Apa itu Kode Budak?

Kode budak di AS menjadikan banyak budak sebagai “properti”, bukan manusia.

Pada tahun 1600-an, orang Afrika diangkut ke Amerika sebagai budak, dan akhirnya perdagangan budak Afrika menjadi bagian utama ekonomi di Amerika Utara. Badan-badan pemerintahan di yurisdiksi Amerika Utara mengembangkan undang-undang yang disebut sebagai kode budak. Hukum-hukum ini digunakan untuk menunjukkan status budak di setiap yurisdiksi, hak-hak majikan mereka, dan perlakuan yang dapat diterima dari mereka yang terikat dalam perbudakan. Dalam kebanyakan kasus, kode-kode tersebut menjadikan budak sebagai properti daripada manusia. Ini berarti tuan mereka memilikinya, sama seperti mereka memiliki kuda, rumah, atau perabot.

Budak Afrika ditukar di Amerika dengan bahan mentah yang digunakan untuk membuat barang-barang Eropa yang dijual di Afrika.

Kode budak biasanya meninggalkan budak dengan sedikit, jika ada, hak hukum. Dalam kebanyakan kasus, seorang budak tidak memiliki hak hukum untuk memiliki properti. Dia tidak bisa menandatangani atau menandatangani kontrak, dan kesaksiannya, jika diberikan dalam kasus yang melibatkan bule, biasanya tidak dapat diterima di pengadilan. Undang-undang ini bahkan melarang seorang budak untuk membela diri dari bahaya fisik. Jika seorang bule menyerang seorang budak, budak itu tidak dapat membalasnya, bahkan untuk menyelamatkan nyawanya sendiri. Jika dia melakukannya, dia mungkin dihukum dengan cambuk, hukuman penjara, atau bahkan kematian.

Seringkali, kode budak yurisdiksi mengatur hal-hal yang dianggap biasa oleh orang-orang saat ini, seperti hak untuk belajar membaca atau menulis. Biasanya ilegal bagi budak untuk belajar membaca atau menulis, dan mereka tidak dapat mengadakan pertemuan atau kebaktian. Namun, sering ada pengecualian untuk aturan itu. Mereka mungkin diizinkan untuk berkumpul jika seorang bule hadir. Kode budak biasanya bahkan mengatur di mana seorang budak diizinkan pergi; dalam kebanyakan kasus, adalah ilegal bagi seorang budak untuk meninggalkan harta tuannya tanpa izin tuannya.

Ada juga kode yang membuat pernikahan budak ilegal. Karena budak tidak diizinkan untuk membuat kontrak yang sah, pernikahan dilarang karena itu adalah jenis kontrak. Beberapa budak menikah secara rahasia. Namun, mereka melakukannya atas risiko mereka sendiri, karena hukuman untuk aktivitas ini bisa sangat keras.

Menariknya, kode budak sering kali menyertakan undang-undang untuk budak yang dibebaskan. Misalnya, undang-undang di beberapa tempat mengharuskan budak yang dibebaskan untuk meninggalkan yurisdiksi tempat mereka diperbudak. Selain itu, kode budak sering diterapkan pada orang-orang yang bukan keturunan Afrika tetapi masih terikat dalam perbudakan. Misalnya, orang India dan orang-orang dari ras lain terkadang juga diperbudak.

Related Posts