Apa itu Hieroglif?

Bahasa Cina biasanya dianggap sebagai bahasa logografis atau hieroglif.

Hieroglif adalah sistem penulisan yang menggunakan logogram , bukan alfabet, untuk merekam bahasa. Logogram adalah karakter tunggal yang dapat mewakili ide, subjek, atau kata; beberapa bahasa cararn menggunakan logogram termasuk Cina dan Jepang. Di dunia Kuno, orang Mesir dan Maya sama-sama menggunakan bahasa hieroglif yang luas, seperti halnya beberapa budaya Mediterania, seperti Kreta dan Anatolia. Banyak contoh bertahan hidup di dinding makam, dalam gulungan, dan pada artefak kertas dan tablet batu yang terpelihara dengan baik. Setelah hieroglif kuno diterjemahkan, mereka memberikan petunjuk berharga tentang kehidupan orang-orang yang hidup dalam budaya tersebut.

Banyak contoh hieroglif Mesir yang disimpan pada loh batu.

Kata “hieroglif” sudah sangat tua, dan digunakan oleh orang Yunani untuk menggambarkan sistem penulisan Mesir di dunia Kuno. Ini adalah gabungan dari dua kata Yunani, hieros , untuk suci, dan glyphein , untuk menulis. Pendeta mungkin memiliki pengetahuan yang lebih baik tentang jenis tulisan ini daripada anggota masyarakat lainnya, yang mungkin telah memahami tulisan hieratik, tetapi tidak memahami hieroglif, terutama karena perpustakaan karakter semakin besar, dan mulai digunakan hanya pada acara-acara formal. Tulisan hieratik terkait dengan hieroglif; pendeta awalnya menggunakannya untuk membuat catatan dengan cepat, karena jauh lebih sedikit memakan waktu untuk menulis, dan itu menjadi tersebar luas. Aksara hieratik kemudian berkembang menjadi tulisan demotik dan Koptik.

Dalam hieroglif, keluarga besar karakter digunakan untuk mewakili suatu bahasa. Sebuah hieroglif dapat mewakili bahasa dalam beberapa cara. Yang paling umum adalah sebagai ideogram atau pictogram, atau representasi dari subjek atau ide. Banyak karakter Cina, misalnya, adalah ideogram. Sebuah hieroglif juga dapat digunakan sebagai determinatif, ditempatkan di dekat karakter lain untuk memperjelas makna dan konteksnya. Hieroglif juga muncul sebagai fonogram, representasi suara dalam suatu bahasa; dalam hieroglif Maya, yang digunakan untuk mewakili suku kata, sebagian besar karakternya adalah fonogram serta logogram, yang mewakili satu kata.

Hieroglif Mesir mungkin adalah contoh kuno yang paling terkenal dari teknik penulisan ini, dan digunakan selama beberapa ribu tahun sebelum era umum sebelum digantikan oleh sistem penulisan dan bahasa lain. Arti mereka hilang sampai 1799, ketika Batu Rosetta ditemukan oleh tentara Napoleon. Batu Rosetta memiliki dekrit yang sama dalam tiga bahasa: Yunani Kuno, Koptik, dan hieroglif. Banyak penerjemah mengerjakan Batu Rosetta, dan Jean-Francois Champollion akhirnya berhasil menerjemahkannya pada pertengahan tahun 1800-an, melanjutkan pekerjaan orang lain. Terjemahan ini memungkinkan para arkeolog untuk belajar lebih banyak tentang budaya Mesir Kuno, dan memikat dunia Barat, karena hieroglif sulit dipahami oleh orang-orang yang terbiasa dengan alfabet.

Bangsa Maya juga menggunakan hieroglif untuk mewakili suku kata, atau kumpulan suara dalam suatu bahasa. Sebagian besar logogram di Maya terkait dengan suara dan kata, dan bagaimana hieroglif dibaca tergantung pada konteksnya. Diduga bangsa Maya mengembangkan sistem penulisan pertama di Amerika Tengah, dengan contoh-contoh yang berasal dari abad ketiga sebelum era umum. Hieroglif Maya terus digunakan sampai kedatangan Conquistadores, di mana sistem penulisan dengan cepat tidak digunakan lagi. Pada pertengahan abad ke-20, para arkeolog mulai menerjemahkannya, belajar banyak tentang masyarakat dan budaya Maya dalam prosesnya.

Related Posts