Apa itu Determinisme Ekonomi?

Determinisme Ekonomi menekankan bahwa semua masyarakat dibagi lagi menjadi kelas-kelas ekonomi yang bersaing untuk mengontrol sistem politik.

Determinisme Ekonomi menekankan bahwa semua masyarakat dibagi lagi menjadi kelas-kelas ekonomi yang bersaing untuk mengontrol sistem politik.

Sosiolog, terutama di Eropa, memiliki pemikiran bahwa kelas orang dan diferensiasi adalah dasar dari pengaruh ekonomi. Pendekatan ini mengklaim reputasi terbesar di Eropa dan terus memberikan pengaruh sampai tahun 1980-an. Namun, teori tersebut tidak banyak memberikan pengaruh di belahan dunia lain.

Apa itu Determinisme Ekonomi?

Determinisme ekonomi adalah teori yang menyatakan bahwa status keuangan adalah dasar di mana semua pengaturan sosial lainnya seperti pengaturan politik dan sosial ditentukan. Teori ini menekankan bahwa semua masyarakat dibagi lagi ke dalam kelas-kelas ekonomi yang bersaing untuk mengontrol sistem politik. Kelas penguasa menggunakan kekuatan ekonominya untuk menjalankan supremasi politik. Dalam versi Karl Marx, Marx memperhatikan kaum proletar yang berjuang dengan kapitalis atas sistem pemerintahan masyarakat. Dia percaya bahwa perjuangan hanya akan berakhir melalui revolusi yang akan menggulingkan kapitalisme dan menginstal sistem sosialisme di mana sumber daya dikendalikan oleh negara-negara yang membangun masyarakat tanpa kelas.

Apa Persamaan Determinisme Ekonomi dengan Filsafat Marxis?

Marxisme juga percaya pada perjuangan kelas sebagai dasar pembangunan sosial. Marxisme adalah metodologi yang mengadvokasi kelas yang berjuang, proletariat melawan kapitalis, tidak seperti determinisme ekonomi yang memungkinkan mereka yang secara ekonomi diberdayakan untuk menggunakan status keuangan mereka untuk membangun kekuasaan politik atas kelas pekerja. Kaum Marxis menekankan kesetaraan di antara anggota masyarakat di mana semua sumber daya dikendalikan oleh negara, tidak termasuk penggunaan kekuatan ekonomi untuk mendapatkan keuntungan politik atas orang lain seperti yang dianjurkan oleh determinisme teori ekonomi. “Marxisme vulgar” telah menjadi istilah yang digunakan oleh kaum Marxis untuk menggambarkan determinisme ekonomi. Istilah ini digunakan dengan pertimbangan bahwa infrastruktur ekonomi tidak menentukan supremasi politik, dan dengan demikian mereka yang menentang Marxisme memilih untuk percaya pada determinisme ekonomi sebagai kambing hitam untuk memerintah orang lain.

Meskipun Marxisme dan determinisme ekonomi berbeda, mereka memiliki kesamaan di beberapa bidang. Oleh karena itu, untuk memahami hubungan tersebut, kita akan melihat bagian-bagian dari proses industri yang mereka bagikan.

Untuk memahami hubungan determinisme ekonomi dengan Marxisme, penting untuk menunjukkan bahwa teori itu sendiri dikaitkan dengan Karl Marx, filsuf yang mencetuskan Marxisme. Marxisme dan determinisme ekonomi sama-sama memiliki materialisme historis, alat produksi, dan cara produksi.

Materialisme sejarah mengacu pada keyakinan bahwa Anda tidak dapat memahami masa lalu hanya dengan berkonsentrasi pada agama, orang-orang, perang, tradisi hukum, dan politik, tetapi juga dengan menghargai bahwa sejarah telah dibentuk oleh perubahan material dalam waktu yang lama. Perubahan tersebut dipicu oleh persaingan antara penguasa (yang kaya) dan warga (rakyat yang tertindas ekonomi).

