengan polisakarida bercabang.

Karakteristik Polisakarida

Polisakarida memiliki sifat-sifat berikut:

  • Rasanya tidak manis.
  • Banyak yang tidak larut dalam air.
  • Mereka bersifat hidrofobik.
  • Mereka tidak membentuk kristal saat dikeringkan.
  • Dapat diekstraksi menjadi bubuk putih.
  • Mereka adalah karbohidrat dengan berat molekul tinggi.
  • Di dalam sel, mereka kompak dan tidak aktif secara osmotik.
  • Mereka terdiri dari hidrogen, karbon, dan oksigen. Rasio hidrogen terhadap oksigen menjadi 2: 1.

Jenis Polisakarida

Polisakarida dikategorikan menjadi dua jenis:

  • Homopolisakarida.
  • Heteropolisakarida.

Homopolisakarida.

Polisakarida yang mengandung jenis monosakarida yang sama dikenal sebagai homopolisakarida. Beberapa contoh homopolisakarida yang penting adalah:

  • Glikogen: Ini terdiri dari rantai besar molekul. Itu ditemukan pada hewan dan jamur.
  • Selulosa: Dinding sel tanaman terdiri dari selulosa. Ini terdiri dari rantai panjang ꞵ-glikosida.
  • Pati: Ini dibentuk oleh kondensasi amilosa dan amilopektin. Ini ditemukan sebagian besar pada tanaman, buah-buahan, biji-bijian, dll.
  • Inulin: Ini terdiri dari sejumlah molekul fruktofuranosa yang dihubungkan bersama dalam rantai. Itu ditemukan di umbi dahlia, artichoke, dll.

Heteropolisakarida.

Polisakarida yang mengandung berbagai jenis monosakarida dikenal sebagai heteropolisakarida. Beberapa heteropolisakarida yang penting adalah:

  • Asam Hyaluronic: Ini terdiri dari asam D-glukuronat dan N-asetil-glukosamin. Itu ditemukan di jaringan ikat dan kulit.
  • Heparin: Ini terdiri dari asam D-glukuronat, asam L-iduronat, N-sulfo-D-glukosamin dan sebagian besar didistribusikan dalam sel mast dan darah.
  • Kondroitin-4-sulfat: Gula komponennya adalah asam D-glukuronat dan N-asetil-D-galaktosamin-4-O-sulfat. Itu ada di tulang rawan.
  • Gamma globulin: N-acetyl-hexosamine, D-mannose, D-galactose adalah gula komponen dari polisakarida ini. Itu ditemukan di dalam darah.

Fungsi Polisakarida

Polisakarida berfungsi sebagai organisasi struktural pada hewan dan tumbuhan. Fungsi lain dari polisakarida meliputi:

  • Mereka menyimpan energi dalam organisme.
  • Karena adanya beberapa ikatan hidrogen, air tidak dapat menginvasi molekul sehingga menjadi hidrofobik.
  • Mereka memungkinkan perubahan gradien konsentrasi yang mempengaruhi penyerapan nutrisi dan air oleh sel.
  • Banyak polisakarida menjadi terikat secara kovalen dengan lipid dan protein untuk membentuk glikolipid dan glikoprotein. Glikolipid dan glikoprotein ini digunakan untuk mengirim pesan atau sinyal antara dan di dalam sel.
  • Mereka memberikan dukungan pada sel. Dinding sel tumbuhan terdiri dari selulosa polisakarida, yang memberikan dukungan pada dinding sel tumbuhan. Pada serangga dan jamur, kitin berperan penting dalam memberikan dukungan pada matriks ekstraseluler di sekitar sel.
Apa itu Polisakarida – Karakteristik, sifat, dan fungsinya
Kembali ke Atas