Apa itu Indeks SHTML?

HTML(HypertextMarkup Language) digunakan untuk membuat halaman web di Internet.Halaman pengantar sebagian besar situs web bernama “index.html” dan dimaksudkan untuk menyediakan tautan navigasi untuk situs tersebut.Ketika halaman ini berisi instruksi khusus yang disebutServer Side Include(SSI), halaman tersebut harus disimpan sebagai index.shtml, sehingga membuathalaman indeksSHTML.Menyertakan arahan SSI atau instruksi server pada halaman indeks dapat sangat menyederhanakan tugas menjaga navigasi situs yang akurat, tidak hanya dari halaman indeks SHTML itu sendiri, tetapi dari semua halaman di dalam situs.

Arahan SSI dapat menginstruksikan server untuk menempelkan konten tambahan ke badan halaman web sebelum menyajikannya.

Navigasi situs yang tepat adalah fitur penting dari situs web mana pun, tetapi tautan navigasi dapat rusak dengan menghapus atau menambahkan halaman, atau memindahkan konten.Ini bisa berarti menyunting kode navigasi pada setiap halaman yang tersisa untuk memperhitungkan perubahan.Menggunakan strategi indeks SHTLM, hanya satu file navigasi yang perlu diedit agar perubahan tercermin secara dinamis di semua halaman dalam situs, karena konten file tunggal itu dapat disematkan dengan cepat ke setiap halaman di situs.

Untuk menggunakan SSI, seseorang hanya perlu menyertakan arahan SSI atau baris kode SSI di halaman HTML dan menyimpannya SHTML.Arahan SSI ini menginstruksikan server untuk menempelkan konten tambahan ke badan halaman web sebelum menyajikannya.Konten tambahan dalam hal ini adalah file HTML terpisah yang berada di server yang berisi kode menu situs.Kode menu disisipkan pada titik di halaman web tempat direktif SSI berada.Dengan menempatkan arahan SSI pada setiap halaman di situs, Anda dapat memperbarui navigasi di seluruh situs dengan mengedit hanya satu file menu.

Arahan SSI terlihat seperti ini:<!–#include file=”menu.html” –> dimana file menu.html dapat diberi nama apa saja.Setelah menyematkan direktif satu baris ke dalam halaman HTML, halaman tersebut harus disimpan dengan ekstensi .shtml.Tidak ada tindakan lain yang diperlukan kecuali membuat halaman menu itu sendiri danmengunggahnyake server.File menu disimpan dengan ekstensi .html dan tidak memerlukan tag header.Sebagai contoh sederhana, konten file menu.html mungkin terlihat seperti ini:

<ul>
<li><a href=”#”>Tautan Pertama Dinamai Di Sini</a></li>
<li><a href=”#”>Tautan Kedua Dinamai Di Sini</a></li>
< li><a href=”#”>Tautan Ketiga Dinamai Di Sini</a></li>
<li><a href=”#”>Tautan Keempat Dinamai Di Sini</a></li>
</ul>

Dengan menempelkan arahan menu SSI ke setiap halaman di situs web, semua halaman akan menampilkan konten ini.Jika halaman web dihapus atau dipindahkan, cukup edit file menu.html dan semua halaman akan menampilkan tautan navigasi yang diperbarui.

Karena arahan SHTML juga dapat digunakan untuk menyajikan konten dinamis lain selain navigasi menu, halaman indeks SHTML tidak harus menyertakan indeks SHTML, tetapi menu navigasi sangat dianjurkan dan membantu mesin telusur merayapi situs.Tautan navigasi yang rusak hanya merusak lalu lintas situs danpenempatanmesin pencari.

Kegunaan tambahan untuk SSI termasuk menambahkan header atau footer di seluruh situs, waktu dan tanggal, menampilkan informasi yang terakhir diubah, atau untuk menampilkan hasil skrip CGI seperti penghitung halaman.Untuk memanfaatkan indeks SHTML dan halaman web,server Web yangmenghosting domain harus menawarkan Server Side Termasuk dengan paket hosting.Jika tidak, host akan menyajikan halaman SHTML tanpa menguraikannya, artinya server tidak akan menjalankan instruksi SSI.

Banyak contoh arahan SSI yang berbeda tersedia dengan mencari.Browser webdapat menampilkan indeks SHTML dan halaman web semudah halaman indeks HTML, tidak memerlukan plug-in atau fitur tambahan.

Related Posts