Apa itu Pemrograman Berorientasi Bahasa?

Pemrograman berorientasi bahasa (LOP) adalah jenis bahasa pemrograman yang didefinisikan oleh pengguna, tergantung pada domain yang dia pemrograman.Domain penting dalam mendefinisikan pemrograman berorientasi bahasa, sehingga harus dinyatakan secara spesifik ketika pengguna mulai menggunakan bahasa ini.LOP biasanya didasarkan pada jenis bahasa pemrograman yang lebih besar, tetapi hal ini tidak selalu terjadi.LOP dibuat khusus untuk domain dan memiliki banyak area yang dapat disesuaikan, jadi bahasa ini biasanya buruk dalam skala untuk masalah besar dan kompleks.Sebelum bahasa ini dapat digunakan, pengguna juga harus mendefinisikan dan mengkompilasi bahasa secara manual.

Pria memegang komputer

Dalam arti luas, bahasa pemrograman dapat dipisahkan menjadi bahasa khusus domain atau bahasa umum.Pemrograman berorientasi bahasa milik yang pertama, artinya harus ditentukan untuk domain tertentu.Domain ini mengacu pada di mana program akan digunakan dan jenis masalah apa yang akan dikerjakan dan dipecahkan oleh bahasa tersebut.Meskipun ini tidak serbaguna seperti bahasa umum, sering kali membuat pemrograman lebih sederhana untuk diselesaikan.

Mayoritas bahasa pemrograman berorientasi bahasa pertama-tama didasarkan pada bahasa pemrograman umum yang lebih besar.Ini karena lebih mudah untuk membangun bahasa yang didasarkan pada bahasa lain, dan pengguna yang akrab dengan bahasa umum akan merasa lebih mudah untuk memulai dengan LOP.Perbedaan utama antara LOP dan bahasa umum asli adalah tag, dan banyak aspek bahasa pemrograman didasarkan pada tag yang ditentukan pengguna yang ingin dia gunakan, mengubah bahasa sesuai spesifikasi pengguna.

Menjadi spesifik domain dan berdasarkan spesifikasi pengguna menghadirkan banyak keuntungan, tetapi salah satu kelemahan sistem ini adalah kurangnya penskalaan.Ketika datang ke masalah yang lebih kecil, pemrograman berorientasi bahasa seharusnya tidak memiliki masalah dalam bekerja dan memecahkan masalah.Pada saat yang sama, masalah yang lebih besar biasanya lebih intensif daripada yang dapat ditangani oleh bahasa ini, dan biasanya lebih baik untuk tetap menggunakan bahasa umum yang lebih besar jika penskalaan diperlukan.

Masalah lain dengan pemrograman berorientasi bahasa adalah pekerjaan yang diperlukan sebelum bahasa dapat digunakan.Bahasa pemrograman biasanya tersedia untuk digunakan dengan sedikit atau tanpa kerja, tetapi LOP mengharuskan pengguna menentukan tag dan bagian, yang dapat memakan waktu.Masalah yang lebih besar adalah bahwa pengguna perlu membangunkompilerkhususuntuk membuat bahasa pemrograman berfungsi, dan ini bisa sulit bagi pengguna baru.

Related Posts