Marx memang mengangkat ekonomi sebagai faktor utama yang menentukan peradaban untuk memahami apa yang disebutnya “Teori Ekonomi Sejarah.” Dengan demikian, ia membingkai makna determinisme ekonomi atas dasar bahwa masyarakat mengambil arah tertentu dan dibentuk oleh sistem ekonomi definitif dan hubungan antar-hubungan yang ada. Marx menekankan bahwa ekonomi tidak hanya memiliki pengaruh di tempat kerja tetapi juga pada hukum keluarga, agama, dan bagian lain dari kehidupan pada waktu tertentu.

Apa itu Mode Produksi?

Selama waktu yang lama, berbagai struktur ekonomi telah muncul. Struktur ekonomi yang berbeda inilah yang disebut oleh Marx sebagai “cara produksi”. Faktor pemersatu di antara banyak sistem adalah bahwa semuanya memiliki sekelompok orang yang memiliki kendali atas mereka. Tim tersebut memantapkan berbagai posisi kekuasaan dengan melakukan kontrol atas alat-alat produksi, misalnya teknologi dan infrastruktur yang menghasilkan bahan baku yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup. Kelompok penguasa memiliki bahan mentah, mesin, dan tanah sebagai cara untuk memastikan akumulasi kekayaan yang cukup. Marx menyatakan bahwa praktik ini adalah satu-satunya alasan mengapa ada kemiskinan di masyarakat.

Cara produksi lainnya adalah kapitalisme yang umum pada era Marx. Kapitalisme adalah struktur ekonomi di mana pemilik bisnis swasta menjalankan industri di bawah kendali mereka untuk menghasilkan keuntungan dan mempertahankan pasar di pasar bebas yang sebagian besar dirasakan. Marx percaya bahwa kapitalisme hanya menguntungkan pemilik bisnis, sebuah kelompok yang dia sebut kapitalis dengan merugikan para pekerja yang dia sebut sebagai proletar.

Marx berpikir bahwa kapitalisme muncul dalam beberapa tahun terakhir mengikuti cara produksi lain seperti feodalisme dan perbudakan. Menurutnya, kehadiran kemiskinan di masyarakat dipicu oleh kapitalisme dan Marx percaya bahwa seperti halnya perbudakan dan feodalisme, kapitalisme akan mati. Kapitalis dan penyedia tenaga kerja yang disebut proletariat (kelas bawah) terlibat dalam perjuangan untuk mengalahkan yang lain. Dalam salah satu karyanya, Marx mengklaim bahwa proletariat pada akhirnya akan muncul sebagai pemenang melalui pembentukan masyarakat tanpa kelas.

Apa Argumen Melawan Determinisme Ekonomi?

Marxisme dikritik karena merendahkan perkembangan sejarah dan masyarakat menjadi penentu ekonomi saja. Banyak yang berpendapat bahwa faktor ekonomi bukan satu-satunya unsur penting dan telah menyarankan mereka memainkan peran sekunder di antara faktor-faktor lain dalam pembangunan masyarakat. Para sarjana yang tidak mendukung Marxisme telah keberatan dengan determinisme ekonomi yang menggambarkannya sebagai teori yang digeneralisasikan secara berlebihan dan menekankan bahwa sejauh menyangkut pembenaran historis yang rasional, aktualitas ekonomi harus selalu mengacu pada realisme non-ekonomi.

Apa itu Mitos Determinisme Ekonomi?

Menurut beberapa sarjana, pemikiran Marx tentang determinisme ekonomi adalah sebuah mitos. Mereka menggunakan pernyataan Marx bahwa manusia membentuk sejarah mereka di bawah bimbingan keadaan yang ditentukan oleh apa yang telah terjadi di masa lalu. Bagi para cendekiawan itu, pernyataan itu menunjukkan bahwa ada sistem sosial yang sudah terbentuk di dunia yang membatasi cara kita membentuk sejarah kita.

  1. Rumah
  2. Ekonomi
  3. Apa itu Determinisme Ekonomi?

Related Posts