Apa itu Penetrasi Broadband?

Istilah “penetrasi broadband” mengacu pada jumlah pasar akses Internet yang telah ditangkap oleh Internet berkecepatan tinggi atau broadband . Ketika broadband pertama kali diperkenalkan sebagai metode untuk terhubung ke Web, banyak perusahaan dengan yakin mengharapkannya untuk menangkap sebagian besar pangsa pasar, dan dengan alasan yang bagus. Broadband cenderung lebih cepat, lebih efisien, dan lebih sedikit masalah daripada metode akses lain seperti dial-up. Ketika konten online tumbuh lebih intensif bandwidth , broadband memungkinkan pengguna Internet untuk memuat konten dengan cepat.

“Penetrasi broadband” mengacu pada jumlah pasar akses Internet yang telah ditangkap oleh Internet berkecepatan tinggi atau broadband.

Dengan peningkatan teknologi yang terjangkau dan penyedia yang bersaing, Internet broadband terjangkau bagi banyak konsumen, yang beralih setelah frustrasi oleh koneksi dial up yang lambat. Banyak perusahaan telekomunikasi juga mencoba meningkatkan pasar broadband mereka dengan menawarkannya sebagai bagian dari paket telepon, Internet, dan/atau layanan kabel. Menggabungkan ini dengan harga rendah membuat daya tarik broadband bagi pelanggan berpenghasilan rendah. 70% pelanggan Internet di negara-negara Barat diperkirakan akan mengadopsi broadband pada tahun 2010 menurut analis pada tahun 2006.

Penetrasi broadband tumbuh dengan pesat pada awalnya setelah diperkenalkan secara luas pada awal 2000-an. Pada tahun 2004, di Amerika Serikat dan Inggris Raya lebih dari setengah pengguna Internet menggunakan broadband di rumah, di kantor, atau di kedua lokasi. Namun, penetrasi broadband mulai menurun dengan cepat di banyak negara Barat setelah titik ini, karena pengadopsi awal telah mengambil teknologi dan pengguna Internet yang lebih tua merasa bahwa mereka tidak mampu atau tidak membutuhkannya. Ini sering terjadi dengan teknologi baru yang awalnya menangkap imajinasi publik dan kemudian jatuh saat mencapai puncak kejenuhan di pasar.

Wilayah dunia dengan penetrasi broadband tertinggi adalah Asia, yang melewati akses dial-up tradisional ke Internet di banyak lokasi dan melompat ke layanan broadband satelit atau DSL . Eropa berikutnya, dengan negara-negara Skandinavia memiliki tingkat penetrasi broadband tertinggi. Amerika Utara mengikuti, dengan Amerika Selatan dan Afrika perlahan-lahan menyusul.

Di Eropa dan Asia, penyebaran pasar broadband telah didorong oleh negara-negara yang mendukung persaingan antara banyak perusahaan dan pengembangan teknologi yang lebih baik. Di beberapa kota, akses Internet broadband di seluruh kota disediakan dengan biaya rendah, sementara yang lain seperti San Francisco, California telah mengembangkan inisiatif untuk menyediakan broadband gratis untuk semua warga. Di Amerika Serikat, banyak pelanggan tidak memiliki pilihan dalam memilih penyedia broadband , sesuatu yang menurut beberapa kritikus telah memperlambat laju pertumbuhan penetrasi broadband.

Related Posts

© 2022 Perbedaannya.com