Apa itu Foto Otopsi?

Foto otopsi diambil selama pemeriksaan koroner.

Foto otopsi adalah foto yang diambil dari tubuh selama pemeriksaan oleh koroner, pemeriksa medis , atau profesional hukum serupa. Foto-foto ini dirancang untuk melengkapi laporan otopsi tertulis yang membahas kondisi tubuh dan cara kematian, dan dimasukkan ke dalam catatan permanen tentang kasus tersebut. Hasil otopsi, terkadang termasuk foto, tersedia untuk anggota masyarakat berdasarkan permintaan di wilayah tertentu di dunia.

Foto otopsi yang terkait dengan kasus kematian mendadak mungkin sangat bermanfaat bagi koroner.

Dalam beberapa kasus, pemeriksa medis memiliki asisten yang mengambil foto selama proses otopsi, mendokumentasikan langkah-langkah yang diambil oleh pemeriksa medis dan temuan otopsi. Pemeriksa medis lainnya mengambil foto otopsi mereka sendiri. Seperti bentuk fotografi forensik lainnya, tujuan dari foto otopsi adalah untuk membuat catatan yang akurat dan jelas tanpa sensasi. Pemeriksa medis mulai dengan foto-foto gambaran umum, mendokumentasikan tubuh saat dibawa ke laboratorium dan saat dilucuti pakaiannya untuk diperiksa. Kemudian, kamera bergerak untuk bidikan midrange yang lebih detail, diikuti dengan fokus pada area yang diminati.

Seorang koroner dapat menguji keberadaan bahan kimia berbahaya selama otopsi.

Pemeriksa medis menggunakan foto otopsi untuk mendokumentasikan temuan catatan, mulai dari memar yang khas hingga jejak bukti yang ditemukan di tubuh. Mereka juga berhati-hati untuk mengambil gambar sebelum melakukan aktivitas yang akan mengganggu atau merusak barang bukti, seperti misalnya sebelum membuat sayatan Y untuk mengakses rongga tubuh untuk keperluan pemeriksaan. Foto juga digunakan untuk mendokumentasikan prosedur yang digunakan oleh pemeriksa medis jika prosedur ini ditentang di pengadilan atau selama penyelidikan.

Selain digunakan dalam laporan otopsi untuk mendokumentasikan keadaan tubuh, foto otopsi juga digunakan dalam proses penyelidikan untuk mengidentifikasi isu-isu yang menarik, seperti boot print pada tubuh yang dapat ditelusuri ke tersangka, dan mereka digunakan di pengadilan, untuk mengajukan kasus. Petugas polisi juga dapat memanfaatkan foto-foto tersebut untuk mencari identifikasi korban yang tidak dikenal, membagikan gambar kepala sehingga orang yang mengenali korban dapat menelepon dengan informasi.

Otopsi biasanya dilakukan dalam kasus kematian yang mencurigakan atau tanpa pengawasan, dan juga dapat diminta oleh dokter atau rumah sakit ketika seorang pasien meninggal karena alasan yang tidak dapat dilihat dengan jelas, atau ketika seorang dokter menginginkan informasi lebih lanjut tentang perjalanan penyakit pasien. penyakit. Anggota keluarga harus menyadari bahwa meskipun mereka dapat meminta file otopsi lengkap, hasil otopsi dapat menjadi trauma untuk ditinjau, dan merupakan ide yang baik untuk meminta laporan otopsi yang disederhanakan dan diedit untuk menghindari melihat hal-hal yang dapat menimbulkan ketidaknyamanan.

Related Posts